Seru-seruan di Garut

Untuk itungan postingan blog, yang satu ini nggak terlalu terlambat diposting kok. Baru kejadian 2 minggu lalu. Mengingat ada beberapa cerita yang masih mengendap di draft selama itungan bulan, bahkan ada yang belum ditulis sama sekali, yang satu ini mendinganlaaaah.

Jadi, masih dalam rangka cari tempat main yang nggak bosen, misalnya kayak di mall, 2 minggu lalu saya membawa Biyan ke Garut. Iya, Garut, kota kecil yang bisa ditempuh dalam waktu 1 jam dari Bandung dengan catatan tidak macet. Karena itu hari Sabtu dan lumayan macet, kami tiba di Garut setelah menempuh perjalanan kurang lebih 2 jam-an.

Karena pergi kesorean berakibat nyampe kemaleman, maka kami harus melepaskan kepengen berendam di Cipanas dan langsung menuju hotel yang namanya Mulih Ka Desa. Terletak di Jalan Raya Samarang, Mulih Ka Desa ini seperti bagian Lembangnya Garut. Posisinya agak tinggi, berakibat dingin tentunya. Begitu sampe disana, kami disuguhi makanan ringan berupa Sampe alias Singkong Goreng. Sebenernya ditawarin makan malem sih, tapi berhubung di jalan udah mampir makan di rumah makan Asep Stroberi, maka kami nawar supaya dikasih snack aja. Di saung yang ada di atas kolam penuh teratai, kami makan Singkong Goreng, Bandrek, Teh, dan lain-lain sambil menahan dingin.

Image

Besok paginya Biyan semangat bangun pagi karena udah dikasih tau bahwa agenda seru hari itu adalah mandiin kerbau. Yes, mandiin kerbau. Random dan ngarang tapi kok seru aja. Sebelum kerbaunya datang, kita sempat main ayun-ayunan, jungkat jungkit dan lari lari di kebon.

Image

Oh dan akhirnya acara sakral mandiin kerbau itu tiba juga, Biyan udah melonjak-lonjak kesenengan. Dan ternyata emang seru banget! Kerbaunya masukin ke kolam, kita mandiin di kolam itu juga, untuk menggosok badannya, dibuatin rumput yang diikat-ikat. Ujungnya rumput itu dimakan juga sih sama kerbaunya. Setelah kelar mandiin kerbau, Biyan masuk ke kolam satu lagi untuk nyari ikan buat makan siang! Ini seru banget, karena nangkep ikan kan ga gampang, dan kolamnya udah kotor banget sebenernya, tapi kita biarin aja. Akhirnya Biyan lebih banyak dapet kerang hijau daripada ikan sih. Kerang kan diem aja di dasar kolam, ya terang lebih gampang. Udah menjelang siang dan perut mulai krucuk-krucuk, akhirnya Biyan dapet beberapa ikan mas, mujaer dan nila yang langsung dia request minta dibakar. Jadilah kita makan siang hasil tangkepan dia. Sayang sekali Kerangnya dimasak pedas sehingga anak tembem ini ga bisa ikutan makan. Seru banget makan tangkepan sendiri, di saung sepoi-sepoi kena angin, plus pemandangan sawah (dan kerbau yang lagi berjemur kelar mandi).

Image

Beres check out, kita memutuskan pergi ke Kawah Kamojang. Tadinya sih sempet pengen ke Darajat Pass, itu lho kolam renang semacam water boom, tapi kebayang penuhnya, langsung males. Akhirnya naik kira-kira 40 menit bermobil ke Kawah Kamojang. Dan nggak nyesel. Kawah ini bagus banget pemandangannya, jalan ke arah sana juga bagus, mungkin karena dikelola dengan baik oleh Pertamina ya.

Image

Tentu saja dingin, di bagian atas ada seperti sungai/kolam kecil buat kita ngerendem kaki di air panas. Cuma bisa kaki tentunya karena tempatnya sempit dan cukup banyak orang.

