Kedinginan Sekaligus Kesenengan di Nyaung Shwe

Dari Bagan saya meneruskan jalan-jalan ini ke Nyaung Shwe, ditempuh bis kira-kira 9-10 jam-an. Seperti udah cerita di sini, tiket bisnya saya pesen di hotel dengan harga 10.000 kyats per orang. Atau 100.000 rupiah.

Bisnya lumayan oke, sampe di tengah jalan ternyata banyak orang naik dan di antara baris kiri dan kanan ada kursi lipat yang fungsinya untuk kursi tambahan. Ok jadi mulai kurang nyaman nih, ketambahan lagi karena toiletnya ga berfungsi. PR juga kalau pengen pipis malem-malem.

Sempet ada tragedi dugaan salah naik bis juga, pasalnya di tengah jalan sekitar Pk. 01.00 (kita jalan mulai Pk. 20.00), saya nanya ke kenek bis

“Nyaung Shwe masih jauh ga sih?”

Si kenek kemudian jawab :

“Nyaung Shwe?? No no no no!!, this is Kelok, Nyaung Shwe No no no!”

Mulai panik karena khawatir salah naik bis kan ya, mana sempet masukin 2 koper ke bis, kebayang aja kita udah salah bis kemudian terpisah sama 2 koper kan repot banget urusannya.

Sebelum sampe Nyaung Shwe bis berenti di tempat yang gelap banget, tau-tau dua orang bertopi kupluk masuk ke dalam bis dan nyamper2in turis, diminta bayar USD 10 per orang. Saya mikir ini kayaknya scam nih. Mau nolak gimana kan ya secara kita lagi di dalam bis plus gelap banget plus ga tau posisi kita dimana. Ternyata ada tiket resminya sih, jadi turis yang memasuki area Inlay (atau Inle) Lake ada retribusi USD 10.

Pendek ceritanya, ternyata bisnya ga salah, cuma salah paham doang karena si kenek kurang paham bahasa Inggris. Oh leganya, jam 4.30an kita sampe di Nyaung Shwe dan langsung disambut mobil bak terbuka lagi untuk nganter kita ke hotel. Hotelnya sih nggak jauh, tapi Bandung aja subuh-subuh begitu udah dingin banget, ya apalagi Nyaung Shwe, wasalam lah udah. Hotel kami di Nyaung Shwe namanya Golden Dream. Ini hotel ok banget sumpah, rekomendasi dari temen yang udah pernah kesini duluan. Bentukan dari luarnya sih nggak terlalu meyakinkan, tapi kamarnya besaaaaaaar dan bersiiiiiiiihh banget, resepsionisnya juga sangat helpful padahal pas kita dateng kan dia lagi tidur (dan jam 4.30 itu kan enak-enaknya tidur). Dia bilang masuk kamar aja dulu dan istirahat, urusan copy paspor besok aja pagi-pagi. Senangnya. Oya, selain Golden Dream, hotel yang recommended adalah Royal Luxury, dengan harga yang murah banget, kamarnya bersih dan sarapannya enak, staff nya juga oke banget.

Pagi hari mumpung masih pada tidur, saya menyusuri jalanan depan hotel dengan tujuan mau ke Pasar Mingalar dan makan Shan Noodle. Eh sebelum nyampe pasar udah nemu duluan nih Mie nya, langsung duduk dan pesen satu porsi. Ya ampun enaknya. Pas dingin-dingin makan mie kuah panas.

Beres makan saya kemudian cari mobil sewaan yang bisa anter kita ke Kakku, tempat dimana ada pagoda complex yang terkenal itu, sambil ragu juga bisa ga sih sewa mobil dadak-dadakan begini.

Eh ternyata bisa, harganya 65.000 kyats atau 650.000, atau USD 50. Jadi kalo sama turis kadang-kadang mereka sebut harga pake USD kayaknya sih kalau bawa USD mereka terima juga.

Harga segini dapet mobil bagus banget! tipe mobil travel Bandung-Jakarta yang baru itu, mewah bener mana kita cuma bertiga. Kursinya dilapisi selimut pula karena lagi dingin banget kan.
Kakku bisa ditempuh dengan 1,5 jam mobil-mobilan, sempat berhenti sebentar untuk makan siang, kemudian saya berenti lagi di satu hotel (aduh lupa namanya) untuk bayar retribusi masuk Kakku, dan jemput guide yang nanti akan anter kita ke Kakku. Jadi gini cyin, ke Kakku itu kita ga bisa masuk sendiri, harus ada guide yang nemenin  dan nanti mereka akan jelasin sejarah ribuan pagoda yang ada di sana.

