Melangkah Lebih Banyak

Pernahkah berpikir bahwa selama ini kita kurang jalan kaki? Saya baru aja kepikir. Soalnya sudah bertahun tahun (rasanya sejak lulus kuliah), saya udah jarang banget jalan kaki. Boleh dibilang, jalan kaki is the LAST thing I wanna do. Oke, kecuali jalan-jalan di mall ya. Apalagi sambil dibarengi belanja-belanja lucu. Mau jalan dari ujung ke ujung juga ga masalah.

Tapi yang namanya jalan minus belanja, minus liat-liat, apalagi jalan kaki di bawah terik matahari, mak makasih banget deh, ogah. Setiap hari inilah yang terjadi : jalan dari rumah ke garasi, masuk mobil, menuju kantor, sampe kantor turun dari mobil, jalan kaki yang paling 20 langkah, terus udah deh duduk selama 8 jam ke depan. Paling banter jalan ke toilet atau nemuin tamu. Makan siang jauh dikit, males. Ya itu dia, males jalannya. Kalau bisa tiap hari tuh cuma tinggal angkat telepon aja trus makanan dianterin ke meja.

Eh tapiiii ini serem nih… denger denger soal osteoporosis. Jadi katanya, kalaupun kita tidak pernah ngerasain sakit atau ngilu-ngilu di tulang, bukan berarti kita pasti bebas osteoporosis. Pasalnya, osteoporosis ini katanya termasuk “silent disease”, alias penyakit yang diem-diem, tanpa banyak gejala. Kecuali tau-tau kita mengalami patah tulang, ga bakal ke-detect bahwa kita terkena osteoporosis. Hiy! amit-amit kalo sampe patah tulang segala.

Dan selama ini saya sih suka nganggepnya osteoporosis itu porsinya manula, bagiannya orang tua. yang muda-muda kayak kita ini, manalah akan dihampiri osteoporosis. Tapi ternyata, justru kaum muda (terutama perempuan) yang harus ekstra hati-hati terhadap pengeroposan tulang ini. Dan di umur saya yang sekarang, ternyata katanya adalah saat saat terjadinya perkembangan massa tulang. Ih kok serem dengernya. Semoga ga telat ya kalau saya mau mulai memperbanyak kegiatan jalan kaki dari sekarang.

Nah selain jalan kaki, mencegah osteoporosis juga bisa dilakukan dengan olah raga teratur. Meskipun ga berat, tapi olah raga teratur kan membantu menghindari terjadinya fraktur atau patah tulang. Perhatikan juga asupan gizi agar selalu seimbang, supaya tubuh tidak mengambil kebutuhan kalsium dari tulang, tapi dari makanan yang kita makan. Minum susu sangat penting, terutama susu kalsium tinggi. Saya sih udah secara rutin minum Anlene. Selain kadar kalsiumnya tinggi, Anlene itu low fat sehingga ga berbenturan dengan niatan saya berdiet kan. Kebayang kalo badan langsing trus tulang sehat, dunia tentu terasa lebih ramah🙂.

Jadi, love your bones, love yourself, yuk jadi lebih sehat dengan jalan kaki sedikit lebih banyak, olah raga teratur dan cukupi kebutuhan kalsiummu.

kamu berdomisili di Surabaya, Bali, Balikpapan dan Makassar, kamu bisa ikutan #IndonesiaMelangkah yang sudah dimulai oleh Anlene sejak tahun 2007. Ini adalah gerakan jalan 10ribu langkah secara massal, pasti seru sekalian sebagai awal untuk kita supaya jalan kaki lebih banyak mulai sekarang.

Dan kalau kamu merasa perlu konsultasi soal kesehatan tulang, atau mau cari informasi soal osteoporosis, mampir ke www.tulangsendisehat.com aja, disana lengkap informasinya.

5 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

5 responses to “Melangkah Lebih Banyak

  1. mantap artikelnya…
    bermanfaat banget….

  2. Teh shasya…masih inget aku ndak? hayooo…hehehe *istrinya deniar😀
    kalo aja yah trotoar di jakarta ini lebih layak untuk pejalan kaki, aku mau loh jalan kaki untuk jarak2 yang masih wajar yang biasa aku tempuh pake angkot…udah pernah coba beberapa kali, kalo pas lagi maceeett banget aku jalan kaki 1 km-an, yang paling ga tahan bukan capenya, tapi trotoarnya…penuh sama motor yang naik2 ke trotoar, penuh sama pedagang kaki lima yang buka lapak ilegal, belum bekas2 galian gorong2 di trotoar yang ga ditutup…fiuhhh…
    padahal lumayan yah kalo bisa merutinkan jalan kaki di hari kerja…hihihihi…

    • pashatama

      Hai Gita…. aku inget kok🙂 kamu apa kabar? lama sekali ga ketemuan yah….
      Iya bener Git, memang keadaan jalan kita ga mendukung buat kita jalan kaki banyak-banyak. Ya trotoar ga memadai, sampe resiko digodain orang di jalan.
      Akhirnya aku sih suka maksain jalan kaki di kompleks rumah aja, lumayan pagi2 masih seger. atau kalo ke mall suka parkir agak jauhan. kalo di bandung misalnya mau ke BIP, parkir di BEC, hahaha… tapi itu juga harus ekstra hati2 karena rawa copet. nyebelin ya🙂

  3. heu… rada aneh postingannya… makan-makan!!!!

  4. kalo bangsa sehat, maka akan lebih produktif. kalo lebih produktif, maka ada harapan bangsa indonesia bakal lebih sejahtera. mari melangkah lebih banyak.

    salam cinta indonesia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s