Turun dari Kamojang, kami berniat mampir di Candi Cangkuang. Candu Cangkuang ini adanya di daerah Kadungora, sebelum masuk Garut. Kalau dari arah Garut jadinya ada sebelah kanan. Untuk mencapai candi, kita harus naik rakit dulu. Nah ini seru banget nih, pernah nyebrang pake perahu di Situ Patenggang dan menyebrangi Chao Phraya, tapi kalo naik rakit belom pernah. Bayarnya? 4 ribu aja per orang. Kalau mau carter rakitnya untuk sendiri, 80 ribu harganya. Ini harga resmi kok, bukan ngasal tukang rakitnya, soalnya terpampang jelas gitu di temboknya.

Candi Cangkuang sendiri sebenernya cuma terdiri dari satu candi aja. Udah, cuma itu. Tapi sebelum sampe ke candi, ada kompleks rumah adat yang nampak masih tertata rapi. Berhubung ini rumah adat Jawa Barat, ya jelas ga jauh-jauh sama rumah-rumah yang kita liat di sekitar kita. Tapi areanya bersih, ada juga yang jualan makanan dan souvenir-souvenir. Saya tentu saja jajan jagung bakar.

Image

Perjalanan yang cuma semalem, tapi seru. Bikin pengen nyari tempat kayak gini lagi. Efektif pula, bisa mampir ke tiga tempat yang masing-masing punya keseruan sendiri. Abis uangnya, hampir sama kalo weekend jalan-jalan ke mall. Dan yang asik, mama nggak usah dandan, hehehehe…..

Oya, Mulih Ka Desa ini sangat menyenangkan tempatnya, selain bungalow nya bersih, makanannya juga enak, dan ga terlalu mahal. Untuk nginep 1 malam di bungalow yang ukurannya cukup, harganya 700 ribuan, kamar mandinya bersih walaupun untuk ukuran resort berbau alam, kamar mandinya masih terlalu bernuansa “kota”.

Image

Gimana rasanya bangun tidur dengan pemandangan begini? Asik banget!

 

Ada beberapa cerita serupa ginian lagi di draft postingan, nanti ya saya posting lagi.

3 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Cerita Seru Jadi Ibu-ibu. Salah Satunya.

Salah satu hal seru yang baru saya alami setelah jadi ibu adalah ketika Biyan, anak saya satu-satunya pertama kali bisa jalan. Di umur 9 bulan, Biyan udah mulai bisa berdiri sendiri tanpa dipegang atau pegangan ke boxnya. Di umur kurang lebih 11 bulan, Biyan mulai jalan tertatih-tatih dan tanpa halangan atau bonyok-bonyok karena jatuh, di ulang taunnya yang pertama, Biyan udah jalan dengan lancar aja dan makin seru kalau diajak jalan-jalan ke luar rumah.

Di umur tiga, saya mulai terbiasa meninggalkan Biyan di tempat main di mall, mandi bola. Dia seneng banget main mandi bola. Kadang-kadang saya tinggal sebentar sambil jalan-jalan, tapi kadang-kadang saya mengamati juga dari luar. Yang lucu, di umur segitu Biyan nampak mulai belajar bersosialisasi sama anak-anak yang juga lagi main di playground. Sebagai anak tunggal, saya jarang sekali melihat Biyan bareng-bareng anak lain. Seingat saya, saya jarang ‘ngajarin’ Biyan gimana cara bersosialisasi. Tapi ternyata ‘skill’ untuk bersosialisasi itu alami, tanpa kita banyak ngajar, anak-anak akan bisa belajar sendiri. Saya cuma perlu mengingatkan Biyan untuk nggak kasar sama anak lain dan jalan/lari pelan-pelan. Ini karena badannya Biyan cukup besar dibanding anak-anak lain. Saya khawatir dia nabrak trus anak orang jatoh kan kita yang ga enak jadinya yaaaa….