IMG_5135

Su Kyi, guide kami hari itu dengan sabar (banget) nerangin ini itu plus bantuin foto juga. Fee nya USD 5 katanya, fair enough karena kita kan cukup lama di Kakku belom lagi perjalanannya. Su Kyi ini mahasiswa yang lagi libur kuliah kemudian magang jadi guide. Bahasa Inggrisnya lumayan walau sering juga bikin puyeng (kebanyakan karena aksennya sih bukan karena dia ngga ngerti). Katanya, setiap pagi Su Kyi dan teman-teman guide nya masih belajar bahasa Inggris selama 2 jam. Abis itu baru nunggu ada tamu yang mau dianter ke Kakku. Dalam satu hari, Su Kyi bisa bawa 2 tamu ke Kakku, satu di pagi hari dan satu di siang hari.

Indahnya Kakku, coba lihat sendiri deh :

 

IMG_6121

Ada 2.478 pagoda di complex ini, di atas setiap pagoda ada bel yang terus berbunyi karena kena angin. Suasana di Kakku hening-hening gimana gitu cuma kedengeran suara bel aja. Kakku ini sebagai tempat wisata memang nggak rame sama sekali. Di lahan sebesar itu, cuma ada kami dan 1-2 turis lain. Setiap pagoda yang ada di Kakku adalah unik, beda dengan pagoda yang lain. Kakku terletak di Taunggyi yang merupakan bagian dari provinsi Shan. Sebenernya penjelasan dari Su Kyi sebagai guide harusnya udah jelas banget, tapi sayang aksennya nempel terus jadi agak sulit mengerti bahasa Inggrisnya. Kalau mau baca soal Kakku, baca disini deh

Di tengah area, satu pagoda utama yang menjulang setinggi 14 meter berwarna putih :

IMG_5007

Cantik ya. Keindahan Kakku ini sebenernya sama sekali nggak bisa diwakili sama foto sih, saking cantiknya. Saya aja sampe kelupaan nggak ngeluarin kamera, semua saya foto pake henpon dan bingung sendiri mau ambil foto yang mana. Ya ampun semua sudutnya cantik!

Di tengah complex pagoda ini ada pohon Bodhi atau disebut juga Bo Tree. Pohon ini dianggap sakral oleh penganut agama Budha, karenanya ada upacara sendiri untuk menyirami pohon ini.

IMG_5003

Menurut Su Kyi, pohon ini masih satu keluarga dengan Banyan Tree. Saya kemudian bertanya-tanya apakah Banyan Tree di Bali itu yang dimaksud, tapi mau diskusi keburu jalan dan cerita hal yang lain lagi. Yang suka pelajaran sejarah silakan ditelusuri.

Di depan complex Kakku ada semacam pasar kecil gitu, jualan makanan dan souvenir macam kain dan lain-lain. Kalau dibandingkan dengan yang jualan di pagoda-pagoda lain, disini harganya bukan harga turis lho, masih oke buat belanja oleh-oleh. Saya nggak belanja tapi sempet duduk makan Shan Noodle (again) dan minum sari tebu.

Matahari sudah mau mulai tenggelam waktu kami meninggalkan Kakku. Pas masuk mobil saya sempet liat lagi ke arah ribuan pagoda yang cantik itu. Cie udah kayak adegan film drama romantis.

Setelah Kakku, tujuan saya selanjutnya adalah Inle Lake.

Saya menyewa perahu untuk menyusuri Inle Lake. Carinya gampang, kamu jalan kaki aja menyusuri jalan utama udah banyak orang yang nawarin. Atau bisa juga minta diaturin sama travel agent. Biasanya pergi ke Inle Lake mulai jam 7.30 pagi. Saya dapet harga 20.000 kyats dan ga saya tawar lagi karena udah berasa murah pake perahu, menyusuri danau dari pagi sampe sekitar jam 15.00-an.

