Cerita di Balik Noda

Sudah 2 hari ada buku ini di tangan saya.

Image

Tulisannya Fira Basuki, yang sudah bertahun-tahun jadi salah satu penulis favorit saya. Saya mengikuti bukunya dari jaman Miss B sampai cerita-cerita spiritualnya yang muncul di buku-bukunya yang belakangan terbit. Waktu saya mendengar Fira menulis cerita inspiratif dari kisah ibu-ibu, saya sebagai ibu muda –uhuk- tentu saja ingin ikutan membaca.

Ada 42 kisah di dalamnya, 4 diantaranya tulisan Fira sendiri, yang lain adalah cerita dari ibu-ibu mengenai si kecilnya. Menarik. Dengan membaca satu buku aja, saya mendapat banyak cerita inspiratif yang bikin senyum-senyum sendiri, sambil angguk-angguk perlahan karena diam-diam merasakan pengalaman yang sama. Ada juga yang membuat saya tertawa terbahak karena ulah si kecilnya ibu-ibu ini.

Tanpa bermaksud projektif, mau tak mau saya jadi berkaca sendiri pada saya dan anak saya, Biyan. Sejak Biyan kecil, saya memang tidak over protektif (pssst!, papanya jauh lebih over protektif). Dari soal makanan, saya biarkan dia mencoba berbagai makanan. Sejak kecil saya biasakan dia makan eskrim, berbagai penganan, keripik-keripik dan lain lain. Alasannya cuma satu, biar badannya tahan.  Kebayang kan kalo anak dilarang makan segala macem, ya pasti daya tahan tubuhnya ga bagus. Lagian mau susah-susah melarang anak makan snack yang seringkali bikin batuk, eh taunya di sekolah ada temannya ulang taun, dia dibagi juga. Kalau ga pernah makan sama sekali kan malah gawat, malah sekali makan sakit deh entar.

Hal yang sama, saya terapkan soal main-main.  Urusan main, Biyan boleh main apa saja. Main sepeda di luar rumah, boleh. Main ikan di kolam ikan kecil di belakang rumah, boleh juga. Mainan tanah sambil gaya-gayaan seperti petani, boleh kok. Termasuk juga bantuin omanya masak di dapur (maklum, mamanya Biyan agak jarang turun ke dapur). Nanti kalau sudah belepotan pipinya (maklum mukanya pipi semua), lalu kotor baju sampai celananya, malah makin lucu, saya aja yang ibunya gemas J.  Pertamanya sih kegiatan kotor-kotoran ini bisa terjadi kalau papanya nggak ada di rumah. Maklum, papanya kan over protective, suka khawatir anaknya kenapa-napa. Agak berlebihan. Mainan tanah takut ada cacing, main di dapur takut kena cipratan minyak panas dan lain-lain. Ya kan diawasi dong Pa.

Pas Biyan mulai sekolah setahun lalu, papanya juga kaget karena di sekolah Biyan, murid-murid tidak wajib datang bersepatu, boleh saja bersendal jepit. Kenapa? Karena sampai sekolah, anak-anak kemudian bertelanjang kaki. Iya, bertelanjang kaki termasuk saat mereka lari lari di kebun rumput. Kotor sih iya, tapi udahnya mereka cuci kaki sebelum masuk ke kelas. Nah di kelas juga sama aja sih, nggak pakai alas kaki. Alasannya supaya anak-anak lebih nyaman, lebih bebas, dan juga terbiasa berkotor-kotor supaya nggak terlalu apik, dan menurut saya, metode ini lumayan efektif untuk membuat anak berani mencoba hal baru, dan juga mengajar mereka lebih berani dan ga tanggung-tanggung dalam bermain.  Plus, anak-anaknya juga pasti lebih happy kan ya.

Eh balik lagi ke Cerita di Balik Noda nya Fira Basuki. Selama ini saya selalu berpikir, jadi orang tua itu susah susah gampang. Ralat, susah banget. Nggak ada sekolahnya. Well, you always got friends atau orang tua yang bisa ditanya sih, tapi kan tiap anak beda ya, tiap anak unik dan istimewa, otomatis perlakuan dan trouble shootingnya juga ga bisa sama. Dari buku ini saya belajar bahwa ‘sekolah’ tempat kita belajar jadi orang tua ya si anak itu sendiri. Dari mereka kita belajar sabar, belajar bagaimana mengatasi masalah, belajar bagaimana jadi orang tua yang baik buat mereka.

Di sisi lain, membaca buku ini membuat saya ‘melek’ bahwa bukan anak saya aja yang lucu, hehe. -pede berlebihan-. Banyak cerita soal anak-anak pintar dan lucu di buku ini, sampe bacanya haru haru campur geli geli gemes gitu.