Masih banyak momen #4TheFirstTime nya Biyan yang kalo saya tulis disini kayaknya bisa nulis ga kelar sampe besok. Pertama kali dia panggil ‘mama’, pertama kali dia makan setelah sebelumnya minum susu doang, pertama kali dia pergi sekolah, pertama kali dia tampil main biola walaupun masih ngek ngok ga jelas.

Anak di usia 3-5 tahun memang akan mengalami banyak kali pertama untuk segala macam hal. Kalau kamu ibu-ibu juga, amatilah bagaimana dia pertama kali berteman, amati juga bagaimana reaksinya ketika dia pertama kali pergi sekolah. Yang namanya happy jadi ibu itu rasanya berlipat-lipat kali ketika nemu #4TheFirstTime nya anak sendiri.

ImageBiyan, waktu pertama kali pergi sekolah

 

Mendukung aktivitasnya yang mulai banyak di usia 3-5 tahun, Biyan perlu mendapatkan dukungan berupa asupan nutrisi yang tepat. Untungnya, sekarang ada LACTOGEN 4 ActiveGro dilengkapi dengan Probiotik Lactobacillus Reuter dengan kandungan inovasi baru ActivGro yang akan membantu fungsi saluran cerna dengan seksama, (soalnya kan, kalau pencernaannya tidak enak, nutrisi tidak terserap dengan baik, sayang juga yaa). ada Nutrisi dalam LACTOGEN 4 ActivGro juga lengkap, dengan kalsium yang akan mendukung pembentukan serta kepadatan tulang dan gigi, ada juga zat besi sebagai komponen hemoglobin dalam sel darah merah dan juga 11 vitamin plus 8 mineral yang akan membantu tumbuh kembang optimal. Komplit cins.

Kalau kamu mau sharing cerita soal #4TheFirstTime nya si kecil, sini deh: http://rumahnutrisinestle.com/4TheFirstTime/. Selain seru-seruan berbagi cerita dengan ibu-ibu lain, kamu juga bisa liburan gratis ke Bali atau ke Singapore dengan keluarga. Si kecil bahkan bisa jadi bintang iklannya LACTOGEN 4 lho. Selain itu ada banyak hadiah dari LACTOGEN 4 yang akan dibagikan untuk cerita-cerita yang unik dan seru, Yuk ikutan, saya udah duluan dong :)

 

6 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

#GerakanKakiDiAtasMejaTiapJumat

Saya menyadari salah satu kekurangan saya : ga konsisten. Dalam banyak hal. Misalnya nih, lagi nulis, kadang-kadang suka pake “gw”, kadang-kadang pake “saya” dan kadang-kadang muncul “aku”. Sering bikin repot pas ngedit tulisan sendiri. Contoh kedua kalau pas nulis tangan. Kadang-kadang menulis huruf ‘G’ mirip angka 9, kadang-kadang nulisnya dengan gaya 2 batu menumpuk. Waktu menulis tangan, saya juga sering bermasalah dengan huruf besar, karena kadang-kadang saya menggunakan huruf besar untuk huruf-huruf di tengah kata.

Ini yang menyebabkan saya nggak pernah ikutan semacam “30 hari ngeblog” atau seperti yang Indira, temen saya pernah lakukan, masak 30 macam makanan berbeda menjelang ulang tahunnya. Ceritanya ada disini , pokoknya #30treatdbefore30 nya itu cukup bikin heboh.

Saya pernah bikin yang namanya #CeritaHariMinggu di Path, diposting setiap minggu malam, intinya cerita aja soal apa-apa yang saya lakukan selama weekend. Banyakan sih cerita soal Biyan. Tapi itu pun terhenti, kan saya ga konsisten anaknya. Padahal sempat tersanjung sama temen-temen yang comment “selalu nungguin #CeritaHariMinggu di Path lo”. Pada akhirnya #CeritaHariMinggu berenti karena 2 hal ; saya nggak ngapa2in during weekend, atau justru kebanyakan ngapa-ngapain dan cenderung teler alias tumbang di hari minggu malam.

