Tata Kota

Ini adalah salah satu postingan yang cukup bikin dilemma. Soalnya bakal ngomongin orang abis. Tetangga sebelah saya sih urung menulis soal ini, tapi kalo saya, setelah menilik2 orang yang akan diomongin kok ya ga punya tampang untuk konek2 ke internet, ya memberanikan diri menulis.

Jadi gini ya, berhubung kita (hampir) selalu makan di tempat makan yang sama, jadi secara garis besar ya sedikit hafal dengan pengunjung food court itu. Cerita nya ada satu Bapak yang kebetulan saya kenal, cukup sering makan sama salah satu ibu-ibu orang kantoran sebelah. Pas saya sapa, “Hai Pak”. Tanpa menunggu saya nanya apa2, si Bapak ini kemudian menjelaskan, “ini lho Sha, ngurusin kerjaan sama dinas tata kota”. Yah, padahal saya ngga nanya lho. Dan ga kenal pula sama istrinya, jadi ya ga akan ngomong apa2 kok… Hahahaha……

Ok lanjut. Tapi dari pandangan mata saya dan partner in crime ini, mereka berdua ini kok kayaknya terlalu akrab untuk ngomongin soal tata kota ya. Body language kan jarang bisa berbohong, teman… Pas makan siang tadi, si orang dua ini kok keliatannya lagi agak bersitegang. Kalo pacaran sih kayak yang lagi marahan. Tapi mereka kan bukan pacaran ya, kan lagi ngurusin tata kota, hehehe….

Saya sama partner in crime langsung coba meraba pembicaraan apa yang terjadi diantara mereka berdua yang-katanya-lagi-ngurus-tata-kota-tapi-lebih-kayak-orang-pacaran ;

“Pokoknya aku udah cape ngurusin tata kota ini”

“Lho, kamu kira kamu aja yang cape? Sama aku juga”

Tata kota ini udah ga jelas mau kemana arahnya”

“Itu karena kamu ngga sama visi sama aku soal tata kota ini”

“Gimana mau sama visi kalo kamu masih sibuk ngurusin tata kota yang lain?”

“Lho, survey kan perlu?”

“Tapi kamu ngabisin waktu terlalu banyak sama tata kota yang itu”

“Ya tapi itu kan demi kepentingan tata kota kita juga, sayang”

“Lama2 saya lelah menata kota sama kamu”

“Aku sih masih mau melnajutkan penataan kota ini”

“Gimana mau menata kota bersama kalau kamu terlalu banyak tataan kota yang perlu diurus?”

“Ya udah, mulai sekarang, kamu tata aja kota ini sendiri”

Heuhehehehehe…. kembali tergelak gelak. Karie pasti gatel deh mau nambahin, ayo! ayo!

26 Comments

Filed under (Semoga) Lucu, Iseng Abis, Mencela Itu Sehat (bagi jiwa)!

26 responses to “Tata Kota

  1. Hahahaha, si Ibu satu ini bisa aja yee…🙂.

  2. DwD

    bwahahaha bisa ajaaaa deh kepikiran obrolan mereka berdua itu! lagian kenapa mereka ketemuannya di tempat umum yak?

  3. bilik2engeline

    Aku jawab dulu DwD..: ya karena lagi ngurusin tatanan kota donk ah ! En satu lagi..bukan kepikir..tp dialog itu keluar begitu aja mengekspresikan curhat an mereka wakakakaaaak..kok jd aku yg jawab yaaa… Tepatnya yg betul betul kebaca dr bibir mereka adalah : “ga tau ah..terserah kamu ajah… * manyun*” selebihnya ya itu tadi…*improve* ‘cape..mau dibawa kemana tatanan kota ini’ ‘ kamu sibuk dengan tatanan kota kota lainnya ‘ ‘ ya karena kamu punya terlalu banyak kota yang harus ditata !’ ‘ kapan kota ini akan berkembang kalo kamu menata kota seperti ini ?!’ hua ha ha ha..udah ah…comment kok kaya postingan panjangnya…

  4. OP

    woloogghh… sama banget kaya gw & geng nih, suka nge-dubbing kalo ada “situasi” yang seperti itu hahaha…

    Kok karie gk posting aja ttg ini sih ?? hehehe

  5. pashatama

    @ enggar : bisa dong. kalo urusan mencela, emang paling jago, hihihi….

    @ DwD : abis mereka ketemuannya di jam makan siang gitu, jadi ya terpaksa’ makan di tempat umum :

  6. pashatama

    @ bilik2engeline : posting sendiri giiihhhh!!!

    @ OP : nah, si Karie itu kan avatar nya aja malaikat Pie, jadi urusan hina mneghina orang ini diserahkan padaku, huahauha….

