“Beli Batagor, Tante?”

Ada beberapa alasan kenapa saya cenderung males ngobrol sama mereka yang berkecimpung di bidang MLM, asuransi, investasi, dan sejenisnya. Salah satu alasannya adalah kadang-kadang sebagian dari mereka suka ga bisa bedain kapan bisa ngobrol santai ga usah ngobrolin soal duit. Saya bilang sebagian dari mereka lho ya, ga semua. Salah satu teman baik saja kerjaannya di asuransi tapi tiap kita ketemu ga pernah dia ngomongin soal asuransi, ya pernah, tapi setidaknya tidak selalu. Atau nawarin sekali, trus udah, bukannya ngomong itu terus-terusan.

Jadi ceritanya saya baru pulang nih barusan, abis menuntaskan hasrat kepengen makan Martabak Manis yang tadi sore muncul. Di tempat martabak ketemulah satu orang tante-tante yang ternyata pergi bareng sama seorang yang saya kenal. Tau-tau si tante nanya, “kerja dimana?” Setelah saya sebut tempat kerja saya, dia nyosor aja “oooh, marketing di tempat kamu kerja banyak lho yang jalanin asuransi X”.

Saya sudah mulai mencium kemana arah pembicaraan ini. Maka saya “oh ya, tapi saya bukan di bagian marketing sih”. Tentu saja dia tak menyerah, “nggak suka marketing?”. Saya ngangguk. Peluru kedua pun diluncurkan oleh si tante “tapi jalanin asuransi X ini menyenangkan kok, berasa nggak kerja. Kenapa coba? Karena disini uang yang bekerja buat kita dan bukan kita yang mencari uang”.

Enough.

Sebelum saya sempat jawab apa-apa, si tante mengerling pula “dan tiap tahun bisa jalan-jalan ke luar negri”. Masih bagus saya nggak terus jawab “sampe pertengahan taun ini aja saya udah 4 kali pergi2an kali”. Kalo dijawab gitu kesannya pongah kali ya, padahal maksud saya sih mau bilang bahwa “bisa jalan2 ke luar negri tiap tahun” itu ga menarik buat saya dan ga bakalan bikin saya mau ikutan jualan apa yang dia jual.

Dan si tante udah siap meluncurkan peluru ke tiga, yang dengan pandainya saya sela dengan “beli Batagor Tante?”. “Enggak”, katanya. “Oh, beli Martabak ya, sama saya juga beli Martabak”. – sambil ambil henpon dan kemudian berlagak sibuk kayak yang baru dapet email brief kerjaan.

Sampe si tante pergi, saya masih pura-pura sibuk ngamatin layar henpon dan ngobrol sama Biyan seolah-olah semua obrolan kami penting dan ga bisa diganggu gugat.

Saya mungkin berlebihan ya. Sebenernya kan bisa aja jawab sopan sambil senyum dan bilang saya ga mau, atau pura-pura tertarik kemudian kasih no telepon palsu. Tapi saya mikir sih, kan bukan kewajiban saya untuk dengerin dia ngomong berpanjang-panjang perihal hal yang tidak menarik buat saya. Dan juga bukan hak dia juga ngomong panjang lebar sama saya yang mungkin lagi berusaha menikmati waktu bareng Biyan, atau sekedar menikmati waktu nunggu Martabak sambil twitteran. Ya kan? Iyain aja biar cepet.

Yang gini-gini nih yang bikin males iya-in ajakan ketemuan yang dateng dari teman lama. Ujung-ujungnya nawarin sesuatu. Untuk yang satu ini nggak usah bilang saya berlebihan deh, udah banyak buktinya cin. Padahal saya mau banget lho janji-janjian ngopi-ngopi ngeteh-ngeteh lucu tanpa agenda. Ya ngobrol-ngobrol aja gitu. Lah ini kenal kagak apa kagak main nyosor aja.

Maap ya lagi judes.

8 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

8 responses to ““Beli Batagor, Tante?”

  1. demi si tante bisa pergi2an untuk kelima kalinya hehehehe… kadang aku juga males ngomong ama temen2 yg join MLM, uda bilang engga tapi ngotot… hahahaha…

  2. ahhahahahaah… harusnya kamu bilang, “beli batagor tante?”
    “enggak, beli martabak..”
    “kenapa ga batagor sekalian, uangnya ga cukup?”

    *kemudian dikecapin*

  3. bayangin ya. pas kuliah dulu aku pernah kehilangan waktu 1 jam pacaran di rumah pacar yang lagi kosong, hanya dengerin omong kosong MLM. sampe sekarang masih kesel.
    pacarnya yang mana? yang ambon putih itu lho. *mulai los fokus*

  4. ahaha.. lucu bangettt..
    Iya kadang pebisnis mlm/asuransi/investasi emang gitu yak..

    Nawarin sambil ngerendahin..

  5. loxa

    Menarik nih bahasan soal MLM, kebetulan saya sendiri adalah orang yang berkecimpung langsung dalam dunia MLM, dimana perusahaan MLM yang saya jalani terdaftar langsung di APLI yaitu KK Indonesia. Bener banget, emang gak semua MLM itu mengecewakan atau merugikan orang – orang yang tergabung didalamnya. Namun, memang image MLM di mata masyarakat secara umum sudah “blacklist” karena mungkin pernah mengalami rasa kecewa terhadap bisnis MLM. Saya jujur – jujuran aja, udah pernah ikut salah satu MLM kosmetik dan perusahaan E-commerce, dengan janji jalan keluar negeri atau semacamnyalah. Tapi sampai sekarang gak pernah dapet itu, yang dapet hanya uplinenya. One day, datanglah seseorang yang menawarkan lagi untuk join di KK Indonesia. Ada keraguan sih. Tapi melihat karakter si orang yang nawarin, saya merasa tertarik dan akhirnya join. Dan saya buktikan sendiri bahwa MLM yang satu ini, KK Indonesia, memang beda dari MLM – MLM mengecewakan lainnya. Saya didampingi oleh pelaku pelaku bisnis secara langsung untuk menjual produk dan mencari downline. Dan terbukti berkembang secara karakter dan finansial.

    Regards,
    Follow Me @_LoXa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s