Sahabat Pena

Kamu pernah punya sahabat pena? Yang tahun lahirnya ga jauh-jauh dari saya, pasti sempet punya deh. Ya, kirim-kiriman surat jaman itu, lumayan ngetrend, hampir seperti blogging sekarang ini. Ada beberapa majalah anak-anak yang sengaja punya kolom sahabat pena lho. Jadi kita tinggal kirim nama dan alamat, trus langsung deh dipajang dan nunggu orang-orang kirim surat ke kita. Sebenernya kalo dipikir2 sekarang sih, aneh juga ya, surat2an gitu lho! Males banget kan, ditulis pake tangan, dikirim via kantor pos, ah repot banget. Tapi jaman itu ya memang segitu-gitunya ya, jadi dijabanin aja, namanya anak gaul, heheh…

Saya sempet aja punya beberapa sahabat pena. Memang ga semua orang yang ngirim surat trus otomatis jadi sahabat pena ya. Namanya juga ‘sahabat’, berarti ada kategorinya dong. Ya ngga jauh-jauh, yang ngobrolnya nyambung, yang rajin bales-membales surat, dan satu lagi, yang TULISANNYA BAGUS!! heheh, yang bener ajalah, kan surat itu ditulis tangan, kalo tulisan jelek, adaw! sakit mata!

Nah ya, yang tersisa dari beberapa sahabat pena yang saya punya, adalah satu orang yang namanya Nicholas Nicky. Dia tinggal di Jakarta, jalan Bhinneka apa gitu, ah dulu sih hafal secara sering banget nulis alamatnya di amplop. Ih, dulu kita tukerr2an foto gitu lho. Masih belom musim AVATAR dong ah, tuker foto ya tuker foto ukuran post card itu lho! Udah gitu, belakangan, kita suka telepon-teleponan, pake telepon rumah ya, secara belom ada yang namanya henpon (ya adanya cuma di negara MAJU kali, hehe). Terus, pas musim henpon, eh kita suka juga lho sms-an. Perlu diketahui, intensitas semakin berkurang, tapi saya tau dia selalu ada diseberang sana. O ya, sebelum henpon-an, kita email2an juga kok. Dan belakangan setelah ada frenster, ya disambangin juga. Sebut aja, alat komunikasi apa yang ngga kita pake buat keep in touch satu sama lain…

Putus pacar, punya pacar baru, milih jurusan untuk kuliah, sidang sarjana, wisuda, putus pacar lagi, ketemu pacar baru lagi, kerjaan baru, pindah kerja, akhirnya ketemu teman hidup, semuaaaaaaa diceritain. Memang sih ngga bisa detil banget, tapi semua beneran keceritain.

Dalam beberapa taun temenan, bukan ga pernah kita janjian ketemuan, istilah sekarang, kopi darat. Tapi ngga tau kenapa ya, akhirnya ga pernah jadi aja. Selalu aja ada sesuatu yang bikin ga bisa ketemuan. Akhirnya kita berdua cuma bisa ketawa2 gila aja mengingat ribuan (hiperbola!!) yang gagal itu. Dan akhirnya kita berdua berkesimpulan untuk ketemuan nanti pas salahs atu nikah aja. Sayangnya pas saya nikah, dia lagi tugas di Banjarmasin, ya gagal lagi ketemuannya.

Nah, tadi malem itu dia telepon, dan saya udah langsung tau aja kalo dia mau kirim undangan nikah. Ndilalah, dia mo married di Bandung karena calonnya memang orang Bandung. Yang satu ini beneran ga boleh gagal. Beneran harus kejadian kita ketemuan pertama kali setelah berapa taun, Nick ?

Iya, 19 taun๐Ÿ™‚

See you at the wedding!

14 Comments

Filed under Kopdar

14 responses to “Sahabat Pena

  1. Saya juga dulu punya banyak sahabat pena, tapi karena ada satu bencana yang membuat koleksi surat-surat yang dia kirimin ke saya. Ilang deh semua… Baik alamat rumahnya atau foto-fotonya juga…

    Fyuh…๐Ÿ˜ฆ

    Yah.. sekarang mah kan udah ada blog…๐Ÿ™‚

  2. 19 taun ???

    Wew… lama amat! Kalo aku mah pasti dah lupa deh…๐Ÿ˜†

  3. jamannya lagi baca majalah Bobo, sering banget disinggung-singgung yang namanya sahabat pena

    sekarang khan udah ada blog

    lebih enak pake blog sih๐Ÿ˜€

  4. Duh kalo saya pengen banget dari kapan- kapan, surat- suratan lagi.
    Sepertinya lebih personal dan istimewa.
    mulai dari kring- kring tukang-posna, sampul surat yag dah agak lecek, perangko yang biasana jadi rebutan. Sampe tulisan yang kadang ngga kebaca.
    Sekarang juga sih masih sahabat pena’an.

