Situ Patenggang – Ciwidey

Ini postingan susulan yang harusnya justru diposting sebelum yang satu ini tapi biasalah yang anget emang selalu lebih asik buat diceritain duluan. Iya kan? Iya in aja biar sepakat kita.

Jadi kira2 3 mingguan lalu, saya ngangkut Biyan ke Situ Patenggang. Kenapa kesana, kisahnya agak lucu. Pertamanya mau ke Garut, tapi ga boleh nyetir sendiri karena kejauhan plus ke Garut banyak titik macetnya. Mau ke Curug Cimahi, eh katanya baru longsor. Mau ke Curug Penganten, eh ternyata posisinya terlalu deket sama rumah. Browsing sana sini, akhirnya ke Situ Patenggang deh. Pergi dengan komplenan orang-orang, katanya kesana bakalan macet. Yaelah, di Bandung aja juga macet, trus masa ga kemana-mana.

Akhirnya pergi deh, nggak menemui terlalu banyak titik macet kecuali di sekitar Pasar Ciwidey. Lumayan motong jalan lewat Pameuntasan (belakang jalan Kopo), dan akhirnya bisa liat yang namanya Stadion Jalak Harupat setelah selama ini cuma denger namanya.

Melewati Pasar Ciwidey, pemandangan mulai asik. Kebun teh dimana-mana. Selain kebun teh, bertebaran juga tempat makan yang jualan Nasi Liwet. Udah tau kan saya doyan makan ya, makanya liat Nasi Liwet bertebaran ini ya penasaran lah pengen coba. Mendekati area Kawah Putih, mulai macet lagi deh. Tapi ga keberatan, matiin AC, buka kaca jendela, mayan seger anginnya dan pemandangan ijo-ijonya.

Sampe di Situ Patenggang, jujur aja saya kaget. Kaget in a good way, karena bentukannya masih seperti waktu saya kesana 25 taunan lalu. Masih bersih, masih asri, cuma sekarang lebih banyak orang aja, sisanya, masih kayak dulu. Kagum juga sih ama Pemda atau Dinas Pariwisata yang ngurus. Dengan sekian banyaknya orang yang berjualan, area danaunya bersih banget dan kayaknya cukup tegas untuk nggak membiarkan pedagang asongan masuk ke dalam area sisi danau. Jadi yang jualan makanan dan souvenir udah dikasih tempat sendiri di luar pagar. Rapi dan bersih, suka.

Image

Yups, bisa naik perahu ke sebrang, namanya Batu Cinta. Katanya sih kalau masih dalam proses pencarian jodoh, akan dimudahkan kalo mampir-mampir dan pegang batunya. Mitos tentunya, tapi bolehlah dicoba daripada penasaran. Harga naik perahu adalah Rp. 25rb per orang, dan 150rb kalau dicarter perahunya buat sendiri. Lumayan mahal ih buat ngiter2 danau segitu, dan lebih asik naik rakit di Situ Cangkuang, walaupun pelan pelan karena nggak modal mesin kayak perahu boat.

Image

Kelar naik perahu kita sempet mikir mau kesitu sekali lagi karena rasanya pengen ikutan piknik di pinggir danau, sewa tikar, bawa bekel dari rumah, wah sedap. Hari minggu itu banyak juga yang piknik, dan sekali lagi, segitu banyak orang piknik dan makan di tepi danau, tapi areanya tetep bersih🙂

Image

Oh pulang dari sana Situ Patenggang kami sempat mampir di yang namanya Taman Kelinci. Biyan memang hobby banget ngasih makan kelinci. Udah dicoba di Little Farmer Lembang, di Floating Market, juga di area bermain Tahu Susu. Tamannya lumayan luas karena areanya memang besar. Bayar 15.000 udah puas ngejar-ngejar kelinci untuk kasih makan.

photo(1)

 

Seru juga hari mingguan di Situ Patenggang. Kemana lagi kita minggu depan, Nak ?

 

 

 

 

3 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

3 responses to “Situ Patenggang – Ciwidey

  1. Selalu seru petualangan Biyan and mamanya ini…..
    Aku juga suka ama situ patenggang, peaceful banget ya danaunya…..
    Dah lama ga kesana…..
    ditunggu cerita petualangan selanjutnya🙂

    • pashatama

      Aku suka ke Situ Patenggang karena ada yang jualan Jagung Bakar *cetek*.

      hihihi, nanti ya diapdet lagi cerita perjalanannya🙂 nantikan!

  2. pesona alam nya indah sekali gan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s