Me, Me, Jangan Gampang Marah Dong

Kalau ada kelas atau terapi psikologi yang sebaiknya saya ikuti, sudah pasti itu kelas anger management. Saya memang mudah sekali marah. Mudah sekali terbawa cranky. Hal kecil sepele yang harusnya tidak jadi masalah, wah bisa jadi masalah besar buat saya.

Sedari kecil saya membenci kebiasaan papa saya yang mudah marah. Untuk hal-hal kecil, beliau bisa marah dan marahnya membuat suasana rumah jadi nggak enak. Dulu saya selalu nggak habis pikir, kenapa harus begitu mudah marah, rasanya semua akan jadi lebih baik kalo nggak usah pake marah.

Semakin saya dewasa, saya kemudian menyadari kalo ternyata saya juga begitu. Hal kecil macam dijemput telat, mati lampu, nggak ada air dingin di kulkas, kejepit pintu, sepatu ngga kering, dll dll bisa membuat saya marah hebat. Tanpa disadari, I become my father. Dan bukan sisi baiknya, tapi sisi yang justru saya benci selama ini.

Kemudian saya belajar. Ngga gampang. Karena yang namanya marah itu ya tindakan impulsive, reflektif alias ngga pake mikir dulu. Bukan sekali dua kali saya kemudian menyesal setelah mengumbar marah. Seusai marah saya baru ngeh kalo sebetulnya saya nggak perlu marah. Tapi apa daya, hati keburu kesal, marah keburu diumbar dan ada orang lain yang keburu menjadi ‘korban’.

Salah satu tipe marah yang bikin kesel adalah saat kita ngga tau harus marah sama siapa. Dengan kata lain, ngga ada kambing hitam, nggak ada yang bisa disalahin. Kalo sudah begini, alhasil cranky cranky sendiri sembari masalah belum tentu selesai. Dalam kasus saya, hal-hal begini timbul dari perkara kecil, misalnya ke kantor lupa bawa jepit rambut ternyata kerjaan numpuk dan repot banget ngatur rambut kesana kemari. Lah mau marah sama siapa? Saya kan bertanggung jawab sama iket rambut itu? Tapi kalo udah kesel ya tinggal kesel aja, meski ngga ngerti harus marah sama siapa .

Hari ini banyak hal yang membuat saya marah dan kesel. Pertama soal telepon dari Oma saya yang bener-bener bikin suasana hati jadi nggak enak. Mau marah, masa iya sama orang tua kok marah-marah. Kedua, janjian sama orang tapi menjelang 30 menit dari jam janjian, masih belum dapat konfirmasi. Kalo ngga datang, nanti beliau nunggu2 malah jadi ngga enak. Jadi setelah jalan selama 10menit di teriknya panas matahari tadi siang, saya sama sekali ngga dapat kabar apa-apa. Cukup bikin kesel, lumayan.

Balik ke kantor, masih dapet kabar ini itu yang ngga ngenakin sementara kerjaan numpuk dan perasaan kesel tadi siangnya belum juga hilang. Tapi udah mutusin ngga mau marah sih, jadi ya bersabar2 aja, bawa enjoy aja, lupa-lupain semua kejadian nyebelin sebelumnya.

Eh ternyata kalo nggak marah jadinya malah sakit kepala lho. Gerabak gerubuk cari yang namanya aspirin, nggak ada. Biasanya di laci ada, eh ini raib. Tertolong akhirnya dengan dibeliin aspirin sama orang. Lumayan adem. Cuma kesel mah ga bisa ilang pake aspirin euy. Kesel sih masih. Mengalihkan perhatian ke hal lain, alhasil tweeting penuh dengan tytpo typo. lagi emosi sih, hehe.

Memutuskan untuk leyeh leyeh dan ngga mikir apa-apa yang bikin tambah ribet. Sambil cari makanan enak seperti biasa. Akhirnya terdampar di tempat cantik itu. Makanan enak, tempat enak, lengkap dengan stop kontak jadi masih bisa on line terus, lumayan. Lama kelamaan, kok lagu yang diputer itu-itu terus. Beneran lho lagunya ngga ganti2. Dan yang bikin kesel, lagunya bikin sakit kuping! argh! jadin kesel sama anak muda jaman sekarang yang lagunya berisik-berisik itu. Tuh kan saya mah emang gampang kesel.

Well well, akhirnya sakit kepala dan kesel hari itu tumpah juga jadi tangis. Ga tahaaan! Hey, maaf ya bajumu basah karena aku.

Berpikir lebih jernih, memang seringkali banyak hal yang adanya adi luar wewenang kita. Banyak hal yang membuat kita ngga mampu merubah apa2 untuk membuatnya menjadi lebih baik. Banyak hal, yang sebagaimanapun kerasnya kita berusaha, akan tetap nyebelin. Kalo sudah begitu? siapa yang bisa kita salahin? Nggak ada. Sekarang lebih baik punya hati lebih luas untuk menerima apa yang ngga bisa kita rubah dan ngga bisa kita atur.

22 Comments

Filed under life, Mellow, Saya, Saya, dan Saya

22 responses to “Me, Me, Jangan Gampang Marah Dong

  1. senny

    euh eceu… cing sabar atuh nya
    besok kalo kopdar jgn marah2 ya hehe

  2. Ibeth

    Yak, selamat bergabung dengan saya & Smitten, kami sedang menanti-nanti kelas Anger Management yang murah meriah dan funky….

    Satu lagi, kalau lagi cranky, semua orang terlihat gengges dan nora ya, bawaannya mau nyileeeeeettt aja😀

    *pelukpeluk* jangan marah2 lagi yaaaaa.

    • pashatama

      dan bagi gue saat ini, ternyata yang selama ini gua lakukan bukan mengendalikan amarah tapi memendam amarah, karena udahnya terbukti gua meledak juga, BUM!!

      *peluk balik*……. thanks Ibeth

  3. Jadi pengen nonton Anger Management lagi😆

  4. jangan marah marah, mari ramah ramah
    eh, ia…marah nya juga pasti tetep cantik lah…ga akan rubah garis wajah..
    benul ga?

  5. Sedari kecil saya membenci kebiasaan papa saya yang mudah marah. Untuk hal-hal kecil, beliau bisa marah dan marahnya membuat suasana rumah jadi nggak enak. Dulu saya selalu nggak habis pikir, kenapa harus begitu mudah marah, rasanya semua akan jadi lebih baik kalo nggak usah pake marah.

    >> eh kok sama sih? papaku juga sukanya marah-marah. yah semoga ntar suami saya tidak menjadi Abi yg Cranky untuk anak-anak kami. kelak.

  6. .lala

    cewe pemarah itu seksi!!

    ingat!, seksi!!

    *seksi keamanan*

  7. Lala, koplok maneh !!! Hahaha
    Dan kekoplokan itu kadang bikin kangen. Meh.

  8. Shas, semarah2nya dirimu, percaya deh aku ini lebih pemarah lagi..🙂

  9. ael

    sama mbak, salam kenal😀

    *sepertinya harus sering menarik nafas dalam-dalam* (kalo di ilmu psikologi)

  10. tenang cuy, you’re not alone. kalo gue biasanya malah nyalahin diri sendiri dan jatohnya pertama gak jadi marah, kedua setres karena perasaan semua salah gue..

    eh..

    curcol

    uhm… jadi kesimpulannya, marahlah bila memang diperlukan!😉

  11. masa gitu sha suka marah? nggak keliatan euy

  12. Ah mbak enggar tertipu penampilan, hhihihihi…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s