Kartu ATM, grrrrrr….!

Hubungan saya sama kartu ATM ga pernah bagus. Saya prefer nggak deket2 sama yang namanya kartu ATM. Bukan masalah jadi bolak balik ngambil uang terus sih, wong uangnya juga cuma segitu2nya. Tapi saya cenderung jadi bodoh, pelupa akut dan clumsy abis kalo deket2 kartu ATM.

Pertama, ketinggalan kartu ATM di mesinnya setelah ambil uang. Baru sadar 2 hari kemudian, saat libur lebaran dimana bank nya tutup dan uang di dompet ga bersisa sedikitpun. Akhirnya pinjem papa. Haha, gede2 nyusahin aja. Yang kali ini saya nggak terlalu khawatir, soalnya yakin bener kartunya ketinggalan di ATM, dan ATM BCA itu saya hafal banget, selalu minta PIN lagi untuk transaksi selanjutnya.

Nah sebelnya pas ngurus kartu ke Bank nya. Udah ngantri laaammmmmaaaa, pas nyampe customer service, dia malah nanya, “emang di IBCC ada ATM BCA gitu?” dengan mimik muka minta dilempar seolah saya ngarang. Sebel kan. Sebelnya lagi, mau ambil uang pake buku tabungan ga bisa, karena harus ada kartu ATM nya (yang membuat saya merasa rupanya buku tabungan ini ngga lagi ada gunanya). Sebelnya masih ada beberapa tapi daripada kebanyakan ngomel, kita lanjut aja ke kebodohan saya selanjutnya.

Yang kedua yang paling gawat. Pasalnya ketitipan kartu ATM suami yang baru aja gajian (yippie!). Setelah ambil uang, saya kemudian pulang, baru sampe rumah nyadar bahwa kartu ATM nya ketinggalan lagi di ATM! PArahnya, saya nggak hafal ATM Bank Mega, apakah selalu minta PIN atau bisa terus transaksi sampai uangnya habis. Oh no! mana suami baru abis gajian banget, duh! Belakangan baru sadar lagi bahwa itu bukan ATM Bank Mega sendiri
tapi ATM bersama, yang mana akan menyulitkan pengurusan di hari pengurusan kartu ATM kelak, hahah…. Tapi pendek cerita, uangnya aman, ga ada yang ambil, thanks God, dan ngurusin kartu nya pun sama sekali ngga susah🙂

Yang selanjutnya, saya nilai sebagai kebodohan tingkat tinggi adalah kejadian saat saya ngambil uang agak banyak, jadi penarikannya beberapa kali. Pas penarikan ke sekian, saya malah sibuk baca iklan2 di sekitar mesin ATM, iklan soal Bank Mega sih. Alhasil pas uangnya nongol, saya ga liat, dan uangnya tertelan kembali dengan sukses, saudara2!. Ya ampun, meskipun uangnya ga ilang, tapi repot lagi tu ngurusnya😦 Makanya, kayaknya kalo di ATM itu jangan terlalu banyak brosur atau apa pun yang ditempel2 deh, jadi mengalihkan perhatian *pembenaran diri*.

Mari kita lanjut, yang baru saja terjadi adalah kartu ATM ketinggalan lagi, kali ini ATM BCA, dan untungnya ada orang yang ngambilin dan manggil2in saya. Tengsin juga karena yang ngasih nya ganteng sementara saya keliatan bodohnya. Duh!

24 Comments

Filed under life, Saya, Saya, dan Saya

24 responses to “Kartu ATM, grrrrrr….!

  1. Hahaha, penyakitnya sama Mba…

    di tambah suka lupa PIN…:D

    anywai, yang ganteng tadi masih keliatan lajang apa gimana nih Mba….
    ;))

  2. pashatama

    @ sososibuk : ah si ganteng itu kemaren bawa anaknya Shel, umur 3 taun. anaknya cantik, da bapak nya ganteng. hahaha

  3. etha

    hehehehehe..sama bgt mba..
    sifat ceroboh yg bikin cape sendiri, pengen tobat tapi ga bisa2..😥 akhirnya pasrah aja..

    salam kenal ya mba shasya..

  4. duh teh.. mendingan buat saya ajah deuh ATMnyah. dijamin ga bakal ketinggalan lagih😆
    salam kenal euy😛

  5. ci malu atuhhhhh

    ini blog ko banyak banget ngumbar aibnyah hahahaha

  6. Kalo aku tuh yang pernah kejadian adalah ketuker PIN antara ATM BCA dgn BNI. Trus bingung, kenapa ATM-nya gak bereaksi. Ternyata karena digitnya masih kurang. PIN ATM BCA kan 6 digit, sedangkan aku masukin PIN ATM BNI yang cuma 4 digit.😀

  7. gmn klo ATMnya dititipin ke aku aja…

    biar saya aja yg ngambil uangnya, kak

    hehehe

  8. Lain kali ajak saya lah kalo mau ke ATM :))

  9. mudz069

    Bagi yang pelupa memang kalau memungkinkan sih ya pilih ATM yang generasi ke 2, yang kalau baca data kita dikartu cuma dijilat alias main gesek.
    ATM yang lama yang cara baca datanya pakai nelan kartu, kadang merepotkan.
    Saya pernah juga jadi korbannya, baik kartu maupun uangnya yang ditelan.
    *Tip : sebaiknya kartunya dikasih tali kayak hp. Enak, pas ketelan tinggal tarik. Kalau bisa talinya yang panjang dan kuat, ntar kalau nariknya kalah kuat, weh bisa minta bantuan orang sekitar.

