Lama-lama Bosen Sama Biyan

Saya ini kan memang bukan ibu yang telaten-telaten amat ngajak anak main ya. Kalau boleh jujur dengan harapan ga dilempar sandal sama sekumpulan rabid bunda, saya malah suka bosen kalo lama-lama bareng-barengan Biyan terus. Bukan bosen sama anaknya tentu saja. Hmm ini agak susah dijelasin sih. Gini deh pendeknya, karena sabtu dan minggu biasanya saya habiskan bareng sama dia, maka hari Senin biasanya saya ga langsung pulang ke rumah sepulang kantor. Kemana? ya jalan aja, bisa sendirian, berenang, jalan-jalan atau janjian sama temen kongkow-kongkow tak penting. Buat apa? Sekedar menyeimbangkan aja, waktu bersama Biyan, waktu di rumah dengan me time. Banyak gaya memang ibu-ibu jaman sekarang (tunjuk idung sendiri)

Makanya waktu pergi ke Penang berduaan aja kemarin sebetulnya saya agak khawatir juga. Akan bosen ga ya?, secara akan 5 hari full bareng-bareng dan berdua aja. Dan kalaupun di rumah kan Biyan ga 24 jam bareng-barengan saya terus. Kadang dia sama bapaknya, sama omanya, dan sering kali juga main sama oom-oomnya di rumah. Nah bayangin aja, ini 5 hari, 24 jam bareng-bareng terus.

Tadinya juga ragu kok ngajak dia pergi berduaan, apalagi ke Penang ini kan sebetulnya bukan mainan anak kecil, nggak pake main ke tempat-tempat kayak Universal Studio atau Legoland atau ke kebun binatang seperti kesukaanya. Tapi saya jadi yakin karena waktu diajak dia bilang gini “gapapa ga ke tempat main Ma, yang penting kita ke tempat yang kita belum pernah, jalan-jalan, cari makanan enak dan foto-foto”. Nah lho, kayak pas banget kan buat temen jalan mamanya.

Perjalanan kami dimulai dari KL, naik bis ke Penang dalam waktu 6 jam. Bukan hal yang gampang-gampang amat secara ke Jakarta yang cuma 3 jam aja kadang-kadang dia masih suka “are we there yet? Ma, masih jauh?”. Tapi anak ini memang selalu punya jalan untuk bikin asik dirinya sendiri. Perjalanan 6 jam dihabiskannya dengan main iPod, ngobrol, becandaan, makan donat, ngemil, minum susu, kitik-kitikan, liat pemandangan (2 jam menjelang Penang, jalan darat KL-Penang memang bagus banget pemandangannya). Asli sama sekali nggak tidur. Saya sebenernya ngantuk kelas berat waktu itu, tapi kesian juga kalo ditinggal tidur. Lalu saya ngapain selama perjalanan itu? Ya selama dia asik main iPod dan makan, saya ngedit-ngedit foto di handphone, baca buku, dan ngelamun setengah ngantuk.

Setiap pergi kemana-mana, Biyan itu seneng diem di hotel. Jadi tiap pergi meninggalkan hotel pagi-pagi dia akan nanya “jam berapa kita balik lagi?”. Jadi selama main kemarin, kami selalu pulang ke hotel sejam dua jam doang buat dia menikmati ademnya AC. Harapan saya tentu semoga saya bisa curi-curi waktu tidur siang. Tapi akhirnya ga pernah kesampean sih, karena dia selalu sibuk ngajak saya main lempar-lemparan bantal, atau usel-uselan pake selimut. Kegiatan ini akan diulang kembali malamnya saat kami kembali ke hotel. Ga jarang saya masih harus buka laptop dan ngecek kerjaan. Kalo udah gitu, biasanya dia ngalah dan berujung ngemil atau nungguin saya kerja sampe ketiduran. Kebeneran nginep di Tune Hotels Penang kemarin kan nggak ada TV di kamarnya.

Yang bikin repot pergi berdua sama dia ya cuma satu hal aja, soal bawaan. Waktu kami check out dari hotel di KL, pas depan lift dia memandang saya dari atas ke bawah trus bilang gini,

“Mama tuh jagoan banget ya”

“Karena bisa bawa kamu jalan-jalan berdua aja?”

“Bukan, karena bisa bawa 3 tas sekaligus”

Yups, koper kecil, ransel dan tas bawaan sehari-hari. Mamanya udah geer kirain dibilang jagoan karena mau-maunya pergi berdua anak kecil dengan segala kerepotannya.

Tapi pergi sama Biyan memang (hampir) terasa pergi berdua teman. Kadang-kadang waktu dipakai untuk ngobrol, kadang ketawa-ketawa ga jelas, kadang-kadang kami berdua saling diem-dieman karena sama-sama menikmati waktu sendiri (atau bisa jadi karena cape). Ga terasa kayak pergi sama anak umur 6 taun. Apalagi urusan makanan, saya ga pernah repot cariin dia makanan khusus buat anak-anak. Selain gampang doyan, dia lumayan adventurous juga soal makan, mau nyoba-nyoba makanan yang ada, asal ga aneh-aneh aja.

