Pengennya Kan Looking Good Terus

Buat saya, penampilan adalah satu hal yang penting banget. Yang sering bareng-bareng saya pasti tau kalau saya perlu waktu yang lumayan lama untuk milih baju apa yang mau dipakai hari itu. Bangun tidur, mandi pagi lalu kemudian ngejogrok depan lemari berbalut handuk sambil mikir mau pake baju apa adalah rutinitas yang hampir selalu saya lewati setiap hari. Ini belum lagi urusan sepatu ya. Untungnya saya nggak terlalu banyak milih soal tas. Tas saya, terutama tas kerja nggak banyak modelnya, jadi nggak pusing milihnya, tinggal sesuaikan dari sisi warna aja (yang mana kadang-kadang tetep aja ribet).

Kenapa penampilan segitu pentingnya? Karena buat saya, ketika kita pake baju yang pas, sepatu cocok, aksesoris mendukung dan tas ga malu-maluin, dunia itu berasa lebih ramah. Berlebihan? Biarin. Karena rasanya memang begitu. Yang jelas ini memang berkaitan erat dengan yang namanya percaya diri. Ketika percaya diri ada pada porsi yang tepat, otomatis dunia terasa lebih ramah itu tadi.

Jadi sekarang kebayang kan, kenapa penampilan itu penting buat saya. Berhubung saya pekerja kantoran di weekday dan penikmat hidup (alah) di weekend, maka saya membagi penampilan saya ke dua bagian besar. Yang pertama tentu saja penampilan cakep di kala ngantor. Standar aja sebenernya, dress kantoran resmi, rok kantoran atau celana panjang bahan kain. Atasnya bisa macem-macem ; blouse resmi, kemeja ala cowok, blazer, atau kesukaan saya tanktop plus cardigan. Yang jelas, teman di hari weekday ya selalu high heels. Pegel-pegel dan cekit cekit dikit ditahan ajalah, biar gaya. Ya abis gimana, baju ngantor kan emang cocoknya pake heels ya. Kan katanya ‘beauty is pain’. Dan entah kenapa saya selalu menikmati bunyi hak di lantai, “tuk tuk tuk” gitu. Beda lagi waktu dulu ngantor di tempat yang lebih santai, masih bisa tuh ngantor pake jeans dan flats. Nah, bagian besar keduanya tentu saja dandanan pas weekend. Selain karena ga usah bangun pagi, saya selalu nunggu-nunggu datengnya weekend karena weekend buat saya adalah dua hari tanpa sepatu hak tinggi.

Kenapa saya membagi gaya berpakaian menjadi 2 bagian besar? Alasan pertama karena sebenernya saya doyan banget dandan pake celana pendek plus sepatu flats. Alasan kedua yang justru lebih penting adalah karena saya ingin berpenampilan ok alias looking good dalam jangka waktu yang lebih panjang. Umur udah menjelang 35 cin, udah pasti umur looking good saya nggak sepanjang anak-anak gadis yang umurnya masih 24 kan ya? Maka dari itu perlu dijaga, saya nggak mau dengan maksain harus pake heels setiap saat biar keliatan gaya tapi ntar-ntarnya ada masalah di tulang. Belom lagi ancaman kemungkinan badan agak bongkok ke depan trus udahnya pake sakit-sakit di tulang punggung belakang, males banget. Mau looking good terus ya harus pake usaha dong ya.

Oya, yang juga jadi masalah saya adalah tas kerja (dan tas sehari-hari juga sih) yang terlalu berat. Saya nggak suka bawa tas lain untuk laptop. Jadi tas saya selalu berukuran besar, bisa masuk laptop dan barang-barang keperluan saya sehari-hari lainnya. Problemnya, saya ini orangnya males beres-beres tas. Saya termasuk “cemplungin-segala-macem-ke-tas Junkie soalnya. Jadi seringkali banyak barang yang sebenernya nggak perlu saya bawa. Nah kebayang kan, berapa berat tas saya, udahlah laptop selalu dibawa kemana-mana. Suka ga sadar bahwa bawa-bawa tas begini berat juga bisa menimbulkan masalah pada tulang. Harus nyari solusinya nih. Hire personal assistant misalnya? (ngimpi)

Ibarat kata saya Syahrini nih, mau deh hire personal assistant yang siap sedia membantu bawa-bawain tas. Tasnya dua deh, yang satu tas laptop bahan kulit, yang satu lagi tas isi segala macem. Tasnya nggak usah se maha-daya punya Syahrini yang hosipnya bisa seharga gaji saya sebulan sih ya, asal ada yang bawain aja tas mursid juga jadi mahal keliatannya. Eh trus entar kalo personal assistantnya pegel-pegel gara-gara tasnya berat gimana? Yawdah berarti harus hire 2 personal assistant yang sehat-sehat.

Neh denger-denger, Syahrini yang koleksi sepatunya oh-my-gawd-bikin-gw-pengen itu aja mulai mengurangi pake heels lho. Dia juga serem kali kalo lama-lama tulangnya kena gangguan gara-gara sepatu high heels nya yang emang tinggi-tinggi banget itu. Tapi kan emang kalo manggung cakepan pake heels ya. Ya sama aja sih kayak saya yang kalo pergi meeting cakepan pake heels😀.

Jadi katanya Syahrini aja pake heels cuma di panggung, beres itu dia banyakan pake flats buat sehari-hari. Oke deh, saya juga ngikutin, pake heels cuma kalau ngantor, sisanya pake flats (ingetin buat nyetok flats di mobil). Sapa tau kerennya bisa miri-mirip Sarah Jessica Parker itu lah, kan katanya dia juga mengurangi pake heels demi looking good lebih lama.

Eh tapi kalau pake anting gede gede dan berat berat gapapa kan? Soalnya saya sama Syahrini kan sama-sama doyan pake anting yang gede gede nih😛

8 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

8 responses to “Pengennya Kan Looking Good Terus

  1. Gpp antingnya gede, asal gak segede high heels Syahrini #yagakkalee

  2. ahhh apa aja sah untuk terlihat cakep haha

  3. anak2 punk juga gede2, bukan cuma antingnya tapi lobang dikupingnya juga gede2 hehe

  4. Gue suka deh liat perempuan yang terlihat rapih, trendi dan niat dandan(ga menor tentunya) *dan ga pndang umur*
    Gue pake heels tiap sabtu aja (kegereja) or kondangan. Itupun biasanya pake ngeluh2 sakit gt.
    Salut ama mba shassy yang punya komitmen tinggi terhadap style. Jujur, Gue pengen banget, tapi selalu cuma panas2 awalnya. Ntar balik lagi amburadul😦

  5. yuni

    Yuppp…kl penampilan kita ok kayaknya orang2 jg jadi lbh ramah ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s