Ini sih masih masalah-masalah cetek lah ya, saya merasa inkonsistensi ini ada juga di urusan kerjaan. Untuk masalah-masalah yang sama, saya rasa saya sering mengambil keputusan yang berbeda-beda dan ujungnya bikin repot diri sendiri.

Belakangan ini saya lagi seneng foto-foto kaki di atas meja. Dari dulu saya memang seneng foto kaki sih sebenernya. Alasan pertama karena saya memang shoes freak, alasan kedua adalah foto kaki itu gampang, ga usah minta difotoin orang lain. Kapan pun dimanapun bisa foto kaki sendiri.

Trus saya jadi suka posting foto-foto kaki ini di sosmed, pertamanya di Path sih. Karena kalo posting di Twitter atau Instagram kan yang liat banyak, belom tentu orang yang banyak ini doyan liat foto kaki saya. Sementara Path kan terbatas temen-temen deket, jadi saya yakin mereka ngga keberatan liat foto kaki saya seminggu sekali. Trus kenapa diposting pas weekend? Gini, saya baru ngalamin yang namanya hari sabtu libur itu di kantor yang sekarang, jadi baru kira-kira 2 tahun ngalamin bisa beneran weekend-an karena hari Sabtunya libur. Dengan ngambil cuti di hari Jumat atau Senin, saya bisa pergi liburan kayak orang-orang. Jadi emang asiknya weekend itu baru kerasa sekarang. Baru kerasa asik, dan bisa dipake sekaligus refreshing (baca : main) dan bisa dipake istirahat sebelum senin mulai kerja lagi.

Kegiatan ga penting ini udah saya kerjain selama kurang lebih 3-4 bulan. Sejauh ini masih konsisten dikerjain, kalo pas ga ada di kantor, foto kakinya bisa dimana aja, bisa di sawah kayak waktu saya lagi di kampung di Tarutung, bisa di halaman Vimanmek Mansion di Bangkok itu, bisa di rumah juga, bisa dimana aja.

Belakangan ada beberapa temen yang suka posting foto kakinya juga, ada @wisnude, @punyadee dan @dinadya, oh @paulemas juga. Seneng jadi ada temen, dan tiap Jumat jadi saling tunggu-tungguan liat foto masing-masing. Buat saya bukan foto kakinya yang penting, tapi ini saya jadiin kayak latihan biar bisa konsisten di hal-hal lain juga kan ya. Juga biar konsisten beli sepatu baru.

Ini beberapa foto kaki yang sempet saya posting, ada beberapa foto yang ga kesimpan, ada juga yang emang ga keposting karena jumlah foto buat kolasenya udah pas segini :)

Image

Oh dan tulisan-tulisan di atas itu memang curcol berat sih :D

Image

2 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Mandiri e-cash, Handphonemu, Uangmu.

Kalau boleh jujur, sebelumnya saya jarang sekali tertarik sama produk-produk perbankan. Produk perbankan yang saya pakai paling terbatas kartu ATM untuk memudahkan saya menghabiskan  mengambil uang di ATM. Belakangan ada mobile banking yang bisa memudahkan saya bayar sis sis dan agan-agan yang jualan online. Seudah itu, ya udah. Saya ga pernah tertarik dengan produk mereka yang lain.

Tapi satu pagi saya bangun dan sadar bahwa saya harus nonton konsernya Bruno Mars di Jakarta yang 1 minggu lagi itu. Ini gara-gara sehari sebelumnya bolak balik liat performance nya Bruno Mars di Youtube waktu di halftime nya Superbowl. Makanya begitu paginya buka laptop saya langsung cari info beli ticketnya. Eh taunya dapet info ini nih :

Image

Yes, beli tiket Bruno Mars pake Mandiri e-cash bisa 5 kali bayar. Solusi cerdas kepengen nonton konser di akhir bulan kan yah?