    Ada satu lagi tipe ATM, yang ini generasi terbaru.
    Kita gak pakai nggesek apalagi “nyuapin” mesinnya pakai kartu seperti yang diatas. Bahkan kita gak usah ngeluarin kartunya dari dompet soalnya dia pakai RFID, so datanya dibaca secara wireless.
    Juga gak pakai ngentri nomer PIN. Lho ? ya, PIN nya ada disidik jari kita. Tinggal ngusap di touchpadnya trus pilih menu, selesai.
    Tapi yang ini hasil khayalan saya, hehehe.

  10. buset teteh.
    udah sini ATMnya buat gue aja teh, trus kasih pinnya juga. :-p

  11. lala

    hahaha.. nasib gw sebulan yg lalu gara2 dompet pura2 ilang
    dan kena damprat tuh manager bank nyah..

    gak make sense.. mau ngambil pake buku ko yah suruh pake atmnyah..

    yah ngga usah pake buku weh atuuuhhh… sakit jiwa..

  12. Kayaknya kalau versi Mbak Shasya ATM itu Aku Tambah Males…. ^_^

  13. Untung aku belum pernah ketinggalan kartu ATM

  14. Saya pernah sekali ketelen, tapi untungnya pas ada petugas yang habis ngisiin ATM. Jadi bisa langsung diselametin😀

  15. guidelife

    pernah juga sih ketelen, untungnya teman aq petugas ATM disitu, ketahuan juga dia kerja jadi petugas ATM( blom tahu kerjaanya pa jarang kuliah orangnya)…:))

  16. pashatama

    @ etha : salam kenal juga, makasih ya udah mampir🙂

    @ menik : iya ga ketinggalan tapi juga ga bsia ngambil duit, gimana dong, hehe. salam kenal juga🙂

    @ natazya : banyak ya? abis aibnya sendiri udah banyak bok!

    @ Anis : wah wah, ini pernah kejadian sama aku, lupa pin atm bank danamon. setelah kartunya tertelan karena salah pin mulu, aku baru inget kalo pin sebenrnya adalah tanggal jadian dengan mantan pacar yang dulu. haha. hikmahnya, kalo udah putus, mending jangan inget2 tanggal jadian kali ya😛

  17. pashatama

    @ wijoyo : eh kamu kemana aja? kok beberapa kali acara batagor ga kliatan ? *oot di tulisan sendiri, biarin*

    @ Aki : apa senyum2?

    @ Donny Reza : kata suami saya mah cenah ke ATM na kudu cuci muka dulu🙂 bukan ngajak2 donny ah

    @ lala : hahaha, aneh pan dunia perbankan ? *cieh*

    @ deedee : tapi isiin yah, nanti kita belanja bareng🙂

  18. pashatama

    @ Bang Aswi : haha, iya lho bener. gimana atuh?

    @ Edi Psw : ha,,,, untung banget, repot lho🙂

    @ GoenRock : duh itu mah namanya untung Goen🙂

    @ guidelife : gyahaha, kok bisa kebeneran ketemu temen ya?

  19. sama qo…

    kayaknya ATM memang menyimpan kutukan bagi para wanita cantik, seksi, dan pintar seperti kita haha

  20. @ senny : amin sen… (kana cantik, seksi dan pintar-nya, bukan kana kutukannya)

  21. bennylicious

    Hahaha…
    Selamet deh kalo selama ini saldonya ga pernah berkurang tiba-tiba!
    Apa emang fokus cewe-cewe di ATM itu cuma uangnya aja, ya?
    Kalo Neng Shasya sih malah uangnya yang dianggurin.
    Btw, untuk kalimat terakhirnya gapapa lagi, Neng.
    Rata-rata cowo lebih suka cewe yang ga lebih pinter dari si cowo.
    Minta izin tuk ngelink blognya ya, Neng Shasya.
    Blogmu seru.

  22. @ bennylicious : saldonya ga pernah kurang karena duitnya cuma segitu2 nya, hahaha. kayaknya kurang Rp. 5000 aja ketauan deh🙂

    Silakan kalo mau di link, tapi kok aku ga bisa ke blog nya, url nya mana ?

    Thanks ya udah mampir, see ya!

  23. bennylicious

    Duh kok ga ke-link, ya?
    Ini deh alamatnya: bennylicious.wordpress.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s