Bu, Bu Mau Beli Apa Bu ?

Jadi ceritanya minggu kemarin saya belanja dikit ke satu mini market. Pas beres belanja, si kasir tersenyum ramah, “makasih Bu”, gitu  katanya. Saya balas tersenyum lalu buka pintu keluar. Sebelum sempat buka pintu mobil, saya melirik sedikit dandanan saya pagi itu di kaca. Seperti biasa, celana pendek, sendal, dan kaos bergambar Snowy, anjingnya si Tintin.

Kemudian biasa deh, kalo lagi sendirian mikirnya suka jadi kebanyakan dan suka mikir yang nggak perlu.

“Kok gw dipanggil Bu sih? Kenapa nggak Kak, atau Mbak?”

Nah lho, namanya juga perempuan ya, ogah deh dibilang udah tuaan. Kalau bisa maunya dipanggil “Mbak” aja terus-terusan, hehe. Tapi trus mikir juga, mulai kapan sih saya dipanggil “Bu”? Memang sih ga semua manggil “Bu” dong ya. Setidaknya kalau lewat counter Giordano kan masih dipanggilnya “Kaaaaak” gitu. Atau kalau ke Pasar Pagi Mangga Dua juga, setidaknya masih pada panggil “Ci, Ci” gitu.

Serius ah. Trus kapan dong kita ni perempuan-perempuan yang masih cukup muda untuk dipanggil Mbak atau kakak ini mulai dipanggil Bu” ?

Soalnya kalo dari urusan dandanan sih rasanya masih ga jauh dari dandanan kala mahasiswa dulu lah. Malah belakangan doyannya pake sepatu/sendal flats karena bepergian dari rumah artinya akan ada sesi ngejar anak-anak balita kan ya, males aja pake hak tinggi. Dulu waktu jaman kuliah malah lebih sering lho pake heels.

Trus saya mikir, oh mungkin pembawaan kita sekarang udah lebih yakin dibanding jaman mahasiswa dulu kali ya. Coba deh perhatiin, umur-umur matang kalau masuk tempat belanja, baik itu belanja makanan, atau masuk toko baju, atau masuk restoran, kayaknya lebih yakin aja gitu. Udah tau mau beli apa, udah tau mau makan apa. Kalaupun belum tau, ya tinggal pilih. Saya inget sih waktu SMA dulu mau beli apa-apa kayaknya mikirnya panjaaaaang bener. Bukan apa-apa cin, kan duitnya pas-pasan ya jadi memang harus panjang mikirnya.

Jadi kesimpulan saya sih bukan karena dandanan kita yang nampak lebih ‘dewasa’ lah ya, tapi karena kita sendiri udah keliatan lebih ‘dewasa’, udah tau apa yang dimau dan udah tau bahwa we can afford what we want. Dan kalau sekali waktu masuk showroom Audi, pasti langkah dan gayanya yakin juga. Yakin ga bisa beli, hehe.

Kalo kamu kapan sih mulai dipanggil “Bu” ?

9 Comments

Filed under Iseng Abis, life, Saya, Saya, dan Saya

9 responses to “Bu, Bu Mau Beli Apa Bu ?

  1. Semenjak pacaran ama suami, ihhhhh

    • pashatama

      masih pacaran dipanggil ibu?
      sebel ga siiih ?

      • Bangetttttttttt trus suami dipanggil mister ( cih ) ga teriimaaa

      • iyaa,.. sebel…kebetulan aku Kristen, jadi kejadiannya pas ke gereja cowokku. Abis kejadian menyebalkan itu berlangsung, aku dah gak bisa konsentrasi. Down banget…Jadi, pas aku disuruh ikut kegiatan di gereja dia aku isi formulir, Saking hancur perasaanku, pd kolom usia aku tulis 50.

  2. Jadi ingat cerita suramku nih Mbak. Pernah pas lagi di toko baju aku lagi nunggu mamaku di kamar ganti dan ada mas mas yang manggil aku Bu. Ehhh pas mamaku keluar malah dipanggil mbak. Gimana gak sakit hati coba ya?😦

  3. duh, aku sejak lahiran anak pertama selalu dipanggil ibu, biar udah sendirian, dandan, kurusan, tetep ibu. SEDIH AKUUU!!!!!

  4. Waktu mulai hamil. Kalo ga dipanggil “bu” ya dipanggil “bunda”. Dan rada sebel sama panggilan “bunda” itu :)) Ga tau kenapa.

  5. mungkin dari perawakan atau tata cara keprofessional sang kasir kali,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s