Jadi aja saya penasaran, apa lagi sih ‘kesaktian’ si mandiri e-cash ini?

Eh, sebelomnya apakah kamu tau kalo untuk punya mandiri e-cash ini kamu nggak harus jadi nasabah Bank Mandiri dulu? Nah, belom tau kan?

Iya, kamu bisa punya mandiri e-cash tanpa kamu harus jadi nasabah Mandiri duluan. Mandiri e-cash sendiri adalah uang elektronik berbasis server yang  memanfaatkan aplikasi di smartphonemu sehingga kamu bisa melakukan transaksi perbankan seperti transfer antar rekening mandiri e-cash, ngecek saldo, top up e-money, dan lain lain.

Menarik kan? Tunggu sampai kamu denger ini ;

  1. Siapapun kamu bisa jadi nasabah mandiri e-cash asal punya smartphone dengan provider Telkomsel, Indosat, XL, Smart, Esia  Flexi.
  2. Kamu bisa punya 2 rekening mandiri e-cash asalkan kamu punya 2 nomer henpon berbeda. Asik nih, bisa pisahin kebutuhan belanja online buat yang lucu-lucuan, satunya bisa dipake buat keperluan kerjaan.
  3. Ga perlu dateng ke cabang Bank Mandiri untuk daftar mandiri e-cash. Tinggal browse aja di Google Play, atau Application World
  4. Dan dengan punya mandiri e-cash tentu saja kamu juga mudah nerima transferan, misalnya fee kerjaan sampingan atau uang saku tambahan dari pasangan, ihiy.

Yang mau tau lebih banyak soal mandiri e-cash, mari kita ketemu di www.mandiriecash.co.id. Kalo ada yang mau ditanya-tanyain, selalu ada customer service yang standby disana. Yuk?

8 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Mall. Where Everything is Possible.

Saya ngga anti mall. Sama sekali engga. Selain karena pernah kerja di mall 9 tahun lamanya, saya menikmati semua kegiatan yang bisa dilakukan di mall. Jalan-jalan, window shopping, blanja blinji, makan, nemenin anak main di Playground, ngopi-ngopi lucu bareng temen-temen, semua bisa dilakukan tanpa harus resah perihal cuaca : panas, ujan, dll dll.

Janjian sama temen pun emang enak di mall sih, kalau dia telat kita bisa nunggu sambil jalan-jalan. Bahkan kita bisa sengajain dateng duluan supaya bisa beli-beli kalo pas ada yang perlu dibeli.

Pokoknya buat saya, mall adalah solusi. Ketambahan lagi lokasinya yang biasanya ada di tengah kota, jadi gampang diakses kan? Dari mana-mana deket, kalo pas nggak bawa mobil, di depannya biasanya ada taxi, memudahkan banget.

Belakangan saya (dan teman kencan reguler saya, si Biyan), mulai bosen ke mall. Biyan mungkin bosen karena dia mulai terlalu besar untuk main mandi bola (dan belakangan dia juga ga suka minta beliin mainan). Saya mulai bosen karena nyari parkir semakin susah, trus mall-mall sekarang semakin penuh dan bikin acara jalan-jalan jadi ga asik lagi, plus saya sebel karena mahalnya harga makanan di mall biasanya ga disertai dengan rasa makanannya. Saya nggak bilang harga makanannya mahal edan sampe ga kebayar sih ya, tapi dengan harga sedemikian, mendingan makan di tempat lain. Dengan harga yang sama, saya bisa makan makanan yang lebih enak. (tapi ada pengecualian buat Pepper Lunch, salah satu tempat favorit saya yang kebetulan cuma ada di mall). Berhubung saya pernah kerja di mall, saya ngerti sih kenapa harga makanannya jadi sedemikian mahal. Sewa space di mall mahal cin. Belum lagi service charge nya, belum lagi biaya listriknya (yang setelah menggunakan tarif listrik kelas bisnis akan di up lagi oleh management untuk keperluan operasinal). Jadi saya ngga bilang harga makanan di mall nggak masuk akal ya.

