Yang Merasa Motivator Nggak Usah Baca.

Kalau dihitung-hitung kelihatannya sudah 7-8 tahun saya tidak suka lagi duduk depan TV dan menikmati tayangannya. Alasannya macam-macam, salah satunya karena tayangan TV lokal sudah lama tidak dapat lagi menarik perhatian saya sebagai pemirsa. Tapi kan ada TV cable ya, dimana bisa nonton sitcom ini itu yang selalu jadi kesukaan saya, tapi toh nggak ditonton juga. Kemudian alasannya agak menyalahkan Biyan, anak saya satu-satunya itu. Kare TV di rumah selalu dimonopoli olehnya, mamanya nggak kebagian. Kebetulan saya juga nggak punya TV di kamar.

Nggak heran kalau saya jadi ketinggalan banyak hal yang terjadi di TV. Artis-artis yang muncul pasca saya absen nonton TV tentu saja tidak ada yang saya kenali lagi, kecuali kalau udahnya mereka bikin heboh dunia sosmed. Misalnya Mbak BS yang ‘mengguncang’ Instagram dengan  beritanya yang seru-seru. Saya yakin saya nggak bakal tau yang mana yang namanya Syahrini kalau bukan karena akun Instagramnya yang sesuatu banget ituh. Ini saya nggak perlu bahas aib waktu saya ngobrol depan-depanan dengan Nicolas Saputra tapi saya nggak mengenali itu dia kan ya? Yang jelas, Nico (asik2 pake first name basis) yang saya inget adalah sosok dia waktu di Ada Apa Dengan Cinta, setelah itu wallahualam, manalah tau dia penampilannya kayak apa sekarang.

TV cable seharusnya bisa jadi solusi buat saya, karena ada banyak sitcom yang bisa saya nikmati. Ternyata nggak juga tuh, untuk nonton sitcom saja biasa saling copy sama temen-temen, duduk depan TV nggak pernah jadi pilihan saya. Saat bepergian ke luar kota dan harus nginep di hotel, bahkan saat sendirian pun saya nggak pernah nyalain TV, karena saya nggak nonton, ujung-ujungnya suara TV malah jadi mengganggu.

Tadi pagi saya menyadari kalau alasan sebenernya dari keabsenan saya nonton TV adalah saya nggak suka menikmati segala sesuatu yang disediakan. Saya cenderung mencari hal yang saya mau, walaupun jadi lebih repot ujungnya. Saya kemudian inget, kalau ada pembagian makanan di kantor karena ada yang ulang taun, misalnya, saya jarang banget akan makan makanan itu. Bukan perihal ga suka, tapi biasanya sejam sebelum jam makan saya udah khayal-khayal mau makan apa dan kalau tiba-tiba udah disediain makanan lain, jadinya suka ga selera. Padahal bisa jadi besokannya saya pesen makanan jatah itu, yang penting pas saya kepengen, bukan karena disediain.

TV juga kan gitu, udah ada jadwalnya, hari Senin ada sitcom Friends, misalnya, tapi saya nggak pernah mampu mengikuti jadwal yang ada, saya akan  malah berepot-repot nyari download-an episode itu.

Dalam hal olah raga juga gitu, saya nggak pernah bisa ikut kelas aerobic karena gerakannya buat saya sulit diikuti, begitu bisa satu gerakan, eh instrukturnya udah ganti gerakan lain. Dari sisi waktu juga ga pernah bersahabat, pas pengen olah raga kelasnya ga ada, pas ga bisa olah raga, kelasnya ada. Itu sebabnya saya lebih cocok olah raga individual : berenang. Atau ngegym, ini juga males pake PT dengan alasan susah atur jadwal (padahal karena mahal). Olah raga bareng orang yang bisa saya kerjain cuma main squash, itu juga karena partner main squash saya orangnya fleksibel banget, ngajak 15 menit sebelumnya aja dia selalu bisa. Jadi jadwalnya tergantung kesibukan dan mood saya kan.

Saya kemudian melihat hal ini sebagai point negatif sekaligus positif. Negatifnya, saya cenderung menghabiskan waktu untuk hal yang sebenernya ga perlu, saya juga jadi ngerepotin diri sendiri sekaligus orang lain. Positifnya adalah saya nggak mudah puas dan selalu pengen dapet lebih.

Belakangan ada satu hal yang mengganggu buat saya. Di umur yang udah lumayan ini saya menyadari kalau waktu saya di masa ktika (lebih) muda dulu ternyata nggak saya gunakan dengan baik. Kebanyakan main-main, dan belajar lebih banyak. Saya menyesal dulu nggak belajar graphic design karena kelihatannya sekarang akan banyak membantu kerjaan saya ; kerjaan kantor maupun kerjaan sampingan. Saya menyesal berat karena nggak pernah mendalamin perihal SEO secara serius. Saya juga menyesal karena dalam kurun waktu hampir 10 tahun saya ngeblog, saya nggak pernah memandang tulis menulis di blog ini sebagai sesuatu yang serius banget. Serius sih nulisnya, tapi saya nggak pernah berusaha gimana caranya supaya tulisan-tulisan saya ini bisa dibaca lebih banyak orang dengan belajar SEO lah, apalah. Nggak pernah mikir keyword apa yang akan dengan mudah akan ‘ditangkap’ oleh Google. Nulis ya nulis aja.

Kalau ada motivator yang baca pasti akan bilang “nggak ada yang namanya terlambat buat belajar”. Ya kan ya kan ya kan?

9 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

9 responses to “Yang Merasa Motivator Nggak Usah Baca.

  1. Duh ini juga jeritan hati Gw banget. Ketampar-tampar parah karena temen yg ngeblog nya belakangan tapi diseriusin sekarang Udah sukses.

  2. jokeray

    Semoga Dicky dan Nendi ga mambaca postingan ini , 😀

  3. Tenang, Shasya….aku juga gak pernah belajar soal SEO or whatever itu hahahha. Nulis ya nulis aja karena hobby. Soal nonton TV, aku cuma nonton TV kalo ada pertandingan olahraga. Dan gak langganan TV kabel karena gak perlu dan mahaaal. Sebagian waktuku dihabiskan di rumah, bukan buat nonton TV jadi ya percuma juga kalo langganan tv kabel.

    • pashatama

      Hai Wulan…. iya perihal SEO untuk blog pribadi emang ga gitu perlu buatku, tapi kebetulan di kerjaanku kayaknya lagi perlu belajar SEO😀.

      iya mulai sebel nih bayar TV kabel mahal amat ya😦

  4. saya bukan motivator…hehehe boleh baca

    Please visit http://act.id for For volunteerism, philantrophy dan humanism #LetsHelpRohingya

  5. ane bukan motivator, tapi menthor wkwk

  6. Dibaca dari sifat-sifat bawaannya, anda tidak cocok kerja di kantor yang diatur-atur, yang harus berinteraksi dengan beragam teman dan harus bisa berbasa-basi. Anda punya kemauan keras dengan sifat khas dan pribadi yang menjaga prinsip, anda cocok wiraswasta, menjadi konsultan. Atau kalau mau lebih bebas, anda bisa menjadi blogger profesional. Maaf kalau keliru, saya bukan motivator tapi mirip-mirip provokator !!! salam kenal.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s