Nyampe (dan Nyasar) Gara-gara Waze dan Google Map

Saya suka banget nyetir. Macet pun jarang ngomel. Asal mobil ber AC cukup adem, iPod jalan terus dan punya sebotol air putih, saya betah berlama-lama menyetir di jalan.

Nyetir luar kota?

Nggak takut. Sudah beberapa kali road trip yang lumayan jauh-jauh dan saya menikmati setiap waktu yang saya lewatkan di jalan dan tentu saja, di warung-warung yang saya singgahi saat road trip.

Pergi ke luar kota kemudian menyewa mobil di sana kemudian jadi kebiasaan saya. Ya soalnya kalau sewa mobil lebih banyak tempat yang bisa dieksplor. Kalau ke Jakarta aja sih biasanya saya nyetir bawa mobil sendiri dari Bandung.

Emang tau jalan?

Enggak. Saya sopir yang agak susah inget jalan. Ya kecuali jalan-jalan yang biasa dilewatin dong ya.

Trus gimana?

Waze dong! atau google maps.

Awalnya saya selalu pake Waze. Dengan Waze saya survive di jalan-jalan Jakarta, bisa nyampe sana sini tanpa pake banyak nyasar, bisa janji-janjian sama banyak orang tanpa mesti ngerepotin minta-minta jemput.

Tapi yang namanya aplikasi tentu saja tak pernah sempurna kan ya. Manusia aja jauh dari sempurna ya apalagi aplikasi. Satu kali di Garut saya lagi cari hotel yang ada lokasinya di Waze tapi kemudian nyasar sampe ujung kota yang gelapnya minta ampun. Dan setelah kembali ke metode GPS konvensional yaitu nanya sama mamang-mamang di pinggir jalan, hotel yang saya cari posisinya bukan main jauhnya dari tempat saya nyasar. Bhay.

Di Bali, saya sukses menelusuri banyak tempat makan dan tempat-tempat lain dengan modal Waze. Misalnya waktu pergi sama Firsta ke Bali Timur. Dan banyak tempat lain. Asiknya pake Waze juga karena dia selalu cariin jalan yang paling dikit macetnya, dan kita bisa pantau pula kalau lagi macet, kira-kira akan kena macet berapa lama.

Satu kali saya mau jemput Biyan di rumah temennya. Tempatnya sih di Bandung-bandung juga tapi bukan daerah yang biasa saya kunjungi. Bermodalkan “ok send location aja via whatsapp” yang kemudian saya buka via Waze, sepulang kantor saya pergi mengikuti arahan jalan dari Waze. Jalan yang dipilih agak aneh, masuk gang kecil dengan kiri kanan banyak yang parkir motor. Jalannya curam dan makin lama makin sepi. Saya melewati gapura “Selamat datang” dan “Selamat jalan” kayaknya udah 3 kali. Artinya saya kelihatannya sudah melewati 3 desa. Dan waktu Waze bilang “you have reached your destination”, kiri kanan saya udah nggak ada rumah, melainkan tanah kosong yang ujungnya jurang (makanya tanahnya kosong). Ok salah banget nih. Ganti metode, pake Google Maps. Dan menurut Google Maps posisi saya ada 10 km dari lokasi yang dimaksud. YAAMPUN WAZE NYASAR KOK YA SAMPE 10 KM.

