Kenapa Tidak BerMLM

Siapa sih yang ngga mau dapet uang pasif? Katanya kita nggak usah kerja, malah uang yang kerja buat kita. Aww, gimana kurang asyik keliatannya ga usah kerja eh duitnya berlimpah.

Kalimat itu yang sering banget (kalo ga mau bilang selalu sih) digunakan sama temen2 yang ikutan bisnis MLM alias Multi Level Marketing. Udah sekitar 10 tahun belakangan ini kali ya, yang namanya bisnis MLM ini merebak dan jadi rebutan banyak orang. Bukan apa2, duitnya beneran (masa iya duit monopoli ah), dan seperti duit yang gampang kan, cuma telpon sana sini, janjian sana sini, eh dapet duit deh. Siapa yang ngga mau, saya juga mau.

Nah. sehubungan dengan sifat saya yang suka tebar tebar senyum kemana mana dan juga suka ngobrol2 sama orang2, saya tentu SERING banget jadi ‘korban’ tawaran  MLM ini. Satu dua kali, saya sempet juga tertarik dan akhirnya bergabung (jangan bilang terperosok deh, masuknya dengan kesadaran penuh kok).

Sayang sekali, saya rupanya bukan orang yang cocok ‘jualan’ MLM. Jadi meskipun punya temen sejibun dan hobby cengangas cengenges sana sini saya sama sekali ga bakat. Sayangnya juga, orang2 atau teman2 yang nyemplung di bisnis serupa, biasanya ngga bisa ngerti kenapa saya tidak bisa (padahal mah tidak MAU) menggunakan kecerewetan saya untuk mendulang uang (doh! bahasa!).

Saya agak sedikit berharap mereka2 yang pernah nawarin saya MLM, somehow membaca ini.

Saya memang punya banyak teman, banyaaaak sekali. Dan mereka bener2 dari berbagai kalangan. Ada yang sama2 kerja, ada yang juga ibu rumah tangga, ada yang ibu2 arisan, dan banyak juga mahasiswa mahasiswi yang lagi kuliah, lagi TA, dan lagi berharap cepet lulus. Iya ada juga yang lagi cari kerja belom dapet2 aja. Ada juga yang memang pengangguran. To make it short, temen saya MEMANG banyak. Dan iya, saya juga punya banyak waktu untuk ketemu2an. Sebutlah alasannya, reuni, kopdar, atau sekedar kongkow2 dan ngopi2 cantik. Dan juga iya, pergaulan saya ga cuma terbatas di dunia nyata karena di dunia yang semaya-mayanya ini aja teman saya banyak, banyak amat.

Tapi sayangnya, setiap saya ketemuan sama temen, baik itu langsung, telponan ataupun cettingan, saya nggak mau mencampuradukannya dengan urusan bisnis. Memang sih satu dua kali urusan itu pasti terselip. Misalnya dia nawarin beli lipstick yang selalunya sulit saya tolak. Oh atau nawarin makanan, pasti juga saya beli. Tapi that’s all. Buat saya, bikin list nomer telepon trus kita telponin satu untuk nawarin bisnis MLM itu, ENGGA BANGET.

Mohon dicatat dan diingat, bahwa saya ngga menyalahkan mereka yang melakukan hal itu. Ini sah dan halal, boleh banget aja. Tapi buat saya, engga. Nelpon temen yang tahunan ga ketemu trus ujug2 nawarin MLM, ya buat saya, -sorry- shallow.

Aduh pernah ya sekali, udah 5 taunan kali ga ketemu si mantan pacar yang satu ini. Sekali waktu dia telponan, haiii apa kabar katanya. Saya sih seneng aja, baik…. kamu apa kabar? setelah basa basi sana sini, kita pun janjian ketemu. Guess what, pas ketemu, dia nawarin MLM dimana produknya adalah SABUN CUCI. Buat saya, ngga bisa kita ngga ketemu tahunan trus pas ketemu tiba2 nawarin SABUN CUCI. Man, that’s shallow.