    Tulisannya meuni jarelas pisan. Rarapih.
    namanya teh araraneh…
    pleksi, pren, aloh,sibien, emtri…

  5. 19 tahun ??? gimana memantain-nya ?

    kalau gue dulu pernah kirim lukisan di MAJALAH TOM-TOM (Inget gak, majalah tahun 80’an, ato elo ingetnya cuma Bobo dan Ananda hehehe). Trus ada yang suka lukisan gue, gue nerima surat dari beberapa “penggemar”๐Ÿ˜€. Salah satu yang sering ngasih surat adalah bernama BUDIMAN, kalo gak salah rumahnya di Jelambar Utara Grogol Petamburan (najis masih inget hihihi)

  6. hebat yah…bisa segitu awetnya punya sahabat pena…hhe..

    klo saya sie jujurnya ga ada sahabat pena..ga perna ngalamin masa kek gitu..soalnya keknya pas jaman sahabat pena itu booming, di kepala rasanya cuma ada masalah main bola doang..dikombinasi sama main layangan n main gundu..hihi…

    salam kenal yah

  7. Yudha P Sunandar

    pernah ngalamin juga zaman2 sahabat pena. tapi semenjak smp, langsung lupa karena udah kenal internet dan email serta chatting.๐Ÿ˜€

  8. pashatama

    @ BLOGIE : ah sayang juga ya, tapi bener juga, BLOG kan bisaa update terus dan ga ilang2. eh kecuali blog Gie yang pertama yang rusak itu, hehe…

    Iya 19 taun, gila ya?? ya ga lupa, kan keep in touch terus

    @ Petra : Ya iyalaaaaaaaaaahhhh…. tukeran fotonya kan ga usah pake cetak2 foto segede postcard, hehe

    @ Aki Herry : ih masih inget ga Ki, di amplop nya ada tulisan “THANK MR. POSTMAN”, hehe. Apa terinspirasi dari The Beatles ya ?
    iya, surat2an jaman sekarang bikin jempol GEDE๐Ÿ™‚

    @ bowo : Gua tau majala TOM TOM ih! huahaha. ternyata elu ini pelukis juga bow? kalo Bobo gua suka baca, Ananda ga la yaw…

    Perhatian buat Tuan Budiman, ada yang rindu DIGEMARI lagi nih! wakakak….

    me-maintain 19 taun ya keep in touch dong ah. TApi cuma satu ini yang bertahan sekian lama kok bow. Yang lain udah terbirit2 duluan baca tulisan tangan gue, hehe

    @ raynata : berarti lebih suka mainan OUTDOOR yah, heuehehh

    Salam kenal juga, makasih sempetin mampir & komen๐Ÿ™‚

    @ Yudha :ah, SMP nya Yudha udah musim chatting ya? saya belum (

  9. Waaa waaa jadi inget masa-masa duluuuu
    Dulu gw bahkan sengaja nulis “..mencari sahabat pena..” di surat yang dilayangkan ke majalah kaWanku dan beneran dimuat doooong! Jadilah setiap harinya gw bisa dapet 20-30 surat, ampe dah akrab gtu ama pak pos nya..๐Ÿ˜€

  10. pashatama

    @ rika : iya, mana di amplopnya suka ditulis, “Thanks Mr. POstman”, hehe

    tapi iya lho, Pak Pos juga jadi akrab sama saya !

  11. Pingback: Akhirnya Ketemu « Kata Shasya…….

  12. Ria kurniawaty

    aku punya banyak sahabat penah,luar bisa sahabat penaku menjadi suamiku,kami sudah punya 3 orang anak dan kami sangat bahagia.sahabat pena itu indah.jadi jangan tkut punya sahabat pena.

  13. Ria kurniawaty

    sahabat….aku mau minta tlg bila sahabat mengenal nama yg di bawa ini,
    nama;lalu dahlan HM.lulusan smp muhamadiyah utan rhee sumbawa ntb.terahir aku dengar dia pindah k alas.tp di pernah kerja di koprasi aik mel lombok timur.klo sahabat ada mengetahui mohon hub saya;081364020202.tq atas bantuanya.

  14. retna

    aku jadi teringat bbrpn taon yg ll aku pny shbt pena… mulanya shbt pena bener2 sapen… tapi tau dech… ketika dia dtg bbrp x untk copdar, kita jd pacaran. Wktu itu aku msh tggl d smg n dia d bdg. Jarak yg lumayan jauh… tp skg aku g tau dia dmana… klo saja dia bc ini, smga dia inget aku… berita terkhr yg aku tau, dia ada d batam… e… tp dia asli plmbg. ya…smga dia inget sapen kta kan dr th 1988. smga kmu bc ini… fird…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s