Yang Katanya Food Blogger Padahal Cuma Tukang Makan

Screen Shot 2014-12-04 at 4.17.25 PM

Sudah sekitar 5-6 tahunan belakangan ini saya membiasakan diri menulis soal makanan yang saya makan. Bahasa kerennya : review. Tulisan-tulisan soal makanan ini tadinya ada di blog yang lagi kamu baca, tapi kemudian saya pindahkan ke SurgaMakan.com biar ga tercampur sama curhatan dan mumbling-mumbiling saya yang nggak jelas disini. Waktu Twitter mulai rame, saya kemudian suka posting singkat-singkat soal makanan di @SurgaMakan. Udah follow? Lho kok belum? Follow dong.

Karena suka nulis-nulis soal makanan, saya kemudian suka disebut Food Blogger atau pecinta kuliner dan sederetan istilah lainnya. Padahal buat diri saya sendiri, saya cuma seorang tukang makan. Teman saya @yohsandy pernah bilang kalau saya ini a foodie at heart. Kalau yang ini saya setuju, a foodie at heart I am. Saya ni kalau mikir mau makan sampe dipikir seriuuuuus pengen makan apa yang nggak cuma bikin kenyang tapi juga bikin lidah happy. Setiap mau pergi kemana gitu, yang selalu dipikir adalah “disana makan apa ya”. Saya mikir soal makanan dengan serius, sampe kadang jam 9 pagi udah sibuk mikir mau makan apa siang nanti.

Dengan predikat bahwa saya ini tukang makan, saya suka dapet pertanyaan beginian ;

“lho katanya tukang makan tapi kok makannya dikit”

Hehe, percayalah saya makannya ga dikit-dikit banget. Kadang makannya banyak, tapi ya sesuai porsi. Ga pernah sampe yang gimana banget banyaknya karena udahnya suka kenyang ga jelas kemudian rasa enak makanannya suka jadi ilang.

Sebagai tukang makan, saya juga termasuk suka pilih-pilih makanan. Yang jelas saya ga makan Pisang, Cumi, Ikan basah, aneka macam Cake, Kue Taart, Bolu dll. Ada temen saya yang bilang gini ;

“yeee katanya tukang makan tapi ini itu ga suka”.

Baru-baru ini sempat ada perbincangan hangat soal food blogger di twitter. Ada yang ngomel katanya food blogger suka kritik makanan tanpa memberikan saran yang membangun, yang ngomel juga ngomel soal food blogger yang suka kasih point makanan, misalnya “nilainya 7 dari sepuluh”. Lah dasar nilainya apa? Kemudian pembicaraan menghangat karena banyak yang ikutan ngomong. Katanya lagi, memberi pendapat soal makanan itu sebaiknya secara profesional, jangan secara personal. Padahal SurgaMakan (katanya) disukai orang karena nulisnya yang personal, yaiyalah karena kontributor SurgaMakan kan cuma saya satu-satunya. Dengan waktu yang tersendat mengejar update-an blog, saya memang sengaja nggak pernah ngajak orang lain untuk ikut menulis di SurgaMakan. Supaya blog ini tetap terasa sentuhan personalnya.

Ngomong soal food blogger akhirnya suka jadi inget pembicaraan dengan beberapa teman yang cerita beberapa food blogger yang katanya suka aji mumpung karena sering dapat undangan makan, yang gratis tentunya. Bahkan owner @steakholycow yang juga adalah teman chatting saya pernah cerita ada yang (so called) food blogger mengontaknya dan nawarin akan review produknya. Bukannya harusnya diundang ya? entahlah.

Saya kebetulan cukup sering dapat undangan untuk review makanan, baik dari restoran yang baru buka, atau yang lagi launching menu baru. Belakangan saya sering menolak undangan ini dengan 2 alasan, pertama karena jungkir balik ngatur waktu antara kerjaan, ngurus Biyan, dan istirahat (baca : marathon serial sitcom di rumah), alasan keduanya adalah saya nggak nyaman duduk makan ditanya-tanya ;

“enak ga? ada yang kurang? kurang apa?’

