Interview

Hari ini di kantor lumayan rusuh. Sayangnya bukan karena mall tempat saya bekerja lagi mengadakan sale up 70%. Tapi karena interview. Kok interview aja rusuh sih ? Iya, soalnya ini walk in interview !!

Nekad banget emang, hari gini bikin walk in interview. Tapi jujur aja, saya dan teman-teman nggak nyangka kalo yang dateng bakalan membludak begitu. Ternyata banyak juga orang yang cari kerja ya ? Seharian ini, pemandangan senantiasa melihat kerumunan orang berebutan ngisi aplikasi, nunggu berjam-jam, sama sekali nggak ada yang berani meninggalkan lokasi interview barang sedetik aja, takut kelewat panggilan kali ya. Bahkan ada yang sampe duduk-duduk di bawah lantai dengan muka kusam karena nunggu dari pagi. Kursi yang disediakan cuma 30, eh yang dateng mencapai angka 550 orang. Gila aja.

Duh, hati saya lumayan mencelos. Ternyata cari kerja nggak gampang ya ? Orang sampe niat banget ngabis-ngabisin waktu seharian cuma buat di-interview lho. Interview awal pula, masih ada beberapa proses yang harus mereka lewatin. Setelah itu, belum tentu keterima. Setelah keterima, belum tentu betah. Ada juga yang baru 2 hari kerja, eh udah ngerasa ga kerasan.

Nggak gampang, folks. Cari kerja emang nggak gampang. Perbandingan lowongan dan pencari kerja gosipnya udah nggak seimbang lagi. Untuk 1 posisi yang vacant, bisa jadi kita harus bersaing sama 100 orang. Gila ya ? Iya….

Mau nggak mau, meskipun cape setengah mati dan ga kepengen mikir apa-apa (kecuali yang asyik-asyik, misalnya rencana libur lusa nanti), tapi saya nggak bisa mengenyahkan pikiran ini dari benak saya :

“kalo bisa, ini jadi tempat terakhir gue kerja ! ga usah nyari-nyari kerja lagi di tempat lagi”

Kamu berpikir saya karyawan yang super loyal ?

Nanti dulu, saya nggak sepolos itu.

Hari gini mikirin loyalitas ? gila aja….

Apa credit card bisa dibayar pake loyalitas ?

Apa nongkrong di Embargo bisa bayar pake loyalitas ?

Apa tiket bioskop bisa dibeli pake loyalitas ?

“Saya udah kerja 5 taun di perusahaan yang sama, Mbak. Kemarin ditawarin pindah ke perusahaan yang lebih gede, tapi saya tolak, karena saya karyawan loyal. Jadi saya dapet diskon 90 % kan Mbak ? 10 % nya saya bayar pake uang, sisanya saya bayar pake loyalitas.”

Huahaha….. ga mungkin la yau….

Kembali ke pemikiran semula. Saya ingin ini jadi tempat kerja saya yang terakhir. Bukan karena loyalitas.

Dalam hati, saya ingin, someday nanti, I work for my self, kerja sendiri. Bahasa Jerman nya mah wirasuasta, kitu… Karena I gotta have better life someday, tapi ga dengan bolak balik interview seperti orang-orang yang saya lihat sesiangan tadi, males aja.

Eh, ini oleh oleh cerita waktu saya ditugaskan meng-interview seorang calon karyawan di kantor :

Saya : (sambil sok sibuk membaca formulir aplikasi), You didnt write down your strength here. Can you tell me what do you thing your strength is ?

Si Mbak : Hah ?

Saya : (tersenyum, “perasaan ini interview in english deh”) Kelebihannya apa Mbak ? Kok nggak ditulis ?

Si Mbak : Maksudnya kelebihan saya Bu ?

Saya : (“bukan, kelebihan emak lu” – tetap tersenyum), iya, kelebihan kamu apa ?

Si Mbak : (berpikir)

Saya : (menunggu)

Saya : (masih menunggu)

Si Mbak: hmmmm, apa ya ? (matanya mengerling ke arah langit langit, seolah berpikir keras, keras sekali !)

Saya : (mulai nggak sabar) kelebihan kamu apa ? masa nggak ada sih ? pasti ada, satu aja, coba, saya pengen tau.

Si Mbak : (matanya berbinar, seolah menemukan jawaban paling fantastis sejagad raya) saya pinter ngegambar, Bu !!!

Saya : (nggak kuat nahan ketawa, padahal saya tau ini salah) huahahaha !!!, ok, tunggu kabar dari HRD ya ?

hihihi, believe it or not, it happened, guys…

O ya, ini oleh-oleh cerita dari walk in interview tadi siang :

HRD : Kelebihannya apa Mas ?

si Mas : Saya punya indra keenam, Bu.

huahahaha, penting ya ????

19118222451279s

——> alah, pusing…..

cerita lama dari kantor lama, bukan tempat kerja sekarang, ternyata keinginan untuk ga kerja lagi kan belum bisa terpenuhi, akhirnya ya kerja lagi-kerja lagi🙂

19 Comments

Filed under Kerja

19 responses to “Interview

  1. walahh.. kerja berat nih..

