8 Windy Days (Part I)

Jadi ya, sejak saya kecil dulu saya selalu terkagum-kagum sama orang-orang gede yang suka jalan-jalan ke luar negeri tapi dibayarin kantornya. Apalagi mereka yang dibayarin sekolah tinggi-tinggi di luar negeri dan dibayarin kantornya. Bukan cuma perihal untung banget jalan-jalan kok bisa gratis, tapi lebih ke berarti dia kepake banget ya di kantornya, atau berarti bossnya seneng banget kali ya sama kerjaan dia.

Nah nah, selama 3 taun kerja di kantor ini, saya udah dua kali diajak jalan-jalan. Yang pertama deket-deket aja, ke Singapore sama Malaysia pas Agustus taun lalu. Nah baru baru ini kita diajak mengunjungi Macau, Hongkong dan China (Shenzen tepatnya). Kebayang dong girangnya saya kayak apa?

Maka hari minggu itu, 13 Maret kita ber9 ketemuan di BSM untuk naik Prima Jasa, yang membawa kita ke Bandara Soetta, trus terbang ke Singapore jam 5 sore, dan nyampe sana jam 7an gitu. Dari sana kita lanjut ke Macau, pake flight jam 10 malem dan nyampe Macau jam 2 dini hari aja.

Nyampe Macau, keluar airport, jangan bayangin kita mewah-mewah naik taxi ya, kita naik bis aja gitu, dengan bawaan koper berat dan udara yang super duper dingin. Emang sih sebelum pergi dari sini udah diingetin bahwa disana bakal dingin banget, berkisar 10-15 derajat, dengan angin yang membahana banget.

Kita check in di hotel, terus jalan-jalan nyusurin jalan di Macau yang sepiii banget (yaiyalah jam 3 dini hari gitu). Sempet masuk satu casino dan terbengong-bengong dengan pemandangan disana, secara encim encim udah tua lagi ngejogrog gitu depan mesin di ujung casino.

Karena jam segitu belum makan, maka kita usaha bener nyari makan. Disana kita nggak nemu makanan di pinggir-pinggir jalan yang kalo di Singapore enak banget itu, jadi masuk ke satu kedai makan chinese food dan mendapati seorang lelaki lagi duduk makan semangkok besar bubur yang tampaknya nyameh banget. Ga mau kalah, kita pesan juga dong.

Bubur Kepiting

Itu bubur kepitingnya serius enak bangettt…. Panas banget, jadi anyir-anyir Kepitingnya ilang sama sekali, tapi manis-manis dagingnya tetep kerasa.

Menu lain yang kita pesen, Sapi dan Angsa !

ini Sapinya

ini Angsanya

eh cerita makanannya udahan ah ya, nanti kita cerita di surgamakan aja ya…

Sekarang cerita jalan-jalan aja. Besok paginya kita ke St. Paul’s Ruins alias reruntuhan Gereja St. Paul. Jadi gerejanya emang udah nggak ada, tinggal reruntuhannya yang ‘dipelihara’ dan dijadikan objek wisata. St Paul’s Ruins adanya di Senado Square, pusat perbelanjaan gitu, dan pas disana kita ngeh kenapa darimana PVJ mendapat ide bikin tempat seperti itu🙂

Senado Square - Macau

Di Senado Square itu banyak banget tempat belanja, dari toko fashion, sampe tempat beli souvenir-souvenir gitu, tempatnya khas turis pokoknya. Harganya lumayan mahal sih, kan namanya juga tempat turis.

Di Senado Square, saya nemu Egg Taart. Katanya ini khas Macau. Enak sih, tapi berhubung saya nggak suka kue2 manis, ya satu aja cukup. Harganya 5 MOP, sekitar 5 ribuan deh.

Venetian Mall

Pulang dari Senado Square, kita ke Venetian Mall, mall paling besar se-Macau, ada Hotel dan Casino nya pula. Mall ini sempet bikin kita tercengang-cengang saking mewahnya. Di bagian luar mall, ada danau-danauan yang cakep banget, otomatis langsung pengen difoto pokoknya.

Di bagian dalam mall ada kanal dimana kita bisa naik perahu ala Venezia, apa tuh namanya kok mendadak lupa. Dan ga cuma naik perahu, tapi pake dinyanyiin pula sama yang dayungnya. Yang dayung perahu kita namanya Lorenzo, katanya orang Filipin Portugis gitu. Suaranya bagus banget dan tampangnya imut2. Katanya gara-gara film Eat Pray Love, dia jadi pengen ke Bali🙂 . Oya naik gondola (akhirnya inget namanya) itu bayarnya sekitar 100 MOP, yang mana jadi seratus ribuan. Worth it sih, kapan lagi naik gondola dalem mall.

Melewatkan malam berjalan kaki nyebrang pulau, pulang dari Venetian kembali ke hotel. Sepi banget jalannya, memang sih sudah sekitar tengah malam, tapi penduduk Macau kelihatannya memang nggak banyak.

Besok harinya kita check out hotel, menuju dermaga dan naik ferry ke Hongkong. Dengan harga sekitar 150 HKD atau sekitar 150.000an, kita naik ferry ke Hongkong, perjalanan harusya 30 menit sih, cuma karena kabut yang lumayan tebal, melar jadi sejam. Dari pelabuhan Hongkong, kita geret koper naik MTR (di HK memang bukan MRT tapi MTR) dan turun di area Causeway Bay, tempat kita nginep yang juga tempat belanja. Yeay !!

Hongkong, baby !

Eh ceritanya masih panjang bener, keburu bosen, kita sudahi dulu ya, berarti akan ada part II nya postingan ini🙂

7 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

7 responses to “8 Windy Days (Part I)

  1. Ibeth

    Bok, lu gak enak banget sih udahannya, gantung pollll *seret di ujung gondola*

  2. *gak sabar nunggu bagian II nya*

  3. Seruuuu! mau lagi ceritanya

  4. ayo, ayo secepatnya! *rese*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s