“enak ga? ga kalah kan sama restoran sebelah kan?”

Makannya jadi setengah setengah dong ya, kayak mau ditelen tapi ga berhasil-berhasil gitu.

Tapi ada satu kejadian yang membuat saya suka menolak undangan makan. Satu kali dapet undangan dari satu resto yang baru buka. Sambil nunggu makanan, si manager resto ngajak saya ngobrol. Lebih tepatnya nanya-nanya sih ;

“udah lama ngeblog soal makanan?”

“berapa banyak follower di twitter? Statistik blog gimana kunjungan hariannya?”

“apa bedanya surgamakan dot com dengan blog makanan yang lain?”

Semua pertanyaan saya jawab dengan asik sampe akhirnya beliau bilang gini “ga masalah sih kamu udah ngeblog berapa lama dan berapa banyak follower yang kamu punya. Yang jadi masalah berapa banyak follower kamu yang bisa kamu tarik makan disini dan bikin resto ini rame.

Bok, itu mah hire marketing manager kali jangan manggil kita yah.

Sejak itu saya jadi selektif urusan undangan makanan. Masih suka tetep dateng kok, kebetulan punya hubungan baik sama @infobandung, jadi kalau undangan datang dari mereka, biasanya saya mau, atau temen blogger lain yang ngundang dan emang udah kenal deket. Tapi jangan salah, tiap dapet undangan makan dari resto baru, saya selalu catat restonya, buat alternatif dine out sekali waktu nanti. Biasanya saya dateng unannounced, bukan sok penting, tapi supaya makannya ga ditanya-tanya mulu dan ngga ngerepotin dengan nggak bayar. Trus juga ga ada kewajiban untuk nulis kan ya, kalau saya suka, nulis, nggak suka ya udah🙂.

Urusan undang mengundang blogger untuk review makanan di resto memang susah-susah gampang. Buat saya yang sering jadi problem adalah waktu. Seringnya nggak bisa memenuhi waktu undangan yang ditentukan. Menurut saya, cara paling enak mengundang adalah kirim voucher. Blogger bisa datang in her convinient time, tanpa perlu ditongkrongin dan ditanya-tanya enak ga enak ga berulang kali. Yang punya resto juga ga harus meluangkan waktu untuk nemenin makan, kecuali memang pengen ketemu.

Saya memang ngga pernah nulis soal makanan yang nggak enak di SurgaMakan, bukan apa-apa. Selain enak dan nggak enak itu subjektif, bisa jadi saya pas sial aja tukang masaknya lagi bete misalnya sehingga makanannya ga enak. Tapi pernah ada kejadian gini : ada resto baru buka di Bandung, pas saya coba, eh makanannya ok. Tempatnya juga asik, trus saya nulis deh di SurgaMakan. Lalu saya kesitu lagi untuk kedua kali dengan jarak waktu yang nggak terlalu lama. Taunya waiting list, biasalah tempat baru di Bandung. Sayangnya yang ngatur waiting list nggak jelas aturannya, beberapa kali giliran kami dilewat begitu saja. Kesel? Iya. Ngomel di @surgamakan? enggak. Tapi begitu pulang saya hapus postingan soal resto tersebut.

34 Comments

Filed under Saya

34 responses to “Yang Katanya Food Blogger Padahal Cuma Tukang Makan

  1. siska (@editor_in_chic)

    makan, makan sendiri… *nyanyi*
    yaudah sik, yang penting makan, nulis dengan seneng.
    bukankah memang itu tujuan awalnya?

    • pashatama

      kadang2 makannya ga sendiri lho *wink*
      iyah, aku makan senang nulis senang selalu kok.
      apalagi kalau makannya sama kamu
      *sepiktakraw*

  2. Katanya tukang makan, kok aku gak diajakin makan bareng?😦

  3. saya suka makan, suka nulis makanan di blog.
    tapi ga merasa food blogger, hanya ngblog tentang makanan aja. karena soal rasa kita berbeda.. #tsaaah..

