Bukan Dia

Hari ini saya inget waktu saya duduk di tangga CiWalk, malem2, sambil nonton Maliq & d’essential yang lagi happening banget saat itu. Hari ini juga saya inget waktu suka main game di BIP, ngabis2in waktu ngabis2in uang, beneran ga penting. Hari ini juga saya inget waktu nonton live nya Dewi Sandra, dan saya langsung menyadari kalo suaranya emang ngga bagus2 amat, tapi aksi live nya asyik aja buat ditonton.

Hari ini juga saya inget waktu mencanangkan berenang setiap hari minggu pagi. Udahnya makan siang sebanyak-banyaknya dan langsung tidur pules begitu nyampe rumah.

Hari ini saya inget juga waktu sempet pingsan di bis kota gara2 bisnya penuh banget dan saya inget pas sadar2 saya lagi minum, teh kotak dingin, enak banget. Dan tangan saya masih memegang erat tas berisi laptop pinjeman dari dosen saya.

Hari ini saya inget lumpiah basah depan kampus yang enak banget itu. Inget juga baso tahu segede2 unyil yang makannya dicolok2 pake sebatang lidi. Ah ya, juga lomie depan kampus yang selalu bikin kangen itu.

Hari ini inget juga waktu menghabiskan tahun baru di Tropicana yang masih happening saat itu, pulang pagi dan langsung gathering keluarga dengan mata sepet akibat kurang tidur (ya iyalah, malem tahun baru !).

Inget juga waktu suatu malam terjebak makan indomie jam 2 subuh sama temen saya dan pacarnya.

Ih, inget juga waktu saya suka keliling2 Bandung, cari makanan enak, cari DVD bajakan, cari sepatu2 lucu. Kadang semua saya lewatin sendirian. Sendirian kadang emang menyenangkan juga.
Dan ngga mungkin lupa saya yang selalu nongkrongin film baru di bioskop (ya, walaupun udahnya SELALU ketiduran di bioskop). Tapi teuteup…. aja ngotot hobby nonton di bioskop.

Arrrggghhh, I miss MY LIFE (yang dulu) !!!!!!!

Iya, beneran miss my life kok, bukan dia🙂

4 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

4 responses to “Bukan Dia

  1. eh serius Sash, gue juga suka pengen ngejalanin hidup lama gue lagi… tapi orang2 baru yang ada di hidup gue yang sekarang harus ada juga😀

    bandung memang ngangenin. lumpia basah depan kampus… ahh… yang makannya mesti pake sumpit dan mecinnya sebotol itu…

    makan mecin dengan takaran seperti itu kok ya bisa lulus jadi sarjana. edan.

  2. @ Miund : Mungkin tinggal dibuktikan secara ilmiah aja. Makan mecin sebotol dan cakue cilik2 yang pake bumbu merah (entah apa ingredientnya itu), kok ternyata bsia aja menghasilkan orang2 SEPINTAR KITA, hueheuhee…
    Dalam hal ini, cerebrovit, lewatttt !!!

  3. KENAPA CEREBROVIT SIH SHASYAAAAAAAA!

  4. pashatama

    @ PoppieS : abis waktu gua kecil kok kayaknya cerebrovit itu adalah vitamin pangkal pinter bo ! Kalo pas nilai gua jeblok ya, dengan bodohnya gua suka mikir, oh kayaknya karena gua ga makan cerebrovit seperti temen2 yang lain, heheh.
    Eh, tapi kayaknya bener juga lho, cerebrovit itu meningkatkan daya pikir. Pernah sekali gua minum cerebrovit itu terus malah mikirin pacar ya, eh bener aja sampe sore konsentrasiiiiiii mikirin pacar, haha sungguh tak penting !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s