Dari hotel ke dermaga ternyata nggak jauh, cuma tinggal jalan kaki aja. Di perahu sudah ada life jacket sesuai dengan jumlah penumpang. Perahu yang dipakai kecil, pas aja buat berempat. Menyusuri Inle Lake sendiri artinya harus siap dengan kamera, lantaran ada banyak pemandangan cantik yang suka tiba-tiba muncul. Misalnya nelayan Intha yang sedang menjala ikan :

IMG_6119

Pemandangan ini memang pemandangan khas Inle Lake. Kalau search di Instagram, banyak banget fotografer yang motret nelayan-nelayan Intha ini dengan baguuus banget. Saya ini cuma motret pake henpon aja. Pemandangan lain yang juga bisa tiba-tiba muncul dengan cantiknya misalnya kawanan burung yang terbang bareng, atau rumah-rumah penduduk yang di depannya ada barisan eceng gondok.

Naik perahu menyusuri Inle Lake ini dingin lho, anginnya kenceng dan dinginnya menusuk. Kalau kamu pergi kesana dalam waktu musim dingin kayak kemarin (November-Maret), bawa jacket dan syal yang tebel ya, plus topi kupluk. Mataharinya lumayan menyengat tapi dinginnya sih tetep.

Di Inle Lake kamu juga akan dibawa ke tempat membuat perhiasan perak dan ke toko souvenir juga ke tempat pembuatan kertas dan payung handmade. Disana juga ada perempuan long neck. Kalau kamu nggak sempet ke Long Neck Village, disini bisa liat perempuan-perempuan yang lehernya berkalung tumpuk-tumpuk sampai panjaaang. Yang mau baca filosofi dari long neck women ini bisa baca disini ya

Selama di Myanmar, saya merasa area Inle Lake ini adalah area yang paling touristy. Pembuatan perhiasan perak nggak terlalu menarik untuk dilihat. Yah namanya dari Indonesia, udah biasa liat beginian di Celuk, Bali, atau di Kota Gede, Jogjakarta kan ya. Toko souvenir peraknya bahkan dilengkapi dengan mesin kartu kredit, karena harganya lumayan. Anting mini aja dihargai sampe USD 70. Ada pula yang sampe USD 375. Bhabhay.

Dari sana perahu kemudian membawa kami ke Phang Daw U Pagoda. Yang istimewa dari pagoda ini adalah di halamannya banyak sekali burung merpati. Dengan 1000 kyats kita bisa beli 4 bungkus makanan merpati dan menarik mereka untuk deket-deket kita, kemudian :

IMG_5372

Yes, kemudian gebah-gebahin merpatinya. Ini seru banget. Semoga nggak ada pecinta hewan yang marah ya, karena udahnya merpatinya balik lagi ngambil makanan kok. Dan FYI, disana merpatinya gemuk-gemuk kayaknya karena banyak yang ngasih makan.

Di sini juga kamu bisa belanja kain, baju dll karena harganya surprisingly beda sama harga-harga di tempat touristy yang lain.

Setelah makan siang di salah satu restoran apung disana, kami kemudian pulang ke hotel untuk kemudian siap-siap pergi ke Mandalay naik bis malam (lagi!)

Sedikit tips untuk di Nyaung Shwe :

  1. Di antara 3 tempat yang saya datangi di Myanmar, Nyaung Shwe ini memang paling dingin karena letaknya di daerah atas dekat pegunungan. Bawa jacket tebal dan topi kupluk sangat disarankan
  2. Kalau lagi iseng coba deh jajan gorengan-gorengan dan cemilan di pinggir jalan, hampir semuanya enak
  3. Pesan tiket bis di travel agent jangan di hotel, karena di travel agent akan tersedia beberapa pilihan kelas bis dan jam keberangkatan. Kalau males pake bis malam, ada kok bis yang berangkat pagi. Tiket bis saya ke Mandalay seharga 18.000 kyats (lebih mahal 8000 kyats dibanding bis dari Bagan ke Nyaung Shwe) tapi jauh lebih enak, kursinya empuk, ada toilet, dan disediain selimut *penting*.
  4. Kalau beli Shan Noodle, jauh lebih enak yang kuah daripada yang kering *tips penting abad ini*

 

4 Comments

Filed under Cinta, Family, jalan-jalan, life, Saya, Saya, dan Saya

4 responses to “Kedinginan Sekaligus Kesenengan di Nyaung Shwe

  1. bagusnyaaaa.. sejak liat di foto2 Bowo, langsung jatuh cinta sama Pagoda2 itu.

  2. Pingback: Mandalay. Tak Cukup Sekali. | Kata Shasy.......

  3. Pingback: Naik Motor dari Singapore ke Genting Highland | Kata Shasy.......

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s