  4. Udah hampir tiga tahun gak mau terima undangan makan dari resto2 ….pernah di komplen sama PR nya sebuah restoran krn review gak bagus resto nya dia..mending bayar sendiri..bebas mau di review di blog apa enggak..mau bilang gak enak juga asyik2 ajah…bener gak ?🙂

  5. aku kapan diajak makan lagi?

  6. mbaak, jadi pengen makan makan sambil piknik lagi ga siiih😄 ~ (kemudian mikir udah lama juga ga ke bandung)

  7. Jadi inget dulu kita kenal gara-gara @SurgaMakan. 😄

    Dan mau kamu jadi food blogger atau nggak, aku akan selalu menggantungkan pilihan makananku di Bandung padamu.❤

    • pashatama

      emang kita kenal gara2 @surgamakan? kok aku ga inget : )))). kirain gara2 makan banyakan di Legoh itu.

      kalo ga kenal aku kamu sampe sekarang masih aja makan Lomie di daerah dago itu🙂

  8. makan yuk di bandung… besok ke bandung nih mbaaaak ^.^

  9. Bhahahak…suka sebel sama yg bawa2 nama so called blogger trus minta2 gratisan:/

    Saya suka makan, tapi ya pilih-pilih dan ga bisa makan banyak.
    Pernah dikomentarin suka makan kok milih-milih, tp ya bodo amat. :p

    Pernah diundang utk review, dan untungnya ga sampai ditungguin ditanya-tanya. Ga nyaman, malah jadi ga bisa ketelen makanannya. :))

  10. saya juga suka banget makan tapi males mau nulis reviewnya haha
    dan setuju, ga semua org tukang makan wajib suka semua jenis makanan kan😀

  11. Ah.. jadi laper (〜 ̄▽ ̄)〜(〜 ̄▽ ̄)〜

  12. Ci, jadi tour guide kuliner dong kalo aku lagi pulkam..

  13. Hahahaha bete abis pas dibilang berapa banyak org yg bisa ditarik ke resto itu. Yeiy pikir akika mahneeet?! Sebagai blogger yang gak kheses soal makanan, somehow attitude itu nomer 1. Kalo makanannya biasa aja tp pelayan dan ownernya enak (ketika kita dtg tanpa embel2 blogger dan cuma jadi tamu biasa), rasanya malah lebih iklas ngereview dan kasi masukan dibanding sebaliknya.😀

    • pashatama

      nah bener banget mbak Titiw. aku bete banget waktu itu :)) kok ya jadi bebannya diserahin sama kita. Padahal kalo makanannya beneran enak, kita pasti dengan senang hati rekomen online maupun bisik2 tetangga kan ya🙂

  14. Pingback: Masih Soal Food Blogger dan Segala Macemnya | Kata Shasy.......

  15. Setuju kak … ngak nyaman lagi duduk manja ngemil trus di tanya enak atau enggak.

    Gw sering menolak undangan acara resto buat icip2, alasan nya tentu makan ngak seberapa tapi repot nya minta ampun … mulai mesti moto trus nulis lanjut posting dan cari pembaca tapi kalo ada bayaran nya gede mah gw ambil hahaha #BloggerCariDuit #IniJujur

    Tapi kalo cuman di undang cuman makan trus disuruh nulis, mending kagak. Ntar gw bisa makan kesitu sendiri sama temen2 yg lain #Congkak

    • Pashatama

      Iya dan kadang2 aku suka ga cocok jadwalnya kalau diundang2 gitu. Mending kirim voucher, kita bisa atur sendiri kapan mau datengnya.
      Atau sebenernya ga diundang juga kita bisa aja dateng kesana tanpa harus dibayarin. Memang lebih enak bayar sendiri kemudian nggak punya kewajiban harus nulis kan ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s