Proses Itu

Saya selalu berpikir masa pacaran itu masa yang paling indah. Ga berarti setelah menikah ga nemu lagi yang indah2 ya. Tapi coba bayangkan saat pertama kali ketemu pacar (tentunya waktu itu belom pacar ya). Terus mulai pendekatan, telpon2, sms2 sampe lebih2 dari minum obat, dijamin pulsa cekak juga dijabanin aja sms terus. Kemudian mulai deket, mulai suka pergi2 bareng. Saat itu pasti kita mulai membuka diri masing masing

“Saya suka teh yang manis”

“Oh, saya justru suka teh yang tawar, lebih suka kalo panas”

“Saya suka makan coklat”

“Ah saya lebih suka makan kerupuk”

Masa2 seperti itulah, dijamin ga pernah kehabisan bahan omongan.

Di kali lain, kemudian kita mulai hafal kebiasaannya. Gimana rasa kopi kesukaan dia, segimana dia suka mie instan, berapa lama dia mandi, bahkan kali aftershave yang selalu dia pake. Begitu juga dia, walaupun biasanya lelaki nggak memiliki kecakapan yang cukup mengingat hal2 detil, tapi minimal dia pasti tau buah apa yang kamu suka atau sayur apa yang kamu ga suka.

Kali lain lagi kamua  mulai punya tempat tertentu untuk makan, saking hafalnya sampe ga perlu liat menu, bahkan bisa saling pesenin makanan, kan udah hafal selera satu sama lain.

Kali yang lain lagi dia mulai milihin baju apa yang bagus kamu pakai dan baju mana yang engga bagus (menurut selera dia, bukan selera kamu ya). Dan kamu pun mulai terlibat milih2in baju dia. Baju buat kuliah, baju buat kerja, beli sepatu, beli tas, lama2 beli dasi kali buat kerja.

Lama kelamaan kamu mulai gemes sama kebiasaan dia yang suka ngaret. Eh dia nggak kalah kesel kalo datang jemput kamu belom beres dandan atau masih bingung mau pake baju apa. Lalu kamu mulai ga segan lagi marah sama dia. Dia apalagi, kali bisa marah dan pergi begitu aja ninggalin kamu tanpa bilang mau pergi kemana.

Terus kamu sadar kalo ternyata senyebel2innya dia, kamu toh ngga bisa menjalani hari tanpa dia (padahal GA MAU itu sih, bukan ga bisa). Akhirnya sebab musabab berantem kemaren seperti menguap begitu saja, ganti dengan kangen yang segunung karena 2 hari mogok sms mogok telepon, apalagi ketemuan. Setelah berantem kamu kemudian sadar bahwa kalo udah bisa berantem ya berarti udah tambah deket.

Jalan lagi seperti biasa, nonton, makan, nonton, makan, eh lama2 bosen juga. Mau kemana kita hari ini, kamu tanya. Terserah, dia jawab, aku mau pergi kemana aja kamu mau. Hmm, padahal kita tau dia lagi ga ada ide. Terus kita bilang, ke mall aja yuk, window shopping. Dia bilang, cape jalan2, mau duduk aja. Kamu bingung, katanya terserah tapi kok nawar.Akhirnya kamu sama dia ended up lagi di tempat nongkrong biasa  atau berakhir dengan nonton DVD di rumah aja.

Besok2 kamu merasa dia harus ketemu keluarga kamu. Babak baru seperti baru dimulai, maju terusssss sampe akhirnya kalian berdua merasa (atau atas dorongan orang tua) bahwa ini harus segera diresmikan. Terserah dengan alasan “menunggu apa lagi” atau “keburu jadi omongan orang” atau “mama papa sudah tua pengen cepet2 nimang cucu” atau “honey I can’t live without u by my side” atau apa aja deh🙂 Sampai akhirnya hubungan pacaran itu resmi mennjadi sebuah pernikahan🙂

Luar biasa sebenernya. Kita membawa orang yang tadinya bukan siapa2 menjadi bagian dari hidup kita. Mengenal dia dari nol sampai kita hafal seluruh kebiasaannya. Membuka diri kita selebar2nya untuk juga dia  kenali. Lalu tiba2 dia jadi bagian kita🙂

22 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

22 responses to “Proses Itu

  1. hihihi…ko rata rata sama yah mba?
    tapi jujur Loh, shelly lebih menikmati masa pedekate daripada pacaran…

    nunggu sms atau telpon sambil degdegan dan senyum2 sendiri pas bales sms, atau ketawa kemerahan pas udah di telpon…
    kalo udah pacaran mah udah ga asik, udah biasa aja…namanya juga pacar. Kalo ga sms ga telpon teh ga afdol…

  2. mmh..

    i dont think none of it will happen in my case..

    damn…

    stuck on the introduction and end up before the process begin.

    blame to the masochistic-personality-yet-chicken-smartass-gut of mine..

    hihihii…

    • pashatama

      someday darling, someday you’ll know (ah naha kayak Mandy Moore kieu)….
      everyone’s gonna have their own time🙂

  3. Sepertinya tulisan ini masih berlanjut. Ayo Sha, lanjutkan🙂.

    • pashatama

      Mbak Enggak, I guess you just knowing my writing too well🙂
      memang ada yang belom tersampaikan, bingung mau nulisnya gimana🙂
      jadi kapan mau curhat? yuk?

  4. proses itu yah?

    ah gue masih terlalu muda (kayaknya) untuk mengakhiri proses itu

  5. segalanya akan terasa indaaaaaah kalo belum jadi milik kita…begitu udah jadi milik mah “kriuk”..alias garing wakakakaka

  6. gwgw

    cinta+sayang tuh harusnya dari hati mbak…..
    kalo datangnya dari kantong , gw rasa kalo kantongnya kosong mah jadi buyar ….
    mudah-2an aja seluruh mbak-2 yg jadi temen mbak pasha dapatin cinta sejati ya….:-)

    mampir dong mbak…and kasih gw kritikan yg tajam, biar gw tambah pinter…

  7. dan saya belum sampai ke tahap paragrap 8🙂

    • pashatama

      *ngitung paragraf* ieu teh banyak2 amat yah? hihihi….. dasar tulisan ga mutu, banyak paragraf🙂

      belum sampe ? ayo nikmati perjalanannya🙂
      makasih ya udah mampir & sempetin komen

  8. Emang masa-masa paling cihuy adalah masa pdkt!

    Boook, jalan gue masih panjang nih ya kayaknyaaaaaaa….

    • pashatama

      betul non🙂 satuju!!
      ah jalan panjang bukan masalah, kaki lu kan panjang2, ngelangkahnya cepet !! dasar kaki kelabang😛

  9. Luar biasa postingannya… :):)

  10. hihihih.. memang pasti begitu ya?
    aku gak pernah pacaran si..😛

  11. tulisannya baguuus dan benar sekali😀

  12. Hai planami🙂 merasakan hal yg sama?

    Ayo dong Viona pacaran🙂

  13. yappppppp.
    tuh “p”-nya sampe banyak, menandakan agak emosi, ahuaha

    belom nikah, tapi yang komentar ‘nunggu apa lagii’, ‘pamali mi, pacaran lama2’ bukannya orang rumah tapi kok ya malah orang2 kantor. tiap abis lebaran haji ditanyain. buset.

    *anyway, i really like the way you write this so-called process ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s