Keluarga Pilihan

Awalnya agak terinspirasi sama satu bagian kecil dari buku yang bolak balik dibaca dari minggu lalu (sembari ga abis abis), Honeymoon With My Brother. Inget bener pas si Frans nawarin kopi buat Kurt, adiknya dan ternyata dia ga tau kopi macam apa yang diminum adiknya. Kopi hitam? Kopi pake krimer? atau kopi tanpa gula kali?

Bukan soal kopinya nih, tapi saya jadi mikir, kadang kita sama adik kakak sendiri kan suka aja lupa ya, atau bahkan ga tau persis gimana kebiasaan2 mereka. Tapi ajaibnya, kita malah lebih hafal kebiasaan2 temen kita. Contoh kongkritnya Senny tuh, kalo saya pesen coca cola dimanapun, dia selalu tambahin pesenannya, “pake gelas, mas”. Dia hafal lho, saya ga mau minum coca cola dari sedotan🙂 Tapi coba tanya aadik saya, belum tentu dia tau. Padahal hampir seumur hidup kita, banyak sekali waktu yang kita habiskan makan bareng, di rumah, atau di luar rumah.

Kepikir soal ini tanpa merendahkan arti seorang adik/kakak buat saya. Kebetulan saya anak sulung, adik saya 3, laki2 semua, dengan jarang umur yang lumayan jauh2. Jadi saya ini ya nggak pernah ngrasain tuker2 pinjem baju dll seperti kalo punya sodara perempuan. Juga nggak bisa lah curhat2 ala adik kakak perempuan gitu. Ini, udah lelaki, masih pada bocah pula, hehehe…

Saya justru terpikir betapa besar arti seorang temen buat kita. Mereka yang hafal kebiasaan2 kita, mereka yang tau apa yang kita suka dan apa yang engga, mereka yang menghabiskan waktu sama kiita, bahkan kali lebih banyak dibanding dengan adik kakak mereka sendiri.

You might be someone’s brother or sister, but it took a lot more to be someone’s friend🙂

Buat saya, sekali lagi, tanpa merendahkan arti adik atau kakak dalam kehidupan kita, tapi yang namanya teman itu memang selalu luar biasa. Kita nggak bisa pilih siapa yang jadi saudara kita, tapi kita bisa pilih siapa yang jadi temen deket kita. Saya menyebut teman2 saya ini, keluarga pilihan🙂

45 Comments

Filed under Cinta, Family, Friends, Sahabat, Saya, Saya, dan Saya

45 responses to “Keluarga Pilihan

  1. atuh we are a big happy family yaaaahh…. *pe de*

    • we are, darling, we are🙂
      sama temen itu ya bisa yang namanya sebel banget tapi tetep ga pisah2… sama aja kayak waktu ngrasain berantem, sama adik, udahnya cepet lupa🙂 dan lu lu pade, suka pada ngangenin !

  2. Anis likes this. :-))

  3. agah

    katanya mah teman mengisi ruang yg tak terisi sodara kita, begitupun sebaliknya

    btw, teh shasya punten pisan saya ga ngirim undangan resmi, padahal ke aki sama teh opi mah ngirim

    berarti saya belum bisa jadi temen yang baik ya😦

    • leres pisan Kang Agah…. banyak hal yg sodara nggak bisa isi, karena mungkin yang namanya sodara kan tumbuh besar bersama kita, sementara kita suka membutuhkan hal lain yang berbeda sama diri kita sendiri🙂

      soal btw-na… santai sajah kang….. pokoknya doa restu saya mah nyampe yah, ngiring bingah poko’na mah🙂

      salam ah, sama istrinya….

      temen yang baik kok, selalu🙂

  4. neneng elo pun keluarga pilihankuuuuuu (walaupun jarang ketemu)🙂 CUPS!