Dan saya juga mulai sebel dengan AC di mall yang seringkali terlalu dingin. Memang sih, saya kan orangnya nggak bisa dingin dikit langsung ngehe, pengen pake jacket, pengen pake syal. Nggak tahan dingin.

Ok jadi kalo ngga ke mall, kita main kemana dong?

Di satu hari sabtu, saya ngajak Biyan main ke tempat ini, namanya Crayon, Jl. Kebon Sirih Bandung, deket BMC. Disitu dijual berbagai alat prakarya, plus ada juga kursus singkat buat ngajarin anak-anak bikin ini bikin itu. Biyan langsung betah dan asik bikin-bikinan disitu.

ImageDi tempat yang sama ada juga kursus bikin kue khusus buat anak-anak. Bayangkan aja gimana akan senengnya Biyan disitu, minggu depan kali saya akan ngajak dia kesana.

Nah Jumat kemarin, saya janji sama Biyan mau ngajak dia main bola di Taman Cibeunying. Pemilihan taman ini bukan karena pertimbangan ini dan itu, tapi lebih ke pertimbangan lokasi dimana di sekitaran Taman Cibeunying banyak banget tempat makan yang enak enak. Jadi saya udah bayangin tuh, kalo abis cape lari-lari main bola, tinggal ngesot dikit bisa makan enak. #okesip banget deh pokoknya.

Eh ternyata hari itu saya meeting di kantor sampe malem dan akhirnya keburu gelap, sempet ngecek ke Taman Cibeunying yang ternyata langsung gelap juga. Untung saya inget untuk ngecek Taman Musik di Jalan Belitung situ. Eh beneran, ternyata disana terang dan masih ada aktivitas. Ada yang yang lagi main basket, ada yang nyanyi2 sambil gitar-gitaran, ada yang lagi buka buka laptop (karena ada wifinya), ada yang lagi latihan nari, dan (seperti nasib semua taman) tentu saja ada yang pacaran.

Biyan seneng banget, saya apalagi. KIra-kira sejam kita lari-lari berdua disitu main bola dan kalo cape duduk aja oper-operan bola. Keringetan tapi seru banget.

Image

Oh kita pernah juga main-main di Balai Kota. Waktu itu Biyan bawa sepedanya, dan saya main roller blade. Ini juga seru.

ImageImage

Oh pernah juga sih hari minggu kapan itu kita main ke Dusun Bambu di Lembang, asik juga karena nggak terlalu jauh dari rumah. Ceritanya pengen cari udara segar, tapi yang ada malah penuuuuuhhhh banget, mau pesen makan aja susye. Suasananya nggak jauh-jauh dari foodcourt di mall cuma beda suasana dan lokasi aja.

Oh kalo kamu di Jakarta, main ke Playparq yang ada di Kemang ini juga asik nih, Biyan sih seneng banget. Bisa main air, bisa juga main di playgroundnya.

Image

Ini saking males cari parkir di mall, sampe jepit rambut rusak aja belum beli-beli : )))

Ke mall aja lah yuk hari ini

22 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Where Were You Last Year ?

Saya berhenti menghitung umur ketika umur saya menginjak angka 27. Entah karena waktu saya sudah menikah, entah karena penambahan umur rasanya tidak sepenting dulu ketika berumur belasan lagi. Yang jelas taun ke taun rasanya bergerak sangat cepat, sampai saya merasa dilompat-lompati waktu.

Kemarin, sehari sebelum saya menginjak umur 35 bukanlah hari yang menyenangkan buat saya. Seriusan, dari bangun pagi sampai persis mau tidur, everything went wrong. Semua nampak menyebalkan semua nampak salah. Sampe tidur aja masih dengan perasaan kesel. Untungnya saya jarang banget nggak bisa tidur. Begitu lampu gelap dan kepala nempel bantal, biasanya tak lama kemudian saya sudah mulai berlayar.