Saya memang paling hobby ketemuan sama temen2. Bahkan suka nyempet2in ketemuan di sela2 waktu saya yang sempit (maklum, ibu menteri merangkap ibu rumah tangga). Makanya rasanya sayang banget kalo waktu ketemuan itu ‘dinodai’ sama urusan bisnis yang belum tentu mereka juga suka. Belum lagi kalo mikir lama2 temen saya bakal males ketemuan karena mereka tau kalo ketemu pasti ditawarin MLM, ya kan ?

Yang masih belom ngeh gimana kalo mau ditawarin MLM, berikut adalah contoh SMS yang pernah saya terima sehubungan dengan hal tersebut diatas  (halah) ;

1. Shas, ketemuan yuk, gua punya bisnisan seru nih. Cocok buat lu yang sambil kerja, soalnya ga nyita waktu

2. Shas, udah lama ga ketemuan, ngobrol yuk. Kalo sms beginian dateng dari temen yang sebelumnya ga pernah ngajak ngobrol, alert langsung deh.

3. Shas, gua punya cerita menarik, lu harus denger

4. Shas, ajak temen2 lu ke cafe X besok jam 6 sore ya, kita ngobrol

Halah, basiiiiiiii tau ga sih, hahahah…..

16 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

16 responses to “Kenapa Tidak BerMLM

  1. Ibeth sering jadi korban juga yaaa🙂

  2. Wah.. Sama. Aku jg gak bisa MLM-an. Secara aku ngerasa gak bakat jualan, dan sering sulit nyapa orang baru.😀

  3. Shas, gw pikir elu jadi ‘korban’ penawaran karena menurut mereka, elu punya karakter yang cocok buat menjalankan bisnis ini; yaitu : 1. someah. 2.gawol gwela gwetoh. 3. Ini masalah ras *hahaha*

    kalo gw MASIH (ya gw juga pernah) berMLM ria, lo pasti jadi target juga….

  4. Lah, ini mending mantan pacar yang nawarin..[pernah kenal sebelomnya gitu loh]

    shelly pernah dulu, ketemuan sama cowo..kenal di mIrc [najis banget yah] ngajak ketemuan…
    udah GR aja gitu mau diajak jalan, ga taunya nawarin MLM dengan produk obat anti body…

    “…gw yah, ga makan tiga hari trus minum obat ini oke-oke aja tuh, begadang terus2an juga ga jadi soal. Pokonya lo harus coba deh…bla bla bla”

    • pashatama

      yaelah. ternyata dari jaman MiRC mereka sudah bergerilya di dunia maya ya…. hahaha…

      malang nasibmu Shel🙂

      oh mari kkita coba anti body nya, siapa tau beneran berhasil *wink*

  5. jadi, anda hanya cukup mempunyai 2 downline
    sisanya nanti uang akan bekerja untuk anda
    dan anda kan pindah ke kwadran 12 ..

    Klo gw sih lebih suka bikin software buat MLM soalnya asik cuman kepake paling lama 1 thn (beberapa malah cuman 2-3bln) udah itu persnya bubar …
    nah aplikasinya kita tawarin ke MLM yang akan muncul kemudian dan bubar kemudian

    huehuehue

    • pashatama

      denger uang akan bekerja untuk anda, rasanya gimana gitu deh kang yudha… hehehehe jadi cukup 2 downline aja nih? beneran? kalo gitu satu kakek satu nenek deh, hihihih

      nah baru denger nih kang yudha bikin software nya, kereeeeeeeennnn…. begini nih harusnya cari duit yah ? two thumbs up! juga buat menjual software ke MLM lain. itu kan pemasukan PASIF ya!, hehehe

  6. pait pait pait pait pait..😀

    ahahaha

  7. The price of placing of the reference for your site. Write on my e-mail

  8. sasyaaa, ini Poto-Blog saya syaa (mulai menawarkan lapak.. hahay..)
    duile,, empat kali gewe terjebak dengan Ceramah Agen MLM.. satu teman yang pertama kali menjebak sukses keluar setelah bintang enam. mabok.
    tiga sisanya, ntah ga urus. dalam itu, dua kali masup jebakan ; hadir di presentasi MLM *nangis bombay n emosijiwa..*
    saya percaya MLM bagus buat orang tapi busuk buad saya.. idem sasya. rendaaah pisannn😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s