Barn n Bunk, Rumah Baru di Gianyar

Saya accidentally mampir ke Instagramnya @barnnbunk beberapa waktu lalu. Liat-liat isinya saya langsung tau kalau ini adalah tipe tempat yang ingin saya datengin satu waktu nanti kalau saya ke Bali.

IMG_2895

Tapi yang namanya Shasya, ke Bali udah kayak ke dago (ini kata mama saya, bukan kata saya tentu saja). Maka beberapa hari lalu waktu saya punya rencana impulsif ke Bali, saya langsung niatin mau menginap di Barn n Bunk, walaupun posisinya jauh, di Gianyar.

Tempatnya ada di Desa Medahan, Gianyar. Pantai yang deket situ ya Pantai Kramas atau Pantai Masceti. Yang menarik dari Masceti, ini adalah nama yang diberikan oleh al. Presiden Soekarno untuk pantai itu. Artinya gerbang keemasan. Bagus ya namanya.

Barn n Bunk adalah hostel yang memiliki 3 kamar. yes, cuma 3 kamar karena kamar pertama atau yang sering disebut love nest aja bisa menampung 4 orang, 2 kamar lagi bisa menampung 4 dan 5 orang. Dari akun Instagramnya aja saya udah jatuh cinta sama cara mereka menata segala sesuatu di tempat itu. Posisinya ada di tengah sawah. Jadi begitu buka kamar, jangan heran kalau suka ada bebek dan ayam lewat.

IMG_2684

Dari Lili, yang mengelola tempat ini, saya denger cerita bahwa semua yang disajikan dari cafe disitu adalah hasil pertanian dan peternakan sendiri. Sawahnya nggak cuma menanam padi, tapi ada juga Selada, Rawit, Kacang Panjang dan lain-lain. Kalau pas waktu panen tiba, boleh banget kamu ikutan panen disitu, lumayan asik kan, melakukan hal yang beda di liburan kamu.

Kalau kamu lebih suka menginap di tempat yang berkolam renang, ini memang bukan tempat yang cocok buatmu. Tapi kalau kamu tipe orang yang menginginkan hal yang berbeda dari setiap liburanmu, ini cocok banget.

Kamarnya juga lucu, ada banyak quote-quote dari yang serius di dindingnya. Pokoknya apapun masalah hidup kamu saat itu, pasti ada quote yang bisa pas (atau di pas-pasin). Misalnya pas lagi bete males ngapa-ngapain, ada tulisan gede “Today is gonna be a beautiful day”. Atau lagi kesel sama orang, tau-tau ada tulisan “I can only please one person per day, and today it’s gonna be me”. Atau pas inget sama mantan yang ngehe ada tulisan “Forget who hurt you but never forget the lesson”. Gitulah, geli juga bacain quote nya satu-satu :)).

Dari Barn n Bunk kamu bisa naik sepeda ke pantai dengan jarak 5 tarikan napas aja, asal napas kamu lumayan panjang ya :)). Sepedanya disediain tanpa kita harus sewa-sewaan segala kok. Kalau saya sampe nginep disini lagi, kayaknya pengen coba sepedaan agak jauh, mungkin sampe sekitaran Desa Sukawati (kalau napasnya ga abis duluan Kak).

IMG_2881

Mau ngejar sunrise? duh nggak usah lagi nyetir 30 menit ke Sanur seperti yang saya lakukan waktu menginap terakhir kali di Kuta. Disini kamu tinggal buka pintu kamar, dan tadaaaa….

IMG_2679

Abis dapet pemandangan gini, lari ke pantai kemudian dapet foto yang nggak kalau cakep juga sih.

IMG_2714

Duduk pagi-pagi sambil menunggu sarapan disajikan di area makan mereka juga sangat menyenangkan. Gianyar, karena tidak sepadat Seminyak, jadi tentu saja cuacanya pun lebih sejuk dikit.

Yes, sempet kerja dikit disitu karena wifi nya sungguh bisa diandalkan, ngebut-ngebut gitulah asik.

Trus main kemana aja kalau sudah di daerah sini? Pantai yang dekat tentu saja Pantai Masceti dan Pantai Kramas ya. Kalau mau usaha dikit seperti saya kemarin, menyetirlah melewati Padang Bai untuk ke arah Candidasa dimana ada Pantai cantik yang agak tersembunyi bernama White Sand Beach, yang oleh orang lokal disebut Pantai Bias Tugel. Pantainya masih sepi, nggak komersil, sewa payung sepanjang hari cuma 25 ribu. Bandingkan dengan sewa daybed di Pantai Double Six yang udah 1000 ribu aja untuk satu atau dua jam.

IMG_2965

Selain Pantai Bias Tugel, selagi kamu ada di sekitar sana, ada baiknya juga main-main ke yang namanya Tegenungan Waterfall yang ada di sekitar Desa Sukawati. Tempatnya cantik. walau bisa dibilang udah lumayan rame karena udah jadi objek wisata gitu.

IMG_2980

Tuh kan, cantik air terjunnya, setelah sampe bawah bisa sambil mandi-mandi pula, seru deh. Jangan khawatir soal mandi dan ganti baju dll, disana ada sewaan kamar mandi yang kualitasnya setara hotel-hotel standar di Seminyak, bersih, airnya banyak dan dekorasinya cakep, haha.

Kalau nanti ke Bali lagi masih mau cari air terjun yang lain lagi ah, biar mainannya nggak ke pantai lagi atau ke beach club mulu :))

Oke ayo kita nandain kalender kapan ke Bali lagi.

16 Comments

Filed under Cinta, jalan-jalan, life, Saya, Saya, dan Saya

16 responses to “Barn n Bunk, Rumah Baru di Gianyar

  1. Asyik bener kalo sepedaan di sana😀

  2. Bagi saya kayak nginap di rumah kampung yang ada ditengah sawah kalo saya nginap di Barn n Bunk itu. Asik tuh ya sepedaan, mana gratis lagi sepedanya,🙂
    Air terjunnya cakep juga ya.

  3. ini juga masuk dalam wish list aku…

  4. minkybee

    Bagusnyaaa… tulisannya drowning (:

  5. Shasya sering banget ke bali ya hahhaa. btw disini rate-nya per malam berapa ya?

  6. Tempatnya asik ya, suasana baru dan berasa jadi kayak rumah sendiri🙂

  7. Pashatama

    Banget, Mbak🙂

  8. Pingback: TIJILI : Hotel Manis di Tengah Ramainya Seminyak | Kata Shasy.......

  9. Ay, aku laff ini Ay! Itu jamu kunyit asemkah yang difoto? Dormnya sekamar berapa orang Ay? *males googling*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s