Sebentar, Kamu Siapa?

Kelihatannya, semakin umur dan urusan kita bertambah banyak dan besar, semakin kecil memori yang kita simpan untuk mengingat hal-hal baru. Terutama hal-hal yang ga ada urusan langsung sama kita. 

Saya jadi tiba tiba teringat jaman dulu kala SD, tanggal ulang taun temen inget, no telepon temen, inget, alamat rumah temen, juga inget. Nama orang tua mereka aja bisa inget. Padahal temen lagi SD kan banyak ya. Itu bisa inget lho semuanya. Hebat. 

Sekarang, terutama belakangan ini, saya (semoga kamu engga) kayak yang mengalami apa yang namanya “susah inget gampang lupa”. Contoh yang paling gampang adalah lupa nama orang. Ini sih udah sering banget kejadian. Inget mukanya (atau avatarnya), namanya lupa. Kadang-kadang masih suka pake trik basi, kenalin sama orang yang pas barengan, dengan harapan dia nyebut nama. Walaupun yang seri kejadian adalah dia nyebut namanya pelan-pelan banget sampe ga kedengeran juga. Dan biasanya kita berpisah sambil saya tetep ga tau namanya.   

Nah yang lagi sering kejadian belakangan ini adalah “nggak inget kalo pernah ketemu”. Ini gawat, karena berulang kali saya antusias pas ketemu orang, “akhirnya kita ketemu jugaaaa!”, kemudian dibalas dengan “lho kita kan pernah ketemu sebelum ini. Yang kemudian saya ngeles “yah itu kan udah lama banget” atau “yah waktiu itu kan ketemunya bentar banget” sampai pembelaan basi macam “yah waktu itu kan gelap tempatnya”. Dan ini kejadiannya sering. Lumayan sering sampe saya mikir ya ampun betapa pelupanya saya sekarang. 

Yang juga sering kelupain adalah cerita-cerita orang. Jadi ya kalau ada temen yang cerita soal masa kecilnya, misalnya lahir dimana besar dimana, sekolah dimana, orang tuanya dulu kerja apa, saya suka oh oh oh aja trus lupa dalam 10 menit. Besoknya lagi pas ketemu, blas lupa. Gawatnya, kadang-kadang cerita itu suka bercampur sama cerita orang lain. Misalnya lagi, saya ingetnya dia lahir di Jakarta, besar di Jogja, kerja di Bandung. Padahal yang kerja di Bandung itu temen lain lagi, bukan dia. Semakin banyak ketemu temen baru, semakin cerita itu kecampur campur dan ujungnya saya udah nggak inget lagi siapa lahir dimana, siapa besar dimana, siapa sekolah dimana dan siapa sekolah apa. 

Efek pelupa yang juga pernah bikin malu adalah pas reuni SMA waktu saya kuliah dulu. Lulus SMA nya belum terlalu lama, baru sekitar 2-3 taunlah kira-kira. Pas ketemu salah satu temen SMA trus saya langsung heboh,

“ehaaaaai lo kuliah dimana sekarang” 

“Shas, kita kan suka ketemu di kantin, gw kan di Maranatha juga kuliahnya” 

-kwang kwang- 

Ini baru urusan temen lho, belom lagi perkara ketemu keluarga, terutama keluarga suami. Pas ketemu saya udah siap-siap memperkenalkan diri, eh ternyata kita pernah ketemu sebelumnya. Kalau udah kepentok dalam situasi begini, biasanya saya ngeles sambil “they’re all look alike”. 

 

 

8 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

8 responses to “Sebentar, Kamu Siapa?

  1. AH KALO SAMA AKU UDAH JARANG KETEMU JARANG NGOBROL. UDAHLAH!

  2. sama! hahahaha… makin kesini makin mudah lupa… lupa nama, lupa muka, lupa kalo pernah ketemu hahahaha…

  3. Samaaa…dulu wkt SD-SMP kayanya hafal nama2 tmn, even yg ga sekelas…tp skrg dah lupa smua -_-” untungnya kl muka lbh gampang nginget sih. Eh btw, pertama kali komen…salam kenal, mbak🙂

  4. Aku… kemarin.. lupa dong sama orang kantor. Yang sekantor gitu loh… Embaknya langsung empet pas aku nanya “Lagi ngapain di sini mbak?” untngnya masih mau jawab “Aku kan bagian ini disini mbak..” ih… maluuuu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s