  5. Iya Sha. Berasa pas udah pada nikah. Sibuk sama keluarga dan aktivitas masing-masing. Tapi pada akhirnya berusaha memahami🙂

  6. yes…

    gw juga ci lama lama emang makin ga terlalu kenal sama adik gw, tapi gw sumpah berusaha sekali! karna bagaimanapun itu penting…

    dan jadi teman memang ribet! musti berjuang buat menjaga si status😀

  7. eh gue malah sama abang gue ngobrolnya bisa keitung jari, seminggu sekali aja udah untung

    ya itu dia, kalo sama sodara, kita sayang karena itu adalah kewajiban

    kalo sama temen, kita sayang karena itu adalah pilihan kita

    jadi… ah simpulkan saja sendiri deh

    • pashatama

      iyah…. bener sen🙂
      lu ga bisa pikih sapa yang bakal jadi abang lu. tapi lu bisa pilih siapa yang bisa jadi temen kan

  8. Mmmh, setuju ma kata senny di atas.

  9. and friend who’ll stay, will be the choosen one… whether by interest, condition, or simply love.. Hehe.

  10. jadi kangen ma sahabat-sahabat aku yang dulu, keluarga pilihanku yang entah berada di mana sekarang

  11. Sama, saya juga punya beberapa teman yang bisa saya anggap keluarga pilihan:mrgreen:

  12. Jadi inget lagu you love me i love you we are happy family…hehehe

  13. Iya ya baru sadar, memang kita lebih hapal dengan kebiasaan teman dibanding saudara sendiri.

    Apalagi setelah berkeluarga intensitas pertemuan kian berkurang. Beruntung ada acara bulanan keluarga, kalau enggak hanya hari raya saja bertemu mereka.

    • bener tuh Kang Indra…. ketemuan keluarga beneran palingan pas hari raya. Giliran sama temen, bisa tiap hari nggak bosen2.
      eh btw, ini mulai menggalakkan blogwalking lagi ya😀

  14. ya sahabat2 kita memang seperti keluarga sendiri jadi. karena memang sering berinteraksi kan.
    dan keluarga tapi tetap yang utama.karena kita kan pulang kerumah.oke salam kenal ya

  15. Tapi hati-hati nih…aku punya pengalaman yang nggak seenak dirimu….

    Walaupun sodara kita jelek kelakuannya, masih tetap sayang sama kita lho…teman tuh biar dia kelihatan sayang banget ma kita…tetap saja dia ‘orang lain darah’ dgn kita…

    Only be carefully….

  16. wah, mikir2 kok ternyata aku ga ngerti kebiasaan keluargaku sendiri ya huh…

  17. cuma bulak balik culang cileung mencari sebuah postingan untuk di kopas… *pemalas*

    • pashatama

      tuh udah ada. tapi udah keburu posting sendiri ya , hehe… maap atuh ah telat…. sekarang tidak selincah dahulu

  18. aki

    Kayanya ni masuk nominasi postingan tahun ini…
    Keren pisan siah…

  19. aki

    @Kang Agah,
    ngga apa2, kali ini dimaafkan.
    Lain kali jangan lupa atuh undang2 ya…(?)

  20. Sedikit kepedulian kita sangat berharga bagi mereka🙂
    btw, gue blogger bandung gimana caranya daftar jadi anggota Batagor???

    • gabung batagor gampang banget🙂. tinggal ikut salah satu kopdar kita aja… rencananya kita ada event gardu lantu tanggal 5 Juli di food Fiesta IBCC, Jl. A. Yani 296. dateng ya

  21. Wah, enak sekali ada adik yang banyak. Jadi rame. Hehe.. Kalo aku anak tunggal, jadi gak pernah ngerasain adik ato kakak, jadinya sepi.😥

    Sama kayak yang kamu bilang, ngiri deh bisa gila-gilaan sama kakak ato adik cewek. Hihihi…

    Tapi wajar sih, kalo jaman sekarang orang punya keluarga gak gitu keurus. Hehehe… Secara sekarang komputer lebih menghibur daripada orang.😛

    Dan wajar juga kalo temen justru lebih kenal kita daripada sodara sendiri. Kan kebanyakan di luarnya daripada di rumah.😛

    Hehehe… Salam kenal yo.😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s