Oya, selain kudu baca bukunya, coba ini intip juga deh

http://www.facebook.com/RinsoIndonesia/app_120333761423365?ref=ts

11 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

11 responses to “Cerita di Balik Noda

  1. Aduuuhhhh… aku harus belajar banget deh dari kamu untuk gak over protektif.. Masa sampe sekarang anakku belom pernah ujanujanan.. Terus belom pernah makan Chiki.:/

    Buku ini benerbener buka mata gw gitu yang menyadarkan bahwa over protektif artinya malah membatasi ruang geraknya yah.. Huhuhuhu.. Moga masih bisa berubah! :S

    • Smit, asli, mendingan anak2 dibiasain makan chiki, makan eskrim dll dari kecil, biar tahan banting. Anaknya temenku tuh ga pernah dikasih makan gitu2, akhirnya jadi rentan, makan krupuk dikit trus radang deh.
      Lagian entar kan dia sekolah dll, pasti ada aja yang kasih makanan gitu2.

      Masih bisa berubah kok🙂

  2. Pantes Biyan aktif dan sehat banget yaaa. Emang bener deh kalau sejak kecil dibiasain untuk dekat dengan alam atau lingkungan tanpa takut sama kotor dan menikmati masa kecilnya pasti akan jadi tumbuh anak yang sehat. Kalau setelah main badannya jadi kotor khan setelah itu bisa langsung mandi. Orangtuaku dulu selalu menerapkan aturan seperti itu, jadi ya nggak takut bebas main di halaman atau lapangan.

    Menikmati masa kecil dengan baik itu bikin aku lebih peka sama lingkungan sekitar, lebih aktif, dan lebih sehat dibanding sama temanku yang jaman dulu main hujan2an aja nggak boleh. Aku belum punya anak sih, tapi itu yang aku rasain waktu masih kecil dan efeknya sampai sekarang masih ada. Waktu masih kecil aku inget setelah main hujan2an, main tanah liat, manjat pohon dan lain2nya pasti setelahnya akan ada pertanyaan2 polos dariku ke papa atau mama. Jadi memang orangtua dan anak sama-sama belajar dari berbagai kegiatan itu.

    Jadi merasa beruntung banget bisa menikmati masa kecilku dulu. *tos sama Biyan*

    • toss tante Naniet!

      bener Niet, aku liat Biyan juga lebih menikmati waktu mainnya, trus karena udah biasa kotor, jadi ga yang panik2 kalau main tanah dan saat dibawa ke pantai dll, dan bukannya main trus ga mau brenti juga. Waktu masih kecil dulu, diajak ke pantai ga seneng karena ga mau kakinya kotor kena pasir, kan garing : ))). Dasar bapaknya tuh dulu over protektif bener.

      *toss lagi sama Tante Naniet*

  3. Gw percaya, isi buku ini pasti bagus…

    But you’re a greeaat mom already. Selalu amazed dengan cara lo didik anak. Easy going tapi mendidik. Wuff you!

  4. Lestari

    Hai Mbak, mau tanya, itu tidak takut anaknya sakit karena suka main kotor-kotoran? Lalu, sampai batas mana boleh berkotor-kotornya?

    Terima kasih🙂

    • Anak sakit sih pasti ya, tapi saya pikir daripada di apik-apik banget trus jadi rentan sakit, ya sudah sekalian belajar ‘kuat’ aja. Batasan sih susah juga ya…kayaknya sampe batas bajunya bisa dicuci deh : ))). Maksudnya main tanah main air kan baju masih bisa dicuci dan kalau kena kulit gapapa, tapi kalau main cat apalagi cat tembok ya kayaknya ga akan saya bolehin juga sih😀.

  5. kalau aku dulu suka main hujan yang kemudian dilanjutkan main lumpur di halaman rumah, seru! gue kalo jadi emak pengen jadi kayak elo deh neng, santai tapi mendidik, jadi pas gedenya si anak nggak banyak takut dan penasaran ini itu karena pas kecil dilarang mulu (ujung-ujungnya jadi suka nekat dan ngelawan kayak gue, hahaha)

    • pashatama

      eh gw juga dulu pernah pas ujan gede malah dikasih jas ujan trus pake baju renang keliling2 halaman rumah : ))).
      Ntar kalo elu punya anak sih tenang Teps, kan tantenya banyak nih yang bisa kasih saran ini itu, termasuk Mama Passy🙂

  6. Pingback: Mau Cerita Kamu Dibuat Film? | Kata Shasy.......

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s