Nggak Usah Judes

Suka pada makan di tempat umum kan? Maksudnya di cafe, di restoran, di kedai, atau di tempat makan pinggir jalan. Saya, suka banget. Makan ngga harus mahal, asal diladenin, selalu aja enak, hehehe.

Belakangan saya suka merhatiin orang-orang yang makan di tempat umum tadi ya. Utamanya, cara mereka manggil waiter atau waitress untuk minta sesuatu. Ada yang sibuk ngangkat tangan tinggi, ada yang sibuk teriak2, ada yang harap2 cemas nunggu si waiter/waitress nya lewat.

Saya sendiri, seringkali ada di posisi yang ketiga. Iya, harap2 cemas si waiter atau waitress nya lewat, supaya ngga usah angkat2 tangan, apalagi teriak2. Beberapa orang yang saya perhatiin, suka ada aja lho yang manggil si waiter itu dengan gaya yang bossy (Pong, gua pinjem nih istilahnya). Kebayang ngga sih? iut lho, yang manggilnya dengan nada judes, merintah dan saya rasa nggak ada kontak mata. Kenapa bisa begitu? Mungkin karena si tamu merasa ‘derajat’nya lebih tinggi dari yang ngeladenin kali ya.

ngga usah judes. dan ga usah lama :)

ngga usah judes. dan ga usah lama🙂

Ga bermaksud menggurui nih. Cuma mau bagi pengalaman aja. Sambil kuliah dulu kan saya pernah kerja di cafe ya. Memang sih bukan bagian service, tapi pernah aja dong ngerasain ngeladenin tamu yang pesen2… pernah juga kerja di butik yang juga bolalk balik ngeladenin tamu minta size, minta warna, dll deh pokoknya. Nah, dari pengalaman itu saya banyak belajar, bahwa kalo kita lagi di posisi ngeladenin, trus tamu yang ada malah nyentak2, atau ga berusaha membuat komunikasi yang cukup ‘enak’ dengan kita, aduh rasanya ga enakkkk sekali. Belom lagi kalo pas kebagain abis long shift, alias jam kerja nggak ada matinya, mana capek, mana akhir bulan, gajian masih jauh, haduuuuh🙂 Ugh, belom lagi kalo deep down lagi punya masalah pribadi ya.

Makanya, kalo saya makan dimana gitu, atau beli apa gitu di toko apapun, saya selalu berusaha untuk bikin suasana yang enak antara saya sebagai tamu, dengan si waiter atau waitress atau SPG yang ada. Buat saya, judes2 sama mereka beneran nggak ada untungnya lho, malah entar yang ada makanan kita diapa2in, hahaha, males.
Jadi, masih suka pada judes2? ga musim tau !🙂


*gambarnya ngerampok dari http://www.collider.com

15 Comments

Filed under Info Aja, Kerja, kerjaan, life, Makan Minum, Saya, Saya, dan Saya

15 responses to “Nggak Usah Judes

  1. kalo pada saat pesen biasanya aku aku gak judes. tapi bisa berubah menjadi judes jika makanan yang dateng tidak sesuai harapan.
    misalnya nih, pada saat aku dikasih batagor tanpa dipotong dulu. lha kan syusyah makannya. jadinya aku protes deh.. kalo memang aku harus bilang dulu, kan dia bisa nawarin pas aku lagi pesen, apakah aku mau batagornya dipotongin atau disajikan utuh..😀

  2. pashatama

    @ Anis : bener banget Nis. biasanya kalo nyebelin, aku malah suka lebih kesel. Bukan apa2, kan awalnya udah barusaha baik dulu. TApi kalo service nya nyebelin, malah suka pengen marah. Apalagi di beberapa tempat yang charge service nya dikenakan ke kita sebagai konsumen🙂

  3. Setuju Sha. Semua orang sama tau🙂

  4. pashatama

    @ enggar : kalo semua berpikir seperti Mbak Enggar, asyik juga ya ?

  5. lala

    kalo pelayannya asik nonton inpoteimen ato baca koran inpoteimen (penting disebut) layak dijudesin ga bu guru?…

  6. lala

    ah, kalo in slow motion mah teu kudu judes yg perlu adalah Sadis! Manggil sambil lempar asbak…. Bayar dilempar pake piringnya… Nukararitu lah…

  7. pashatama

    @ lala : oh, itu tandanya si pelayan teh well informed! hahaha… keur mah baca cek & ricek, tivi juga infotainment, teu penting.

    @ lala deui : ahaha, si suki sialan itu ya. damn! untung makanannya enak… lu ga tau, pas pertama kita dateng kan dia catet pesenan minum ya, ENGGA DICATAT. 10 menit kemudian, dia dateng lagi dan NANYA ULANG SAMBIL TETEP GA DICATAT. pengen ngeguyur😦

  8. Lala: Hahaha. Tergantung🙂. Cukuplah dijutekin muka kita, sebagai tanda peringatan😉.

  9. Jujur gue sih juga gak judes kok ke para pelayan-pelayan resto🙂

    Tapi lingkungan gue bikin gue ikutan judes, kadang sih hehehe

  10. DwD

    ah jadi merasa malu nih soalnya gw biasanya manggil mbak atau si masnya dengan mengangkat tangan tinggi-tinggi, walaupun ga pake nada bossy sih. cuma ya itu tadi, paling males klo udah baik-baik gitu, eeh si mbak atau si mas mukanya jutek terus males-malesan gitu. kan namanya juga kerjaan dia toh, kok ya ga berusaha membuat customernya senang.

  11. ian

    santai sih …
    pertimbangkan posisi masing – masing …😀

  12. kalo saya, berhubung punya kerjaan melayani masyarakat, jadi tau banget kalo dijudesin sama orang yang kita layani itu gimana gak enaknya.
    hehehe…

    salam kenal mbak!!

  13. ih gilingan

    gw mah kan ramah gila gitu :p

    manggilnya aja “mas’eeeeeeeeee”
    😆

  14. pashatama

    @ bowo : oh ternyata judes itu nular ya bow?

    @ DwD : angkat tangan tinggi2 memang seringkali diperlukan sih yaaa, suka pada ga liat juga merekanya. Tapi nada bicara ga usah ikut tinggi kan ?

    @ Ian : santai sajah….

    @ Mutia : salam kenal juga…. bagi2 pengalaman dong🙂

    @ natazya : ramah kok ramah, volumenya aja kecilin, hahahaha………..

  15. Tepat sekali, permasalahan yg terlihat sepele, namun itu sunggung menggangu
    (kunjungan pertama dari Kalimanatan selatan)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s