Ucapkan Selamat Tinggal buat Pashatama

Harus diakui, saya memang tidak pernah beruntung dengan yang namanya surat2. Maksud saya, surat pengenal sebagai WNI. Katakan KTP, SIM, akte lahir, dan sebagainya dan sebagainya.

Akte lahir Biyan pun baru kita buat setelah dia umur 4 bulan. Ha, jadi sebenernya selama itu dia masih bisa ganti nama loh (jadi Andrew misalnya. atau jadi Clement, hahaha….). Itu juga kepaksa bikin karena ceritanya Biyan mau dibaptis. Sembari sampe sekarang dibaptisnya belum juga. Alasannya lagi2 karena males berurusan dengan surat menyurat itu.

Nah, sebagai pelengkap kemalasan, saya cerita aja. Kalo sampe sekarang, KTP saya masih dengan status “belum menikah”. Kesannya ngaku2, tapi  sekali lagi, sumpah males ngurusinnya. Nah Februari kemaren KTP saya habis (iya tau sekarang udah JULI), jadi kan kesempatan bikin KTP baru ya. Kebeneran juga udah pindah rumah, jadi sekalian lah diurusin. Hmm… kalo boleh jujur, ada satu hal lain yang membuat saya jadi HARUS ngurus KTP, ngga bisa engga.

Saya memang selalu punya pengalaman buruk dengan perihal surat2 menyangkut warga negara ini. Misalnya waktu menikah dulu, yailahhh ngurus suratnya susah banget. Di luar persyaratan resmi, ternyata ada juga persyaratan tidak resmi. Setelah lengkap dengan persyaratan menyangkut saya dan orang tua, kami masih dimintai surat pencabutan warga negara Tiongkok kepunyaan KAKEK saya. Untungnya kakek saya orangnya  tertib banget soal dokumen, masih lengkappp ! Bawa lagi ke catatan sipil, eh dia minta surat pencabutan warga negara Tiongkok punya kakek saya dari pihak mama. La ilah, kakek saya yang itu udah lama meninggal dan ga tau suratnya ada dimana. Lagian apa pentingnya ya ? hmm…. Katanya sih sudah ada undang2 warga negara yang menyamaratakan warga keturunan dengan warga negara lainnya. Mari kita anggap saja, adanya undang2 itu sebagai satu langkah bagus, dan sosialisasinya yang kita tunggu.

Satu lagi. Saya sejak lahir punya 2 surat lahir. Yang pertama bernamakan Shasya Pashatama (surat lahir) dan yang kedua cuma Shasya aja (akte lahir). Sejak dulu, semua ijazah sekolah dan buku2 tabungan saya tentu namanya Shasya Pashatama. Nah, pas menikah, saya baru tau kalo surat lahir itu ternyata tidak berlaku, jadi surat Nikah saya cuma bertuliskan “Shasya” aja. Demikian juga di akter lahirnya Biyan.

Sekarang ini saya lagi ngurus KTP baru, dengan status baru, alamat baru, dan nama baru. Ucapkan selamat tinggal pada Pashatama, karena nanti, mulai KTP itu jadi, saya bukan Shasya Pashatama  lagi, cuma ‘Shasya’ aja lho🙂

apa harus ganti alamat blog gitu? hehehe…..

27 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

27 responses to “Ucapkan Selamat Tinggal buat Pashatama

  1. yah, masih untung gak diganti shasya ajinomoto royco….

    *menghindar dari timpukan sepatu*

  2. Biyarin. Bagi kami, dikau tetap Shasya Pashatama..🙂

  3. dasar ga sensitip! udah tau orang lagi sedih kehilangan nama. huhuhuhu…..

  4. kalo mau cepet ngurusinnya, duitnya jg harus kenceng tau!

    ah gue kok ngga pernah mengalami kesulitan bikin surat-suratan gitu yah… sigana mah karena saya WNI asli kalo cici mah kan turunan warga negara Tiongkok haha

  5. memang ga bisa diperbaiki ya..
    sepupu saya padahal umurnya udah 8 taun tapi udah ganti nama 3 kali
    daniel ibrahim, danil ibrahim, akhirnya danil ibrahiem.
    ga tau gemana caranya bisa sampe gitu…

    eh bukannya nama belakang jadi nama suami kan xixixixxi

  6. OP

    eike gk akan nanyain KTP lo ciin, mo Shasha Pashatama, Shasya Aja. Shasyatama…
    Mo pke nama apapun… qta tetep kenal lo kok ciiinn🙂

    *muacch muachhh*

  7. Selamat datang Shasya (tanpa Pashatama) ^_^

  8. ya lumayanlah, agak nyambung dikit tuh

  9. lebih bagus “sahsya”

  10. hahaha… jadi “Shasya Doank”

  11. Yudha P Sunandar

    saatny merubah suasana dgn mrubah nama d ktp. sapa tau jd lebih banyak rezeki.😀

  12. Yudha P Sunandar

    saatny merubah suasana dgn mrubah nama d ktp. sapa tau jd lebih banyak rezeki.😀 *fengshui mode: on*

  13. nita

    wah mbak/teh/ci Shasya, tulisannya mengingatkan saya pada Oma (alm) dan Mama yg juga diribetkan dgn urusan “surat-menyurat”…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s