Dengan Hati ? Tanpa Hati ?

Ugh, di tengah gundukan kerjaan yang super menggila belakangan ini, saya masih aja harus menyempatkan diri buat posting disini. Gimana ya, kok nulis dan curcol disini mulai jadi kebutuhan yang harus dipenuhi. Bebrapa hari ga posting kok ya kayaknya ada aja yang kurang. Lagipula pertemanan di dunia maya ini kok ya semakin mendekati real, sampe tuker2an no hp segala (sekarang gue yakin kalo lu beneran EKSIS, Pop!, hihihi…). Belum lagi Neng Teppy Cantik yang sampe sekarang masih mendoakan supaya Bang Toyib segera pulang ke rumahnya, eh maksudnya supaya deadline2 saya yang kurang ajar itu segera tuntas.

Sebenernya postingan ini bukan cuma sekedar ngobrolin tenggat tenggat kerjaan juga sih. Tapi lebih ke ‘sampe mana sih, kita care sama kerjaan kita’. Dulu ya, saya anti banget pusing kepala cuma karena kerjaan. Jadi boleh aja menghabiskan waktu dari terang sampe gelap di kantor, tapi begitu sampe rumah, ya udah. Ga ada lagi pikiran pusing soal kerjaan. Yaa, meskipun teteup aja telepon krang-kring-krung ngurusin kerjaan, tapi cukup lip service aja ya, ga usah sambil mikir2 keras. Kerja ginian bisa dibilang ga pake hati ga sih ? Iya nampaknya. Sementara temen saya, ada yang justru mau berpusing2 ria cuma kalo urusan kerjaan. Masalah cinta, mana mau pusing. Kalo pusing karena kerjaan ya gapapa, elu dibayar untuk jadi pusing, katanya.

Nah, karena pekerjaan menggila yang udah saya bilang berulang2 dari tadi, belakangan ini saya suka terserang sakit kepala akut. Betenya, pusing2 ini suka saya bawa pulang ke rumah. Ga maksud sih, tapi gimana, dia mengikuti aja. Dan saya sering banget jadi emosi tinggi, super sensitif, gampang marah, dan gejala2 ga penting lainnya. Gejala2 ini justru hadir di saat saya mulai bekerja dengan hati.

Gimana ya, yang namanya hati itu kan ga bisa dipisah2in suka-dukanya. Pake hati, berarti dengan seneng2nya, plus sebel2nya. Samalah dengan pacaran, ga bisa ambil hepi nya doang, ato betenya doang (siapaaaaaaa lagi yang mau). Semua jadi satu paket, ya hepi ya bete. Nah lho.
Mohon dimaafkan kalo postingan kali ini ga jelas juntrungannya, otak saya lagi ga bisa dipake mikir bener nih. Sampe ketemu ya guys !

12 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

12 responses to “Dengan Hati ? Tanpa Hati ?

  1. Jeng shasyaaaaaaaa! Kalau menurut gue bekerja harus pake hati, biar maksimal, tapi jangan juga terlalu diforsir supaya tidak berefek mengenakkan seperti di atas. Tapi emang sih, kalo lagi menggila emang suka menimbulkan dampak yang kurang bagus dan bisa kebawa sampe ke urusan rumah juga. Nggak bisa saran apa-apa karena emang sini nggak pengalama juga… Hanya setia mendoakanmu biar lebih santai kerjaannya, semoga dibalik kegilaan pekerjaan loe, banyak (duit) yang bisa dituai, hahaha…

    Tadi gue online YM tapi engkau tidak ada, biasa online jam berapaan? Kalo gue nggak tentu karena ada jadwal kuliah dan mengajar, tapi sapa tau bisa dicocokin waktunya.

    Memang pertemenan dunia maya ini hebring yah bokkk, semakin mendekati real, dan loe tau kita dipertemukan karena apa? Karena Saipul Jamil mencalonkan diri jadi Walikota Serang!

  2. Brarti harus pandai2 memisahkan hati yaa. Yang bikin seneng boleh bawa ke rumah,sementara yg bikin2 bete kudu ditinggal begitu aja di tempat parkir kantor. Bukan begitu ?? *bukaaaaaaaaaaannnnn*

    Aku tiap hari online lhoo, biasanya mulai jam 9an sampe sore, yaa sama dengan jam kantor lah. Neng Tep on line jam brape kemaren? kalo aku ga on line, brarti lagi jalan2 mencari2 makanan enak buat dibajak, hehe.