  2. GiE

    Yang nginterpiu ternyata bisa lebih pusing juga ya..😆

    Haha.. Aya aya wae geningan eta anu diinterpiu teh..:mrgreen:

  3. pashatama

    @ t4rum4 : ngga berat kok, bisa sambil cekikik cekikik:)

    @ gie : percayalah ini TERJADI :))

  4. saya mau dong di interview sama mbak?
    mau in english ato in sundaneese juga tak jabanin😛

  5. Kak, mereka memang sudah melihat peluang, tapi sebenarnya tidak terlalu jeli melihat “peluang lain”. Itu sebabnya bisa 1:100…

    Soal loyalitas, rasa kepemilikan adalah salah satu yg bisa menumbuhkannya. Itu sebabnya di perusahaan seperti Microsoft, bonus terkadang diberikan dalam bentuk saham,biar semakin merasa memiliki. Kalau dengan uang mah, ketika ada tempat lain yang memberi lebih, tentu saja bisa tergoda…

    Kak, nanya dong (blum pernah diinterview niy sebelumnya). Kenapa sih dalam perusahaan yang mayoritas berkomunikasi dalam bahasa Indonesia harus diinterview dgn bahasa Inggris? ==> pengen tau aja sih, klo aku pengennya ujian lisan dan tulisan bahasa Indonesia lhooo

    si Mbak ==> mungkin maksudnya menggambar chart trend penjualan, hehehe

    si Mas ==> mungkin punya keahlian dalam demand-forecast, hehehe

    oya Kak, kasih kiatnya dong buat interview…jgn lupa yah🙂

  6. DwD

    “saya punya indra keenam mbak”
    dipikir mo melamar jadi asistennya mama loren kali yaaa hahaha

  7. yang indera keenam bagus juga tuh…
    emang indera keenam bisa buat bayar tiket bioskop?? :))

  8. pashatama

    @ chatoer : ayo ayo ! sini, ta’ intervierw, paling jadinya ngobrol2, hehe

    @ Wijoyo : Benerr, penyakit orang kan suka berkerumun di daerah2 yang udah penuh duluan.

    Bener juga si Microsoft itu ya, mikirnya panjang sekali. Tapi kalo saya sih, dikasih bonus, lebih suka beli sepatu, hehe (nah lho….)

    Soal interview pake bahasa Inggris kadang kita cuman mau tau aja sampe mana keahlian si pelamar berbahasa Inggris. Iya sih, pada prakteknya tetep aja ngobrolnya bahasa Indonesia juga kann. Waktu di kantor dulu, kebeneran aja saya kebagian tugas nginterview pake bahasa Inggris, sambil kadang suka ga tepat juga ya, maksudnya sama posisi yang dilamar dan kualifikasi yang ditentukan (belom ngomong masalah salary, ni)

    Mengenai si Mas dan si Mbak itu, saya percaya Bang Joy ini sungguh orang yang positive thinking, heheh

    Tips interview nya nyusul ya, tapi jangan nyesel, saya bisanya becandaan doang!

    @ Aki Herry : :))

    @ Rani : ah, analogi yang paling tepat :))

  9. gimana ya rasanya di interview buat kerja dah pindah kerja berkali kali gak pernah di interview euy.

  10. pashatama

    @ idham : berarti langsung lulus terus dong, hebat….🙂
    makasih ya udah mampir….

  11. salam kenal🙂
    btw bisa ga ya pas ditanya sama pewawancara in english tapi kita minta wawancara in indonesia aja? ato paksain aja dl in english ntar klo ada kata2 yg susah baru in indonesia? huehehhehhe..

  12. pashatama

    @ kimura : bisa aja sih sebenernya, daripada dipaksain? lagipula, kalo perusahannya bukan asing, biasanya mereka cuma mau test aja.. dan itu ga jadi point utama (kecuali ngelamar jadi guru bahasa inggris tentunya). ehhehe…. ya iyalah!

    pengalaman, malah pernah interviewer nya yang beralih pake bahasa indonesia🙂

    yang penting pede, good luck ya!

    salam kenal juga, makasih udah mampir!

  13. Halah ono2 bae ya mbak. Terlalu lugu untuk ikutan INTERVIEW

  14. Aji

    Permisi mba…..mau minta pengetahuannya sedikit y……

    saya mo sdh sekali interview dan dipanggil kembali utk interview di perusahaan yg sama….. seremnya pas interview ke 2 ini sama org Jerman…CW pula lg.

    Kalo boleh tau biasanya yg ditanyakan itu apa ya dlm bhs inggris dan saya harus jawab seperti apa in english?

    bisa kasih contoh beberapa pertanyaan in english beserta jawabannya in english jg gak mba..???

    sekedar info saya mo lamar sbg marketing dan dl saya jg bekerja sbg sales & marketing supervisor, tp di kantor sy itu tdk ada yg pake bahasa inggris….makanya englisg saya ini belepotan hehehehe……

    tolong y mba….sapa tau say bs hafalkan dr contoh2 yg mba kasih ini

    Thanx

  15. hahahahaha… saya punya indra ke enam bu… saya kasih nama… errr… Indra herlambang…

    *ditendang*😛

  16. tengkyu mba infonya. ternyata HR itu gak “segarang” yg diliat ya. bisa kocak juga. haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s