Untungnya hari ini semua berjalan baik-baik saja, cuma kerjaan sedikit terbengkalai karena bales2in ucapan selamat. Untung ulang taunnya setaun sekali :).

Kemudian saya berpikir, where was I last year. Secara pencapaian, satu tahun ini bisa dibilang lumayan pesat. Saya tak lagi punya masalah-masalah yang bikin sakit kepala dan bikin sakit seperti tahun-tahun lalu. Masalah saya belakangan hanya seputar hal-hal lucu yang paling-paling cuma bikin diri ini nyetir sambil ngelamun. Masalah nggak bisa ngontrol makan dan masalah ga disiplin olah raga sih sudah jadi masalah klasik yang sebenernya udah tau kok solusinya gimana. Semoga mulai besok semua resolusi dan niat untuk olah raga lebih teratur bisa terwujud tanpa ditunda-tunda lagi.

Tahun lalu saya sempat menulis disini, kalau di umur 34 kemarin saya nggak cuma merayakan ulang tahun tapi juga merayakan hidup. Saya berniat menyampingkan semua hal yang nggak menyenangkan dan lebih menikmati hidup dengan semua warna warninya. Untuk niat yang satu itu, saya bisa dengan bangga bilang bahwa saya berhasil. Dari 34 ke 35, saya kewalahan menghitung banyaknya hal yang bikin saya tersenyum dan ketawa ga kelar kelar. Banyak banget yang bikin seneng sampai akhirnya saya berhenti menghitung kemudian memutuskan untuk duduk diam dan menikmatinya saja.

Ada yang berbeda di ulang taun kali ini. Nggak ada oma saya yang biasanya nelpon sebelum jam 9 pagi setiap saya ulang taun dengan pesan yang selalu sama “Tata! Selamat ulang taun ya!, semoga selalu senang banyak berkat, inget2 nabung”. Minggu lalu imlek pertama tanpa oma, hari ini ulang tahun pertama tanpa beliau. Seperti saya bilang waktu itu, hari ini ada cicilan air mata lagi, betapa saya merindukan suaranya di telepon.

wearing her necklace today as a note that my life has been great, and she's one of the reason

wearing her necklace today as a note that my life has been great, and she’s one of the reason

 

Dan di perjalanan ini selalu saja ada teman-teman yang setia mendengarkan segala macam keluh kesah yang berulang-ulang saya ceritain. Ada orang yang begitu telponnya saya angkat langsung saya cecar dengan cerita-cerita ga penting, ujung2nya dia lupa niat awalnya nelpon saya. You know who you are, please jangan kapok nelponin saya ya :).

Di umur yang udah sebegini, akhirnya kita bukan lagi perlu temen yang bisa ngasih tau what’s right what’s wrong. Karena udah semestinya di umur segini kita tau sendiri yang mana yang bener yang mana yang salah. Buat saya sekarang ini namanya temen baik adalah temen yang mau nerima segala kekurangan kita. Mau menerima kita yang selalu jauh dari sempurna untuk jadi temennya. Temen yang tau kalau kita ni punya salah begini begitu tapi toh selalu ada buat kita setiap kita memerlukan mereka. Dan tentu saja ga akan pernah bilang “kata gue juga apa” ketika kita kepentok masalah yang mungkin sebelumnya kita bikin sendiri.

Pernah baca dimana gitu, kita semua ini kan cuma beda-beda dosanya aja. Ga ada yang ga berdosa kok. Ga ada yang nggak punya salah. Perihal kesalahannya di bagian mana, semua beda-beda. Makanya lagi belajar nih untuk menerima semua kekurangan orang. A good friend tells us what to do and what not to do, but the best friend let us do what we want to do and still be there for us whenever we fail. Demikianlah teori asal-asalan saya berdasarkan urusan teman-berteman ini.