  7. hahaha…mungkin percakapannya akan begini endingnya

    “udah, sana urus KOTA mu sendiri, aku mau kembali ke KOTA ku aja. Aku ga ngerti kenapa aku bisa maen KOTA-KOTA an sama kamu. Padahal kamu ga NGOTA kaya aku. Udah ah, sebel pokonya sama kamu. aku mau main KOTA-KOTA an sama cowo lain aja. Cape menata KOTA sama kamu. ”

    tatakota/kota=pacar
    hwahahaha…

    Ih, pengen ada disitu ih. Terus tiba-tiba nimbrung, dan nanya
    “Pohon yang bagus buat neduhin orang pacaran yang lagi ribut, pohon apa ya??”

    ah, mudah2an si objeknya ga baca, ntar malah kena gampar

    hehehee

  8. pashatama

    @ sososibuk : non, laen kali kita maen dubbing2an, kamu ikutan yah! kok kayaknya imajinasi nya gila juga, hehe.

    jadi kapan kita akan mulai menata kota ini kembali??

    eh, kalo objek nya baca, aku duluan kali yang diGAMPAR? hahaha

  9. tataruang kota entah itu beneran atawa hanya formalitas yach

  10. pashatama

    @ Artha : mungkin pertamanya beneran, udahnya berkembang ke yang lain🙂
    hehe…. kok aku sok tau yah.

    makasih udah mampiur & comment, ditunggu lagi ya

  11. wew , cinta kota jg nech…

  12. pashatama

    @ Myryani : yeah, cinta kota dan mencintai yag lain pula🙂
    makasih ya mampir2 & komen. ditunggu lagi lho

  13. Sashhhaaaaaaa…..

    *ngosh-ngoshan, abis nyuci segabrek2*

    hehehehe, belum sempet baca, cuma pengen nyapa loe dulu… kangennnn, apalagi sama si jagoan, hadohhh (bentar ya nak, aunty tarik anpas dulu neh, cucian numpuk barusan hahaha)…🙂

    Sooo… apa khabar sha… kmana ajahhh (dikemplang… bukannya elo yang kemana ajah?, dasar dodol, hehehe)

    bentar yahhh, njemur dulu, nanti gue balik lagi…🙂

  14. Hahahaha, kidding…

    Anyway, bagaimana kabarnya tata kota kita hari ini, sayang?

    *ditimpuk sendal*

  15. pashatama

    @ silly : ya begini ini kalo blogger merangkap pembantu. hahahah……… *minta dilempar sabun cuci*

    kemana aja euuuuyyy…… beneran kebalik nanyanya, lu tuh yang hibernasi mulu kayak beruang musim dingin! udahlah Sil, penuhi panggilanmu sebagai blogger daripada jadi pembantu pake harus ngerangkap jadi supir cuci2 mobil segala, hihihi…..

    kangen!!!!

    Biyan lagi batuk pilek sekarang, alhasil gua kurang tidur ajah deh.

    Auntie ngeblog aja deh, jangan pake2 nyuci segala!

  16. pashatama

    tata kota membaik sejak kamu lebih sering di rumah, darling !

  17. hihihihi…..

    *sambil memilah-milah… tata kota itu bisa diganti dengan kata apa aja biar semakin lucu… hehehehe*

  18. pashatama

    @ jeunglala : ayoooo udah beres belom memilah2 nya…. jangan2 punya arti lain dari urusan tata kota!

    :))

  19. hwahahaha… Mau dong ngurus tata kota.. Btw bu.. Pendengarannya tajam juga utk ukuran ibu2… Heuheu.. Ibu2 penggoseeep..

  20. baru tau kalo arti tata kota bisa sesexy itu.
    halah, sexy?! 😆

  21. penting ni kota ditata….
    disini ada;..
    “Teknologi Mengungkap Pedang Samurai”

  22. pashatama

    @ lala : eits, sanes pendengaran tajam atuh ah. ini mah kemampuan membaca gerak bibir dengan baik.

    @ pibel : kenapa bisa jadi SEXY di pendengaranmu ya ? yakin ngga ada yang salah ? haha….

    @ Amin : penting dongg….
    makasih yah udah mampir & komen. See you!

  23. alahh…tatakota? Tapi hehehe, lucu banget!
    Saya akhirnya nonton Laskar Pelangi lho, mbak Shasya? Banjir airmata di studio, hahaha…

  24. @ kennisa : hehuehueh, kalo waktu itu ada di lokasi, pasti lebih lucu lho jadinya!
    eh jadi nonton Laskar Pelangi nya ? aku juga bersombah air mata, tapi waktu adegan lucu, pas si Ikal nya jatuh cinta itu lho, yang pake lagu khas Cina, sumpeh lucu bangetttt…..

  25. kekekeke, *ngakak guling2 baca dialog ybs*

    jd inget kasus korupsi tentang dialog Urip sang jaksa dengan Artalyta yg waktu pembicaraan via telponnya disadap, ya dialognya mirip2 dengan ini, banyak sandinya jd kedengerannya lucu

  26. pashatama

    @ aditya : kita terima parodi dialog korupsi deh, biar bangsa ini beneran dikit selera humornya! hehehe.
    aditya, makasih udah mampir & komen ya!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s