Mannna Personal Touch nya? :P

Berapa belas tahun lalu, menjelang Natal saya selalu sibuk memilih kartu Natal. Membeli kartu Natal yang di pack masing2 dua belas buah, meskipun lebih murah, sama sekali tidak pernah jadi pilihan saya. Saya menikmati memilih kartu yang berbeda untuk setiap teman saya. Sesuai kesukaan mereka, atau setidaknya sesuai yang saya ‘kira’ mereka suka.

Setelah SMS menjadi barang yang sangat umum, saya akui saya tidak pernah lagi membeli kartu natal. Kirim SMS cepet cong, murah lagi ☺ apalagi sekarang, sekali kirim 6 SMS di pagi hari, udah gratis aja 300 SMS selama siang dan sore nya. Biar kata provider suka ngadat-ngadat jadi lambat dengan alasan pemakaian over juga, tetep aja kirim SMS. Biar kata telat, yang penting nyampe. Setelat-telatnya SMS tetep aja lebih cepet dari kartu Natal atau kartu pos.

Di jaman facebook mulai menjadi bagian dari gaya hidup (I do sound like a wartawan lifestyle ya), ngucapin selamat Natal dan selamat-selamat lainnya, jadi lebih gampang lagi. Tinggal klik-klik-klik, langsung deh nyampe. Buat pemakai BlackBerry malah lebih gampang, tinggal tulis pesan, send to all. Beres deh. Eh adalagi Twitter, gampang juga, tinggal “merry christmas ya cin”, beres deh. Berapa tahun belakangan saya agak kurang sreg dengan kirim-kiriman sms yang bentuknya standard alias template alias tulis satu, kirim ke semua. Sudah hampir 3 tahun ini, saya selalu membuat SMS baru untuk dikirimkan ke teman-teman. Semua dilengkapi dengan nama mereka masing-masing supaya pada tau kalo itu bukan SMS template. Saya juga menyisipkan pesan pribadi, misalnya salam ya buat laki dan anak lu, atau salam ya buat Ibu dan Bapak, ya apa ajalah yang membuat SMS itu memang saya buat khusus buat dia dan bukan SMS template.

Tahun ini, Facebook diramaikan dengan badai Blingee. Beberapa teman sempet mencak mencak di Twitter karena kesel dengan hebohnya si Blingee itu. Saya termasuk diantaranya, setiap buka profile saya di FB, yang ada cuma si Blingee itu berjejer sampe berapa halaman, super sebal. Saya memang menerima banyak ucapan yang asalnya dari aplikasi macam itu. Dan jujur, membuat sebal. Bukannya ga terima kasih ya. Tapi personal touch nya udah ilang sama sekali tuh. Boro-boro pengen bales, jangan2 mereka juga ngga inget udah kirim ke siapa aja, tinggal klik soalnya.

Jadi kalo dibandingin dengan ritual memilih kartu dulu itu, wah tingkatannya jauh bener ya. Memang iya sih, kehidupan sekarang kan berputar lebih cepat dan kesibukan masing-masing udah segunung aja. Tapi buat saya, personal touch dalam setiap greeting itu perlu lho. Biar kata telat ngucapin, tapi kalo pesannya personal. Lebih enak aja bacanya.

17 Comments

Filed under Friends, Sahabat, Saya, Saya, dan Saya

17 responses to “Mannna Personal Touch nya? :P

  1. Aki

    Iyah, setuju sama yang inih

  2. dedew

    setujuuu…. makanya skg saya klo ngucapin met ultah or anything jg ga co-pas, paling cuma ‘met ultah ya…” *eh itu mah males ya* hahaha

  3. .lala

    personal touchnya adalah ongkir sms, biaya akses internet, dan effort.

    hehehe,

    for some reason,
    for some people,
    i prefer not too personal.. :p

    • pashatama

      eta mah namanya ridho, bukan personal touch, hehe… ridhobayar sms atau ridho bayar koneksi dan rido melakukannya😛

      and for some people, i’d rather pretending i forget, hihihi

  4. Mmm … saya pun mulai merindukan kartu-kartu lebaran sehingga Mr. Postman tidak lagi banyak yang menganggur. Betapa kita sangat merindukan kedatangan mereka, dan bukti perhatian itu masih bisa kita simpan selama yang kita mau T_T

    • pashatama

      iya bang, bener. Tapi saya mah jorok, akhirnya bukti2 itu suka jadi sampah dan akhirnya dibuang🙂 tapi kangen juga liat tulisan tangan temen🙂

  5. Ibeth

    Iyah, sama dulu tuh ya gw kalo beli kartu lebaran apa kartu natal, selalu disesuaikan dengan tipe orangnya. Dan gw dulu deman banget terima kirimin kartu lewat pos.

    Sekarang… yah, begitu deh, tambah nyari yg gampang, yg nggak personal, hiks😦
    Blingee gw terima ajalah, setahun sekali… tapi pas 2 Jan, gw delete semuah😀

  6. hehe.. sama. aku delete semua Blingee itu. soalnya yang kirim ke aku malah orang2 yg tidak terlalu dekat, jarang kontak, dll. ketauan mereka memang hanya send to all..

    • iyaa… kalo aku sih mending ga kirim sekalian, tapi ke temen2 deket aku kirim personal, baik lewat wall atau sms, tapi pesennya personal yah…
      lama ga ketemu Anis… pulang kampung mulu ah🙂

  7. personal touchnya pas ngeklik tombol send

    oh yng penting niat ya? jadi isinya ga nyambung jg ga apa-apa gt?

  8. iahh.. setuju nhe.
    kadang suka sebel kalo dapet ucapan panjang-panjang, tapi ga mencantumkan nama saiaa di awal atau di akhir ucapan.. huuuu~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s