Mall. Where Everything is Possible.

Saya ngga anti mall. Sama sekali engga. Selain karena pernah kerja di mall 9 tahun lamanya, saya menikmati semua kegiatan yang bisa dilakukan di mall. Jalan-jalan, window shopping, blanja blinji, makan, nemenin anak main di Playground, ngopi-ngopi lucu bareng temen-temen, semua bisa dilakukan tanpa harus resah perihal cuaca : panas, ujan, dll dll.

Janjian sama temen pun emang enak di mall sih, kalau dia telat kita bisa nunggu sambil jalan-jalan. Bahkan kita bisa sengajain dateng duluan supaya bisa beli-beli kalo pas ada yang perlu dibeli.

Pokoknya buat saya, mall adalah solusi. Ketambahan lagi lokasinya yang biasanya ada di tengah kota, jadi gampang diakses kan? Dari mana-mana deket, kalo pas nggak bawa mobil, di depannya biasanya ada taxi, memudahkan banget.

Belakangan saya (dan teman kencan reguler saya, si Biyan), mulai bosen ke mall. Biyan mungkin bosen karena dia mulai terlalu besar untuk main mandi bola (dan belakangan dia juga ga suka minta beliin mainan). Saya mulai bosen karena nyari parkir semakin susah, trus mall-mall sekarang semakin penuh dan bikin acara jalan-jalan jadi ga asik lagi, plus saya sebel karena mahalnya harga makanan di mall biasanya ga disertai dengan rasa makanannya. Saya nggak bilang harga makanannya mahal edan sampe ga kebayar sih ya, tapi dengan harga sedemikian, mendingan makan di tempat lain. Dengan harga yang sama, saya bisa makan makanan yang lebih enak. (tapi ada pengecualian buat Pepper Lunch, salah satu tempat favorit saya yang kebetulan cuma ada di mall). Berhubung saya pernah kerja di mall, saya ngerti sih kenapa harga makanannya jadi sedemikian mahal. Sewa space di mall mahal cin. Belum lagi service charge nya, belum lagi biaya listriknya (yang setelah menggunakan tarif listrik kelas bisnis akan di up lagi oleh management untuk keperluan operasinal). Jadi saya ngga bilang harga makanan di mall nggak masuk akal ya.

Dan saya juga mulai sebel dengan AC di mall yang seringkali terlalu dingin. Memang sih, saya kan orangnya nggak bisa dingin dikit langsung ngehe, pengen pake jacket, pengen pake syal. Nggak tahan dingin.

Ok jadi kalo ngga ke mall, kita main kemana dong?

Di satu hari sabtu, saya ngajak Biyan main ke tempat ini, namanya Crayon, Jl. Kebon Sirih Bandung, deket BMC. Disitu dijual berbagai alat prakarya, plus ada juga kursus singkat buat ngajarin anak-anak bikin ini bikin itu. Biyan langsung betah dan asik bikin-bikinan disitu.

ImageDi tempat yang sama ada juga kursus bikin kue khusus buat anak-anak. Bayangkan aja gimana akan senengnya Biyan disitu, minggu depan kali saya akan ngajak dia kesana.

Nah Jumat kemarin, saya janji sama Biyan mau ngajak dia main bola di Taman Cibeunying. Pemilihan taman ini bukan karena pertimbangan ini dan itu, tapi lebih ke pertimbangan lokasi dimana di sekitaran Taman Cibeunying banyak banget tempat makan yang enak enak. Jadi saya udah bayangin tuh, kalo abis cape lari-lari main bola, tinggal ngesot dikit bisa makan enak. #okesip banget deh pokoknya.

Eh ternyata hari itu saya meeting di kantor sampe malem dan akhirnya keburu gelap, sempet ngecek ke Taman Cibeunying yang ternyata langsung gelap juga. Untung saya inget untuk ngecek Taman Musik di Jalan Belitung situ. Eh beneran, ternyata disana terang dan masih ada aktivitas. Ada yang yang lagi main basket, ada yang nyanyi2 sambil gitar-gitaran, ada yang lagi buka buka laptop (karena ada wifinya), ada yang lagi latihan nari, dan (seperti nasib semua taman) tentu saja ada yang pacaran.

Biyan seneng banget, saya apalagi. KIra-kira sejam kita lari-lari berdua disitu main bola dan kalo cape duduk aja oper-operan bola. Keringetan tapi seru banget.

Image

Oh kita pernah juga main-main di Balai Kota. Waktu itu Biyan bawa sepedanya, dan saya main roller blade. Ini juga seru.

ImageImage

Oh pernah juga sih hari minggu kapan itu kita main ke Dusun Bambu di Lembang, asik juga karena nggak terlalu jauh dari rumah. Ceritanya pengen cari udara segar, tapi yang ada malah penuuuuuhhhh banget, mau pesen makan aja susye. Suasananya nggak jauh-jauh dari foodcourt di mall cuma beda suasana dan lokasi aja.

