Bukan Diet (Tapi Apa Dong)

Harusnya sih yang namanya postingan soal diet iitu ya dilengkapi dengan foto before and after ya. Tapi nggak usahlah ya, percaya aja sama yang mau saya ceritain.

Jadi dulu sebelum menikah (tepatnya sih sebelum mulai pacaran sama si abang yang sekarang jadi suami itu, berat badan saya 42kg. Iya, cungkring. Karena dulu kerjaannya rajin fitness, sit up, dan ga pernah makan berat di atas jam 6 sore. Jadi pulang kerja jam 5 itu makan, trus udah, berenti, ga makan lagi malemnya. Kalo sampe kepepet laper, ya makan apel. Apel terus sampe bosen.

Pas mulai pacaran, kerjaannya makan, malem pula karena dia pulangnya kan malem. Fitness masih jalan terus, tapi pulangnya dijemput trus diajak makan. Begitu terus selama pacaran beberapa bulan akhirnya berat badan saya naik, 8kg aja sodara-sodara. Jadi ppas menikah itu, ya 50 lah berat badannya neneng.

Nah trus hamil kan ya, naik 15 kg, bayi keluar, tersisalah 5 kg, jadi berat badan 55. Lalu banyak makan enak, dan senang hati, melonjaklah jadi 58kg. Udah berasa buntelan. Okay okay, pasti ada yang bilang, 58 mah ga gendut Shaaas, masih banyak yg berat badannya diatas itu aja ga rewel. Iya sih, tapi inget dong, saya dulu 42. Yang jadi masalah adalah saat milih baju. Masalahnya, selera bajunya masih kayak waktu berat badan cuma 42, jadi pas dipake di badan yang 58, ya duar. Mau meledak rasanya. Dan tentu saja tidak nampak bagus dari mana-mana.

Okelah, diniatin dong ya, diet. Masalah besarnya adalah, saya doyan makan, banget. Ga gampang buat saya untuk cut makan gorengan, atau berenti makan yang saya doyan. Susah lah hay.

Tapi kan pusing juga milih baju, akhirnya okelah, kembali ke kolam renang. Saya niatin berenang seminggu itu 1-2 kali. alhamdulilah terwujud, bisa ternyata. Di urusan makanan, saya kurangi porsi makan sedikit. Jadi kalo siang makan nasi, saya pesennya selalu setengah aja. Kadang2 si tukang nasi suka lupa aja, kasih 1 porsi. Ini yang gawat, masalahnya, saya dikasih nasi segimana aja, ya abis juga. Yang terjadi setiap hari adalah “anjis nasinya kebanyakan, gimana ngabisinnya?” Tapi udahnya sih ya abis.

Oh urusan kedua adalah sarapan. Jadi dulu itu sempet saya sarapannya (kelewat) serius. Pagi-pagi udah buka bekel, makan nasi. Siang makan nasi lagi, malem ya makan nasi lagi. Yuk mari *banting timbangan*

Selain berenang, usaha ngurangin makan ini juga saya barengin sama minum yang namanya teh jati. Saya sih emang ga berani minum-minum obat diet yang janjiin bisa kurang berapa kilo dalam jangka waktu yang singkat ya, serem. Tapi teh jati kan alami-lah, sifatnya cuma lancari buang air aja. Katanya juga jangan diminum dalam jangka waktu yang panjang, sebulan cukup. Eh lumayan berhasil, buang air lancar, perut singset deh.

Balik lagi soal sarapan, akhirnnya saya berenti makan nasi pagi-pagi. Dan kalo kerja, emang agak susah ya cari makanan sehat buat pagi-pagi. Mana males pula potongin buah pagi-pagi ya. Sekitaran kantor yang ada sarapan berat semua, kupat tahu, nasi kuning, nasi gudeg dan nasi nasi lainnya. Banyak sih yang bilang, kudu sarapan Shas, itu yang palig penting. Iya sih mungkin ya, tapi saya baik-baik aja sih tanpa sarapan, mungkin kondisi tubuh kita lain-lain ya.

Satu hal nih yang paling penting dari  proses diet saya, saya ngurangin banget minum manis. Yang paling sering sih ya minum teh botol ya. Dulu kalo makan siang, minum teh botol itu bisa 2 botol aja sekali makan, kalo malemnya makan di luar lagi, ya 2 botol lagi. 4 botol sehari dong bayangin aja. Jadi saya membatasi diri sendiri, no minum manis manis during weekday. Cuma weekend aja minum manisnya. Dan pada beberapa kondisi tertentu, misalnya pas weekday makan baso. Oh plis deh, se diet-dietnya diet, makan baso mah minumnya harus teh botol dong. Walau kadang-kadang bisa menahan diri dan minumnya air putih, sesekali saya membolehkan diri saya untuk minum teh botol pas makan baso. Oh saya juga agak longgar kalo pas nongkrong-nongkrong sama temen-temen ya, masa iya kongkow minum air putih, bolehlah minum manis sesekali. Kalo dipikir-pikir mah banyak bener ya toleransi nya, tetep aja keitung banyak minum manisnya.Tapi ya kalo ga dibates sama sekali, bisa bablas kemana-mana.

Dan emang bener sih, namanya diet harus dibarengin sama olah raga dan sebaliknya. Nggak ngertilah perihal metabolisme bla bla bla gitu, saya sih cetek aja, yang jelas kalo abis olah raga kemarennya itu jadi segan mau makan banyak banyak, berasa “sayang deh kemaren-kemaren cape cape olah raga trus sekarang makannya banyak”.

Oh, usaha usaha ngurangin makan, berenang dan ngurangin minum manis itu lumayan ternyata, ilang 8kg aja dong, tapi saya masih bisa makan enak kan, ga menyiksa diri banget kok.

Jadi, ya gitu, udah weekend nih. Udah boleh pesen teh botol dong ya? *nyengir*

7 Comments

Filed under Info Aja, life, Makan Minum, Saya, Saya, dan Saya

7 responses to “Bukan Diet (Tapi Apa Dong)

  1. BERAT BADAN AKUH GIMANA INIIIIIIIII *nangis*

  2. marisantosa

    Iya gue dulu teh botol bisa 6x sehari trus disuruh berenti sama dokter, tahan setaun trus relaps hahaha sejak pindah sini akhirnya stop meski suka beli jg tp dibatesin. Skrg klo minum lebih dr dua malah lgs aneh rasanya. *taek curhat serius*

    • pashatama

      emang enak sih ya cin… gw aja sekarang suka berasa sampe kayak mau sakau *berlebihan*. Beneran lho dan kalo udah minum kayaknya legaaa banget

  3. waduh gorengan bisa bikin gemuk banget juga kurang bagus buat kesehatan
    tapi enak hahahahaha

  4. Pingback: Cemilan Apa Yang Enaaaaak?? Iniiii…! | Kata Shasya…….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s