So, if you ask me where was I last year, saya bisa jawab, saya lagi sibuk merayakan hidup dan meneruskan perayaan itu sampai hari ini dan besok-besok. Tujuannya cuma satu : supaya hidup terasa lebih mudah dan saya lebih bahagia.

And where were you last year, darling? 

20 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Sekarang Sih Looking Good. Besok-besok ??

Namanya juga perempuan ya, wajar banget kalo ga pernah puas. Sekarang cakep, besok pengen cakep, taun depan masih pengen cakep, sampe tua pengen cakep terus. Kalo bisa.

Saya termasuk jenis perempuan yang banyak maunya kayak begitu sih. Sekarang ngerasa (lumayan) cakep, tapi cakepnya pengen terus-terusan, ga mau sekarang doang. Apalagi umur udah “kritis” saat kecakepan berkurang. Mau 35 cin taun ini, otomatis udah mikir dan mengevaluasi faktor-faktor apa yang bikin stamina dan penampilan bisa menurun.

Daaaaan ternyata bawa-bawa barang berat yang cukup rutin lumayan bikin ‘repot’ badan sendiri. Juga kebiasaan pake sepatu hak diatas 5cm. Ok kalo ini sih gampang, tinggal ngurangin bawaan di tas, misahin laptop biar ga dibawa di satu sisi pundak yang sama. Pake sepatu heels, okelah bisa dibatasi hanya saat jam kerja.

Faktor lain, rokok dan alcohol. Rokok sih perkara gampang banget secara saya memang bukan perokok. Alkohol? Mmm….ya kadang-kadang aja, ga rutin, cuma kalo pas ngumpul sama temen-temen dan waktunya pas. Bukan faktor yang terlalu mengganggulah.

Faktor lain lagi, rutinitas olah raga. Nah bagian ini nih yang harus dievaluasi. Kalo selama ini lari dan berenangnya masih kadang-kadang doang dengan catatan “kalo ga males”, mulai sekarang beneran harus rutin deh. Latihan sederhana berupa stretching exercise selama 30 menit sehari tuh udah hebat banget apalagi kalau dilakukan setiap hari kan.

Ok, faktor dari dalam diri sendiri udah kelar dievaluasi, harusnya sih bisa dilakukan semua tuh, dari mengurangi beban bawaan sehari-hari, mengurangi pemakaian sepatu, olah raga rutin dan mengurangi alcohol. Nah, faktor dari luar dirinya tentu harus ada yang membantu dong ya. Ini nih, kenalin, CalciSkim, susu berkalsium tanpa lemak dan bebas gula (info penting) yang mudah diserap oleh tubuh. Selain itu, CalciSkim juga dilengkapi dengan Vitamin D, FOS (Fructo Oligo Saccaride – serat pangan terlarut) dan CBP (Colostrum Bone Protein – kandungan bioaktif yang mempercepat proses regenerasi tulang).

Dan bersukacitalah kalau selama ini kamu udah jadi penggemar makanan seperti  ikan salmon, almond, dairy products seperti yoghurt dan keju, juga kacang kedelai. Kenapa? Karena makanan-makanan tersebut mengandung kalsium yang cukup tinggi untuk memenuhi kebutuhan kalsiummu.

Untung menambah asupan kalsium, CalciSkim memang pilihan tepat, salah satunya adalah karena susu ini bebas lemak dan bebas gula! Jadi aman buat perempuan-perempuan yang suka menghindar minum susu karena ogah kelebihan lemak seperti kita. CalciSkim juga dilengkapi dengan prebiotic yang memaksimalkan penyerapan kalsium, juga membuat fungsi saluran cerna lebih optimal. Penting nih buat yang merasa banyak makan kayak saya.

Jadi, yuk perpanjang umur looking good kita dengan minum 2 gelas CalciSkim  setiap hari.

1601080_436252129835811_217167407_n

9 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya