Yes It Breaks My Heart a Bit

It breaks my heart pagi ini karena Biyan nangis gara gara saya terlambat datang ke acara sekolahnya hari ini. Padahal agendanya seru, main air bareng orang tua. Sudah dibeliin jas hujan baru pula. Kenapa saya datang terlambat? Apalagi kalo bukan urusan kerjaan, bukan? Bukan.

Dan dasar anak drama ya, nangisnya bukan nangis biasa tapi nangis kayak mau ditinggal kemping 3 minggu. Saya sudah diambang batas antara mencoba sabar dan mau marah. Masalahnya situasi sekolah ga pernah mendukung untuk marah, ataupun untuk sabar sabar. Berisik. Anak anak lari lari dimana mana. Not helping at all. Dan ga bisa komplen, namanya juga sekolah ya.

Sudah begitu masih harus denger komentar macam “kesian Biyan, mamanya sibuk”. Oh yeah, I’m a proud working mom. Dalam situasi normal komentar begitu akan lewat aja dan ga bakal dapet tanggapan apa2. Dalam situasi kayak tadi pagi, ini berasa jadi cobaan bener.

Emang sih jumpalitan antara kantor dan ngurus anak ini memang kadang kadang bikin lelah. Tapi berhenti bekerja tidak pernah jadi pilihan saya. Berhenti kerja kantoran sih mungkin pengen berenti ya. Tapi saya kepengen menggantinya dengan kerjaan lain yang lebih flexible aja. Tidak harus lebih santai, tidak harus ga sibuk, tapi mau lebih flexible aja. Boleh dong? Boleh.

Dipikir pikir lagi, sesibuk sibuknya ngurus kerjaan, alhamdulilah masih deh bisa dateng ke acara2nya Biyan. Yang serius maupun yang santai, saya sempatkan kok. Bukannya karena kerja trus ga pernah muncul at all juga. Yang penting kan semuanya diusahakan seimbang : kerjaan, Biyan, dan me time. Prioritas bisa bergeser geser sesuai keperluannya aja.

Jadi inget dulu waktu saya masih kecil. Mama saya juga ga pernah tuh dateng ke sekolah kalau ada acara apa apa. Saya nyanyi, nari, main drama, speech contest, semua dilewati aja walaupun mama saya bukan ibu bekerja. Dan toh saya ga apa apa. Sedih sedih lucu ajalah dulu, anak lain ditemenin mamanya sementara saya engga. Sekalinya mama dateng ke sekolah, pada sibuk ngeliatin “oh itu toh mamanya Shasya”. I was fine back then, tapi saya nggak mau Biyan mengalami hal yang sama. Makanya biar dengan akrobat jumpalitan, saya usahain untuk nongol di (hampir) semua kegiatan Biyan.

Dipikir pikir lagi, namanya punya anak, yang namanya tuntutan memberikan perhatian itu kan nggak pernah berhenti. Waktu hamil, kita terpaksa (dalam tanda kutip ya bukan terpaksa beneran) untuk bener2 jaga makanan, jaga badan, jaga kesehatan. Mengorbankan semua kesukaan kita demi bayi. Waktu baru lahir, mengorbankan waktu me time untuk ngasih ASI yang tidakkunjung berhenti sampai 2 taun ke depan. Setelah itu anak mulai belajar, kita memberikan perhatian de gan ngajarin dia sambil kasih contoh, mengajari dia hal hal baru yg belum dia tau. Beres itu sekolah, ya ngadepin endesbrey endesbrey seperti yang saya ceritain di awal tadi. Beres sekolah TK SD dikata tanggung jawab beres? Kagak cin, anak beranjak remaja, makin pusing tuh urusan. Mengamati temen2 mainnya, khawatir ada yg pengaruh buruk dll. Anak punya pacar, ta,bah pusing lagi sehubungan dengan trend sex bebas kan? Nah loh.

Ga berenti sampe situ kan. Abis kawin emang ga dipikirin? Percaya deh, oma saya aja sampe almarhum papa meninggal di umur 50, masih selalu dikhawatirin kayak anak lelaki umur 16 taun.

Jadi orang tua memang ga ada ujung pangkalnya.

Saya tidak pernah menyesali kenapa mama saya nggak banyak aktif waktu saya sekolah dulu. Kenapa dia nggak nongkrong2 sama ibu ibu lain supaya update berita2, supaya saya bisa diajak pergipergian bareng temen2 sekolah. Bahasa kerennya sekarang, playdate. Dan kenapa mama saya nggak pernah liat anaknya yang bawel ini jadi juara 1 speech contest.

Karena setelah melewati masa itu, mama bisa dibilang selalu ada buat saya. Ga usah nonton saya main drama, tapi dia ada waktu saya patah hati abis abisan. Ga usahlah nganter saya latihan paduan suara, tapi nyatanya dia ada untuk bantu jagain Biyan, dengan cara yang tidak pernah perlu saya koreksi.

Segimana pun saya kecewa karena ga berhasil datang tepat waktu buat acara di sekolah pagi ini, saya tau saya masih punya setumpuk kesempatan lain untuk memperbaikinya. Ga usahlah drama jadi kepengen berenti kerja cuma gara gara tadi pagi toh? Toh.

4 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

4 responses to “Yes It Breaks My Heart a Bit

  1. Hi Shasya, salam kenal ya…sama, ortu sy juga keknya gak sering nongol acara sekolah, but I turned out fine🙂 Month ngelink, boleh?

  2. Any kid is lucky to have a cool mom like you.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s