    Kalo gitu kudu sembah2 Bang Ipul Jamil dong Neng? Secara pertemanan ini semakin menghangattt *cailah*. BTW, apa kabar soal pencalonan diri itu ya? Kok gue ga up to date gini?

    Nanti malem nonton AJI ya bokkk ? besok kita kupas tuntas !!

    ihihihi….

  3. Ibuuuuu, gue ketinggalan AJI lagi, lupa mulu nontonnya, cuma liat potongannya doang nyanyi lagunya DEWA, huhuu… Sedih. Tapi tetep yah yang “megang” cuma dia doang, yang lain kaga ada seru-serunya.

    Iyah teh, nampaknya memang harus pandai-pandai mengatur dan memisahkan emosi. Good luck yah beybeh! Dan betchul itu, dengan pertemanan semakin yang mengguncang ini *halah*, nampaknya kita harus berterimakasih (walaupun dengan berat hati) kepada Bang Ipul. Well, awal pertemanan ini sih lebih tepatnya karena kita MENCELA oknum yang bersangkutan, hahaha… Gue nggak denger lagi juntrungannya dia gimana, tapi terakhir liat di infotainment, dia bilang dia sekarang jadi seneng pake baju koko, apalagi dengan pencalonannya dia ini, mungkin mencari baju yang lebih sopan (baca: LEBIH SADAR BADAN), ketimbang koleksi baju-baju ketatnya itu. Terus ga tau kenapa dia demen aja katanya pake baju koko, ngerasa gimanalah gitu (tidak dapat menjelaskan di sini karena dia menjelaskannya dikaitkan dengan keimanannya)
    Tau deh, bukannya mau jadi judgmental, namun kok diri ini ngeliat dia itu munaroh yah. Sekian update yang saya peroleh! Hehe…

    Gue online nggak tentu, tapi biasanya sore atau malem. Kalau lagi libur pagi-pagi juga online dengan catatan komputer gue nggak dijajah adek gue duluan (yang mana berarti gue kalah cepet)

    Loe kerjanya di mana sih bu? Beneran di sapu lidi? Aduh gue jadi kangen bandung lagi, ingin menyambangi kawah putih gue. Bagus nggak sih?

  4. pashatama

    Untung banget kemaren AJI kebagian nomer 2 dong, jadi pas banget beres AJI gue langsung bobo. Gue ga peduli siapa yang keluar, selama bukan AJI, hihihi… Iya bener pisan, dia ‘megang’ banget. Sementara finalis laen kayaknya mulai tertinggal jauh. Aris juga bagua tapi ya bagus aja… ga megang apa2, hehehe.

    Ah, ternyata Neng Teppy memang sungguh memantau Bang Ipul ya. Ntar lagi kalo ketemu, tolong sampaikan bahwa, sumpah saya ngga peduli selera bajunya, mo robah kek, mo sama seperti dulu kok, TERSERAH ajaaaaa.

    Dan aku tetep akan nunggu kita on line bersamaaan, okeeee?

    Udah ga di Sapu Lidi, Tep…
    dan kawah putih itu bagus BUAT foto pre wedding, berminat ? hihi….

  5. Aku udah liat si AJI di You Tube, tetep bagus lah seperti biasa. Si Aris lumayan lah, tapi wajahnya kok antagonis sekali yak, diri ini jadi tidak simpatik.

    Gue juga udah males memantau perkembangan si Upil, eh Ipul itu. Biarkanlah dia dengan dunianya itu, huahaha…

    Ehm. Makasih ya Jeng sudah membaca seluruh postingan eke, jadi terhura! *halah*
    Gue udah ubek-ubek account gue tapi ga ada yang bisa bikin archive sepenglihatan gue. Gue juga pegel saban ngeklik post yang lama-lama, huhu…

    Baiklah, ini gue udah online dan memanggil2 dirimu, namun belum dibalas. Sampai jumpa di ranah YM!