Oh kalo kamu di Jakarta, main ke Playparq yang ada di Kemang ini juga asik nih, Biyan sih seneng banget. Bisa main air, bisa juga main di playgroundnya.

Image

Ini saking males cari parkir di mall, sampe jepit rambut rusak aja belum beli-beli : )))

Ke mall aja lah yuk hari ini

23 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

23 responses to “Mall. Where Everything is Possible.

  1. jadi.. foto roller blade itu foto baru yah? aku pikir foto pas masih sma😀

    • pashatama

      ihihi iya Na, foto baru sekitar 2 mingguan lalu. Ga nyangka masih bisa maiiin walaupun pertamanya tetep kagok2 dulu😀

  2. Iya teh…mall bikin kita gak kreatif yah cari tempat hang out, soalnya udah paling praktis dan smua ada di sana, umm ga smua deh..kayak udara segar, sinar matahari, dan space yg luas buat lari2an kan gak ada😦

    • pashatama

      Iya bener. soalnya ke mall bisa kapan aja, siang2, sore, malem dan ga usah mikirin ujan apa engga, panas apa engga, praktis dan mudah (tapi ngebosenin)🙂

  3. Seruuuuuuuu banget tempat hangout weekendnya!!!!
    sama, aku juga ga gitu suka mall…kalo hari minggu paling bawa anak2 ke taman deket rumah trus bisa main and lari2an, tapi sayang di jakarta ga sebanyak di bandung tempat mainnya. Di bandung ada banyak sekarang kan ya…eh jadi penasaran mau ke dusun bambu, kata temen sih deket ama kampus ku dulu (UNAI yang deket terminal parongpong)…..
    salam gemes buat temen ngedatenya yaaa
    njirrrrr masih punya rollerblade bok! berasa dibawa ke taon 90an..😀

    • pashatama

      Eh, aku pernah tuh piknik bareng temen2 di taman Suropati, bawa raket badminton trus main disana sampe jatoh2, seru juga (dan banyak jajanan, hehe). Tapi sayang ada beberapa spot taman yang ga boleh dipake beraktifitas, jadi harus pilih-pilih tempatnya.

      Dusun Bambu memang menarik, 10 menitan lah dari UNAI. tapi kayaknya tunda sampe setidaknya taun depan deh, masih rame banget, mau duduk di kafenya penuh selalu, mau pesen di pujaseranya juga lama nunggunya, masih happening banget ceritanya. dan kalo ga salah mereka cuma buka pas weekend.

      ahaha, main roller blade memang bringing the childhood back! seru banget, bakar kalorinya lumayan juga nih🙂

      • IHHH ada yang tau Kampus Unai ku (yang ga terkenal ituuuu ) lol😀

        jadi pengen tau mba shassy sbenernya dimana sih rumahnya? *USIL*😀

        BTW,di dket unai situ ada kampung namanya “kampung mokla”
        trus kita dulu suka iseng, ditanya weekend dimana lu besok?
        jawabnya “di MOKLAHOMA”😀
        *udah ah garing*😀

      • pashatama

        Joey, jadi penasaran, kampung mokla itu dimana? bisa main disitu, ada makanan apa engga? #tetepfokuspadamakanan.

        Kampus UNAI ya taulaaah (soalnya rumahku deket cihanjuang, mwhaahahha)

  4. yaampun dirimu langsing banget Ci.. #iri #salahfokus

  5. taman musik sama balkot sekarang udah lebih asik dibanding dengan yang dulu sih😀

    • pashatama

      banget banget! dan yang bikin lebih asik adalah sampe malem pun masih terang, jadi bisa jadi solusi buat yang suka keluar kantornya kemaleman kayak aku.

      dan suasananya juga asik ya, banyak orang, jadi ga serem.

  6. kurus banget sih kamuuu🙂 disana lumayan asik ya banyak tempat2 outdoor kalo di Medan aku belon tau deh, ada apa gak hehe

    • pashatama

      hey kamuuu… kurus itu efek foto karena difotonya dari jauh : )))
      eh kalo di Medan malah asik bisa melipir ke Samosir, atau cari makanan enak ke Siantar😀. aku baru baca postinganmu yang Samosir, seru ih pengen buat akhir taun ini.

  7. Ira

    untung ya mbak sekarang di Bandung mulai banyak taman yang bisa buat nongkrong dan main, jadi ada pilihan selain ngemall😀

    • pashatama

      untung banget🙂 kita perlulah pilihan selain ngemall kan yah.
      Lagi nyari lagi kegiatan apaan nih yang bisa dikerjain bareng sama Biyan kalo nggak ke mall.

  8. Alah kenapa nama gue munculnya begitu sik -.-

  9. Pingback: Perlengkapan Perang Anti Kecewa | Kata Shasy.......

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s