Kamu Nyebelinnya Sebelah Mana?

Pernah ngga kamu punya temen yang nyebelin banget. Judes, ngeselin, pokoknya kayak ga ada hal yang bagus tentang dia? Saya sih sering punya temen kayak begini. Tapi kenapa dong bisa jadi temen? Karena dia ternyata temen yang setia dengerin kalau saya curhat dan ga sembarangan ngasih pendapat, apalagi saran, apalagi judging. Jaman saya baru-baru kerja dulu, ada nih temen kayak gini, sekantor pula. Satu kantor dulu banyak ga senengnya sama dia. Tapi sebagai teman, saya punya banyak hal yang bisa saya ketawain bareng sama dia. Selera humor kami bisa dibilang satu frekuensi.

Pernah juga punya temen yang terkenal pemarah, doyan berantem, sedikit-sedikit marah sedikit-sedikit marah, tapi tau nggak, sebegitu sering saya makan bareng sama dia, belum pernah sekalipun  saya liat dia marah sama waiter/waitress. Padahal seringkali nemu tempat makan yang nyebelin, misalnya baru buka tapi udah bilang menu pesanan kamu abis. Saya sih bawaannya judes aja “lha, baru buka udah sold out ni gimana, bilang aja ga ada, jangan bilang abis”. Tapi temen saya yang pemarah ini dengan santai memilih menu lain untuk dipesan. Pernah juga menu yang dipesan salah, pesennya apa datengnya apa. Saya sempet tegang juga kirain dia bakal ngomel. Eh ternyata dimakan aja tuh, juga tanpa ngomel. Iseng, sekali waktu saya tanya kenapa dia ga pernah ngomel sama waiter/waitress. Jawabannya gampang aja dan ga filosofis sama sekali “masih banyak menu lain yang bisa dipesan”.

Pernah juga punya temen yang baik, ga pernah berantem sama orang, hubungan sama semua orang baik-baik aja. Rajin senyum, ramah dan temannya dimana-mana. Tapi kalau makan sama dia, saya suka tegang sendiri. Kalau sama waiter/waitress di tempat makan judes banget. Saya juga suka ngomel sih, tapi kalau udah salah banget. Tapi temen saya yang ini, ga usah pake salah, ngomong ke waiternya aja udah judes, ga pake senyum, ga pake ramah. Padahal dia dikenal sebagai temen yang ramah.

Yang paling ngeselin adalah kalau punya temen yang urusan horizontalnya lebih penting dibanding urusan vertikalnya sendiri. Tau maksud saya kan? Itu lho jenis temen yang ibadahnya rajin tapi urusan vertikal sama temennya banyak ga beres.

Maksud dari tulisan yang dimulai dengan racauan ini adalah, yang namanya orang, ga ada yang sepenuhnya nyebelin. Ga ada juga yang sepenuhnya baik-baik aja. Kamu akan nemuin hal yang menyenangkan dari orang yang nyebelin, demikian juga kamu akan nemuin hal yang ngeselin dari orang yang biasanya menyenangkan. Kamu akan merasakan waktu-waktu yang bikin kamu happy sama orang yang nyebelin, kamu juga akan ngerasain yang namanya sakit hati sama orang yang katanya nyenengin.

Tulisannya kayak bijak banget sih Shas. Padahal bukan lagi bijak ini sih lagi kesel sebenernya.

5 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

5 responses to “Kamu Nyebelinnya Sebelah Mana?

  1. Aku sebel. Seneng belut. Apalagi digoreng, makan pake nasi panas dan sambel. Jadi jangan sebel sama sambel.

  2. jokeray

    kalau saya nyebelinnya sebelah mana?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s