Cemilan Apa Yang Enaaaaak?? Iniiii…!

Masih inget dong ya postingan yang ini. Urusan berat badan emang masih dan (kayaknya) akan (selalu) jadi isyu buat saya. Kenapa? Karena saya doyan makan banget, dan doyan dandan. Mohon dicatat disini bahwa doyan dandan bukan berarti otomatis jadi gaya dan cantik ya. Berusaha gaya dan cantik sih iya. Hasilnya gimana entar.

Nah, sejak pindah ke kantor yang baru ini sekitar 7 bulanan lalu, ngatur pola makan makin susah jaya. Pasalnya, disini banyak temen yang kalo pagi-pagi ngajak sarapan. Sarapannya ga kagok kagok cyin, Nasi Gudeg!. Nah ntar siangan dikit udah pada berisik aja mikir menu makan siang. Makan siang sih aman, karena kan emang harus makan, paling ngurangin porsi aja dikit. Nah, yang gawat, jam 3 kan biasanya laper tuh ya. Anak anak kantor suka tau tau main kirim gorengan aja ke meja. Dan saya, suka tau tau aja makan (alasan). Kalo kejadian begininya seminggu sekali sih lumayan cyin, ini bisa tiap hari! Bayangin aja kalo makan gorengan tiap hari *lirik perut sendiri*

Sadar ga sadar, yang namanya ngemil itu kan menular. Di kantor saya yang lama kan orangnya ga banyak, jadi ga ada yang ngajak ngajak ngemil, sekarang, jelang jam 3 sore itu pasti aja telepon udah bunyi, atau pada mampir ngajak cari cemilan. Ketambahan, kantor di sekitaran Jl. Dago pula. Nah loh, itu yang namanya makanan enak kan gampang banget dicari sekitaran sini. Saya yang tadinya ga suka ngemil, eh belakangan jadi doyan, bahkan nagih. Kadang kadang beli gorengan, batagor, atau sekalian mie ayam. *Ngemil macam apakah ini*.

Sebagai bahan pembenaran atas aktivitas ngemil ini, saya kan ga bisa mikir kalo laper. Gimana mau kerja coba kalo perut laper dan ujung ujungnya  malah mikirin risoles. Trus ketambahan lagi, saya kalo lagi laper suka gampang senewen. Yes, senewen plus gampang marah. Nah daripada ngomel ngomel ga jelas kan mendingan makan kan? Kan.

Eh trus trus trus, kemaren nemu temen jajan yang namanya Fitbar. Pas pertama liat, ya ga tertarik sih. Saya, biar doyan ngemil, biasanya ga pernah kepengen makan yang manis manis gitu. Kecuali coklat. Eh tapi trus pas intip intip komposisinya, ih lemak dan kolesterolnya nol cyin! Cemilan macam apa ini, udah under estimate aja, pasti ga enak nih, pikir saya. Yang bener aja sik masa iya ada cemilan kok sehat.

Nah kemaren kebagian ngelembur di kantor. Biasanya, ngelembur itu jadi salah satu moment buat jajan rame-rame. Yang udah pasti sih nodong si boss jajanin Martabak. Eh berhubung musim hujan yah, gak bisa minta tolong OB kantor belanja makanan. Nah si temen saya itu tau-tau ngeluarin lima batang Fitbar dari lacinya. Sehubungan dengan “kalo laper ga bisa mikir” itu tadi, maka yasudah, saya pun ikut makan. Kesan pertama pas buka bungkusnya, “eh kok wangi coklat!”. Saya biasanya ga terlalu suka makanan manis, kecuali coklat. Dan saya doyan coklat putih, eh kok si Fitbar ini lapisan bawahnya kayak coklat putih, dan ternyata ada kismisnya, yay! Saya suka kismis soalnya.

Sambil makan saya jadi seriusan liatin komposisinya, aman semua deh nih kayaknya, ketambahan lemaknya nol seriusan. Nyemil tanpa rasa bersalah ini mah beneran. Oh selain bebas lemak dan rasanya enak, bagusnya Fitbar ini ternyata dese kaya serat tinggi aja loh, belom lagi kandungan Kalsium, Vitamin A, B12 dan C. Lengkap buat kegiatan nyemil sehatmu.

Mampir ke www.kalbenutritionals.com kalo masih penasaran yah. Oh sama ini sekalian http://www.facebook.com/FitbarHealthyTasty buat update soal cemilan sehat. Yah pantes, ternyata bikinannya Kalbe Nutrititionals, yang emang produknya sehat sehat semua.

Image

Maka nyemil tanpa rasa bersalah dimulai dari…..sekarang *gunting pita*

Leave a comment

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s