    Salam Sahabat! *cicicuittt*

    PS: Foto pre-wedding di daerah Kawah Putih nampaknya belum akan terjadi sampai waktu yang tak dapat ditentukan, karena ketiadaan pasangan! Hahaha…

  6. Kalian bedua seru banget ya nge gosip via kolomkomen hahaha

    bak ibu2 kampung yang bergosip sambil beli sayur di gerobak keliling hihihihi

    eh gue juga pilih AJI! tapi gue juga suka GISEL sih hehehe

  7. pashatama

    @ Bowo : Ya nih, terpaksa bergosip memanfaatkan kolomkomen, secara mo onlen YM bareng kok ga berhasil aja. Maklum, aku cewek baik2 yang beredar pagi hari sampe sore, sementara dia menjelang gelap baru eksis, huhauhahauhaaa !!!!! maap neng Tep *cipika cipiki*

    Ah, ada juga pendukung AJI. OK banget kan itu oraaang???
    Gisel, suka apa nya nih ?? tapi boleh lah dibanding cewek2 lainnya… Tapi kalo sekali lagi dia nyanyi Ratu Sejagad. ta’ kirim payung !

    Udah sembuh Mas Bow ??

  8. @ Shasya and Bowo:

    Hooo, sori yah. Sini mah udah nggak jaman pake tukang sayur keliling. Carrefour dong ah, huhuahahahaha *geje*

    Sya, tadi gue udah online, tapi loe-nya ga ada, kemaren2 juga online, loe nya ga ada juga. Huhuhu… Nggak jodoh amat sih.
    Sini sih emang jam mainnya mulai jam 6 sore ke atas sih. Hahaha. Jam main loh. Serem juga dengernya setelah gue menulis kata-kata itu.

    Hadohhhh, GISEL lagi, apa yang didemenin sih??? Ceweknya nggak ada yang gue suka. Pokoknya I heart Aji dah, huhuy!

  9. Udah sembuh nih, tapi langsung dihajar ama kerjaan yg numpuk, males bgt!

    Eh tapi si Gisel nyanyi terakhir kmrn lumayan lho😀. Dan dia BISA NYANYI ternyata hihi.

    Eh nyadar gak sih kalo si Daniel itu becandaannya basi dan terlalu nge kick juri dan gak kreatif, itu2 muluuu becandaannya huehehehe

  10. pashatama

    @ Teppy : Tep, suatu saat nanti (cie!), lu bakal mengalami ternyata nunggu tukang sayur keliling itu LUMAYAN menyenangkan juga. Karena jadi agak deg-deg plas juga, bertanya2 apa yang dia bawa hari ini, kan ngaruh banget sama hidangan di meja makan entar, hihi. Seru tau ! Tapiiiiii….. gua juga males kalo belanja nya bareng2an sama ibu2 lain. Jadi tukang sayurnya udah apal, pasti gua nunggu sepi dulu, hihi..

    ih ya kebeneran kemaren itu gue keluar seharian, berkeliling2 mencari makanan enak, jadi maaf, kita lagi2 tak bertemu. Hal ini memang agak2 membuat keraguan dalam diriku, apakah kamu ini REAL atau TIDAK. huahahahah….

    @ Bowo : Nah, Si Daniel itu emang agak aneh. Seperti pernah gue bilang, VJ GAGAL ! Modalnya cuma kick Dewi Sandra (which is not so good also) melulu. Jadi agak2 kayak SRIMULAT ya ! Besok2 kita nonton LIVE di Balai Sarbini dan bawa bungkus rokok yang banyak kali….

  11. Mungkin nanti akan gue rasakan sensasi menunggu tukang sayur tersebut, apabila masih tinggal di Indonesia. *terobsesi menetap di luar, hahaha* Dan lagi berbicara hidangan, gue nggak bisa masak bu!!!! Sumpe deh. Tapi nggak minat juga belajar masak. Semoga nanti saat gue menikah gue sudah terlalu kaya sehingga setiap masakan di rumah dimasak oleh Chef pribadi, amin. Dannnn, aku ini REAL lohhhh, ini tadi udah negor loe di YM tapi loenya nggak muncul2 juga, huhuhuh…

    Btw, emang si Daniel suka garing juga sih kadang2, apa stagnan ya? Iyah joke-nya stagnan, itu mulu…

  12. pashatama

    @ Teppy : Perasaan ini postingan soal curhat kerjaan deh. kok jadi rame ngobrolin soal TUKANG SAYUR dan AJI plus GISEL siiiiiih ??

    Tapi gua tetep doakan semoga obsesi mu itu akan terwujud kelak. amin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s