Selama pergi, saya masih juga suka chatting sama temen. Secinta-cintanya sama anak sendiri, orang yang paling asik diajak ngobrol ya tetep aja temen-temen deket. Chatting-chattingan selama liburan ini membuat saya tetep bisa menikmati waktu buat sendiri. Menjaga kita tetap waras juga setelah lama dengerin Biyan cerita ;

“Jadi ma, di film itu ada  kucing yang seneng sama adik temennya. Nah adik temennya itu kacang, jadi mereka kalo mau ngobrol suka bingung”

“Ma, si Sponge Bob sama Patrick itu kan masih kecil ya, tapi mereka udah pada kerja. Aku yakin mereka masih kecil karena mereka masih suka main pukul-pukulan”

“Ma temen aku mukanya ada yang mirip Nissan March lho”

Ya menurut lo aja obrolan sama anak 6 taun gimana lagi

Dan waktu liburan buat saya adalah waktu Biyan boleh ngapain aja. Di rumah sih ngga boleh makan di ranjang. Tapi kalau lagi liburan, dia boleh makan apa aja di ranjang, roti, coklat, eskrim dll. Boleh tidur jam berapa aja (paling kalau besokannya saya mau jalan pagi, diingetin aja jangan tidur malem-malem). Nggak ada kata harus, semuanya terserah dia. Dan saya juga berusaha banget meningkatkan kadar kesabaran biar ga sampe marah sama dia saat liburan.

Ngajak dia jalan-jalan berdua juga semacam terapi menebus dosa buat saya sendiri, kan selama ini saya suka jalan sendiri, masih suka main sendirian baik pergi ke luar kota atau sekedar jalan-jalan. Lima hari bareng dia lumayan menebus waktu saat kami ga bareng-bareng.

Ada yang manis ketika kami sampe di Kuala Lumpur. Saat itu kami jalan kaki dari hotel ke Bukit Bintang. Sejak pertama sampe, Biyan memang nampak kurang seneng di KL. Mungkin karena saya nggak ngajak pergi ke tempat yang dia seneng, nggak ke tempat main-main apalah karena toh tujuan kami cuma transit aja sebelum pergi ke Penang besok paginya. Lagi jalan tiba-tiba dia berhenti, ngeliat saya dan matanya berkaca-kaca.

“Aku kangen yang di rumah, Ma. Kangen Papa, kangen Ema (neneknya), kangen Uncle, kangen Tulang, kangen semua”

“Lho, lagi liburan kok malah nangis nanti ga seneng lho liburannya”

eh dia malah nangis beneran,

“Mama kalau lagi jalan-jalan pergi liburan sendirian atau sama temen-temen suka kangen Biyan nggak sih?”

Ibu dan anak ini memang sama-sama tukang drama. Jadilah sore itu saya jongkok di tengah ramainya Bukit Bintang, pelukan sama anak tembem, sama-sama berurai air mata.

“Ya kangen selalu lah, tapi kalau lagi liburan ga boleh sedih-sedih”

Sore itu kami lewati dengan diem-dieman, dia nggak selera cerita, saya nggak selera mengibur. Tapi drama anak 6 taun memang ga berlangsung lama, kelar jalan-jalan dan balik hotel, dia udah sibuk ngajak saya perang bantal lagi.

Tentu saja nanti akan ada cerita lain pergi-pergi berdua Biyan lagi, belum tau kemana. Tapi pasti ada. Tungguin ya :) 

Image

21 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

21 responses to “Lama-lama Bosen Sama Biyan

  1. drama anak kecil itu sering lucu walau dalam dramanya itu dia menangis. Eh, Mbak orang Batak? Kok Biyan ada panggil “tulang” ke om-nya. Saya sih dipanggil tulang sama keponakan karena saya adik/ saudara kandung dari mamanya.

    • Hai ketemu disini🙂
      Bapaknya Biyan Batak, jadi dia panggil adikku 3 orang lain : Engku, Uncle dan Tulang😀. Kamu Batak juga ya?

      • Hehehe.. Iya. Saya sudah lama follow blog-nya mbak kok. Komentar sebelumnya juga dikirim cuma lewat reply email.🙂
        Iya, saya Batak. Eh, pertanyaan standar untuk perempuan yang menikah dengan orang Batak: mbak dikasih marga apa?🙂

      • waaa udah suka baca baca blog penuh drama ini ya rupanya🙂
        Saya dikasih marga Parapat, sama dengan ibu mertua karena saya menantu perempuan pertama di keluarga🙂

  2. Baca ini koq gue nangis ya😦
    Sasha mommy keren!!

  3. Pengen kenalan sama temennya Biyan yang mukanya mirip Nisan March deh…

  4. Jadi ma, di film itu ada kucing yang seneng sama adik temennya. Nah adik temennya itu kacang, jadi mereka kalo mau ngobrol suka bingung >>> INI EPIC!!!!

    mau ketemu biyan dong😀

  5. Biyan itu lucu banget. Gak kenal tapi gemes liat pipi tembemnyaaa.
    and terharu lah baca adegan drama kumbara nya yang dibukit bintang!
    eh mba shassya, suaminya orang batak toh! berarti anak blasteran si Biyan ya😀
    *Nunggu cerita traveling ber2 nya lagi ama Biyan*

    • Hi Joey🙂
      yang khas dari Biyan itu memang ya pipi tembem sama dramanya ga nahan, hehehe… eiyaaaa, suamiku Batak jadilah si Biyan ini blasteran Batak Cina gitu deh.
      doakan supaya bisa segera jalan2 berdua lagi ya🙂

  6. Biyan, kamu gemesin banget! *unyel2*😀

  7. Hidup tongsis.
    Baru denger cerita yang pelukan sambil nangis DRAMA di KL.
    :’)

  8. Biii.. Gemesin banget sih kamu nak! Ntar ketemu aku ta’ uwel2 dan gigit pipinya!

    Eh ma, itu kok drama Korea di Bukit Bintang malah diskip pas cerita live sih? Tapi bagus, ini berlinangnya jadi gada yg liat yah klo sambil baca. :’))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s