Trus Ngapain Kita ke Sumedang?

Ouch, postingan yang terlambat sebulanan. Udah biasa. Penulis amatir memang banyak tergantung mood nulisnya. Belum lagi load kerjaan yang selalu bisa dijadikan alasan menunda postingan.

Masih dalam rangka ogah main ke mall dan hayuk-kita-pergi-kemana-ya-weekend-ini, sekitar sebulan lalu saya nemu tempat ini di Sumedang. Namanya Kampung Toga. Kalau liat websitenya, katanya di tempat menginap ini ada waterboom, trus ada juga track buat sepedaan plus sewa sepedanya, gantole dan lain-lain. Begitu denger ada sepeda aja saya langsung pengen packing rasanya. Saya doyan banget sepedaan soalnya, seperti waktu saya dan Biyan kencan ke Penang berdua.

Seperti biasa, saya pergi kesorean dari Bandung karena ngurus ini dan itu dulu. Jalan jam 18.30 dari Bandung, berhenti makan malam di Tanjung Sari, maka kita nyampe kota Sumedang kira-kira jam 21.00. Kampung Toga ini gampang carinya, jadi kalau udah sampe kotanya, tinggal cari Polres yang yang berdekatan sama BRI, ada jalan belok kanan, lalu tinggal ngikutin aja, lalu terlihat ini deh

IMG_4587

Ini fotonya besokan paginya ya, bukan malem pas sampe. Lega dong liat sign segede gini dan langsung semobil “yay! we’re here!”. Problem kemudian muncul ketika kata orang sekitar “deket kok” tapi kok ga sampe-sampe. Jalanan gelap memperburuk keadaan. Setelah nyetir selama kira2 20 menit, kami mulai merasa ada yang salah. Nanya orang lagi, katanya “oh Kampung Toga? teras we dugi ka luhur, dugi ka tonggoh”. Terjemahan bebasnya sih gini “Oh Kampung Toga? naik aja terus sampe puncak”. Merasa jalannya bener, kami terus nerusin jalan ke atas sampe ternyata mentok, buntu alias ga ada jalan lagi. Dan tentu saja ga ada tanda tanda ada villa dengan waterboom seperti yang kami bayangkan sebelumnya. Turun lagi dan nanya ke warung yang masih buka.

JADI TERNYATA……

Sekampung itu namanya memang Kampung Toga. Sementara Waterboom ada di bawah, ga naik2 amat, jadi bener yang orang2 bilang, ‘ga jauh jauh amat kok’. Sementara kita kira Kampung Toga itu nama villa + waterboomnya.

Jadi turun lagi nih. Ga lama kemudian nemu deh tempat yang kita cari, dari arah atas, villa nya ada di sebelah kanan, sementara waterboom alias kolam renangnya ada di sebelah kiri. Oh jadi harus nyebrang ni ya, tapi ok kok, karena jalannya kan ga gede.

Masuk ke wilayah villa, ga nampak semacam resepsionis atau apapun. Tapi pas mobil berenti, ada bapak-bapak nyamperin, dan pas kita bilang udah booking, dengan ramah dia bawain kunci dan bukain pintu villa yang kita sewa.

Villa di Kampung Toga

Villa di Kampung Toga

Harganya ? 400 ribu aja untuk villa kecil 1 kamar, kamar mandi, ruang keluarga, dan pantry kecil. Bonus udara pagi yang nggak kebeli di kota dan pemandangan dari belakang villa yang (harusnya) cantik banget. Iya sayang ada beberapa bagian yang tanamannya ga keurus sehingga mengurangi cakepnya pemandangan disitu.

Jam 8 pagi kita kemudian nyebrang ke waterboom atau kolam renangnya. Impresive, di kota sekecil Sumedang ada arena kolam renang yang punya lebih dari 5 kolam, seru pula buat main anak2. Waterboom mainanlah, tapi lumayan aja buat anak segede Biyan. Kalau mau berenang serius, ada juga kok. Pemandangan dari kolam renang menyenangkan sekali! Jadi kayak berenang di lembah gitu.

IMG_4598Dan Biyan, tentu saja menikmati Sumedang dengan caranya sendiri :

IMG_4583

Tempat yang nyenengin buat weekend singkat. Sayang kayaknya karena ga terlalu laku, jadinya beberapa tempat keliatan banget kurang perawatannya. Villanya asik, tapi perawatannya kurang banget, karena bahannya kayu, jadi terasa bau apeknya. Kamar mandinya juga lack of maintenance banget.

Perihal gantole dan sepedaan? ternyata udah ga ada, hahahaha…. Jadi kayaknya karena kurang pengunjung jadi aja ditiadakan. Sayang banget.

Pulang dari sana menjelang jam makan siang dengan cita2 berburu Tahu Sumedang di kota. Ya masa iya ke Sumedang nggak makan tahu kan?

IMG_4581

Demikianlah weekend singkat kemaren ditutup dengan Tahu Sumedang plus sambel kecap pedes dan Lontong yang kurus-kurus tapi enaknya bikin nagih.

Kemana lagi kita minggu depan?

8 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

8 responses to “Trus Ngapain Kita ke Sumedang?

  1. Dengar kampung toga jadi ingat wisuda.. Hehe

  2. jokeray

    trus sebulan kemudian tahunya masih ada ga? misalnya buat di bawa ke kantor gitu? #salahfokus

  3. Kok jadi laper ya liat foto tahu sumedang subuh2 gini x)))

  4. tahu sumedangnya enak tuh pake lontong dan sambel kecap. hehehe..

    salam
    http://www.shu-travelographer.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s