Akhirnya jalan mengikuti Google Maps dong ya. Hari mulai gelap dan hujan rintik-rintik. Jalanan sepi nggak ada siapa-siapa. Pas masuk satu jalan feeling saya mulai nggak enak antara “anjis ini di mana” dan “kayaknya kok gw tau ini di mana”. Yak, beruntung banget hari itu nyasar sampe ke area kuburan Cina di Bandung, yaitu Cikadut. Sok cool saya bawa mobil agak ngebut supaya jalan ini cepat berakhir. Saya bukan tipe penakut yang nggak berani kemana-mana sendirian atau tidur di hotel sendirian, misalnya. Tapi nyetir sendirian dengan kiri kanan kuburan mah agak malaysia alias males ya kan. Sayangnya ngebut agak nggak mungkin pasalnya jalannya jelek amat plus berbatu-batu pula. Jadilah saya menyusuri jalan itu dengan pelan-pelan. “Pake lampu jauh ah, gelap banget nih” dan ternyata sedari tadi saya udah pake lampu jauh. Ya emang gelap banget aja cyin makanya ga kliatan apa-apa. Yang paling ngeselin adalah pas jalannya besok, kan kuburannya jadi ada di depan kita, tambah kesorot lampu mobil pula. Wassalam.

Satu kali di Solo saya mengikuti Google Maps kemudian masuk satu jalan yang di ujungnya banyak orang melihat saya dengan muka terheran-heran. Ternyata jalan itu makin lama makin mengecil dan sebenernya nggak bisa dilewati mobil. Drama lainnya, banyak yang jualan pake gerobak kiri kanan dan banyak anak-anak kecil main sepeda dan lari-lari. Cara keluar dari jalan tersebut? Mundur cyin, mana bisa muter secara jalannya bener-bener sempit.

Dalam 2 minggu ini saya 2 kali ke Jakarta dan tiap pakai Waze, dia selalu ‘mengajak’ saya menelusuri jalan-jalan kecil menghindari macet. Untungnya kali ini jalannya memang bisa dilewati mobil cuma ya sempit aja. Lumayan juga tau-tau saya udah ada di tengah-tengah Tendean, artinya ada setengah macet Tendean yang saya skip dengan masuk jalan kecil. Pernah juga menyetir dari Bintaro ke Lebak Bulus dengan jarak tempuh 20 menit tanpa lewat tol, sama juga, lewat jalan kecil.

Setelah sering pake Waze dan Google Maps bergantian saya kemudian berkesimpulan : kalau di kota besar, pake Waze aman. Tapi begitu jalannya agak masuk kampung dikit, lebih baik pake Google Maps. Walau tampilan Waze memang lebih cakep ya secara visual.

Walaupun kadang-kadang suka ‘disasarin; saya masih penggemar berat dua aplikasi ini. Dengan mereka saya menyusuri banyak kota tanpa harus nanya kiri kanan dan juga tanpa harus mikir. Alhasil kalau kedua kali ke tempat yang sama juga suka males mikir dan nyari jalan sendiri, nyalain Waze adalah solusi terbaik.

Oya asiknya Google Maps adalah adanya pilihan untuk naik mobil, jalan kaki atau naik bis (yang ini baru saya coba di Singapore sih, nggak tau di Indonesia bisa apa engga). Dan waktu saaya ke Singapore bertiga sama Tika dan Lostpacker dalam rangka motor-motoran dan sepeda-sepedaan kemarin, pilihan “jalan kaki” atau “naik mobil” ini bikin rempong juga ternyata. Pas naik mobil, menunya malah “jalan kaki” dan kebalikannya. Kan repot pas mengira jarak yang akan kami tempuh naik taxi ternyata sampe 2 jam. Belakangan saya baru sadar ternyata 2 jam itu kalau jalan kaki, kalau naik taxi sih 15 menit sampe.

Ada yang juga punya pengalaman menarik nyetir kesana kemari pakai aplikasi beginian? Share yuk🙂

1 Comment

Filed under Iseng Abis, jalan-jalan, Just a Thought, Saya, Saya, dan Saya, traveling

One response to “Nyampe (dan Nyasar) Gara-gara Waze dan Google Map

  1. Hahaha aku juga nyetir ngandelin waze. Kadang suka ga yakin krna pernah malah nyasar. Trus pas dikutin ternyata bener. Itu horror bsnget yg ngelewatin kuburan cina. So waze aman buat big city ya. Hihi jadi inget kita di mobil yg sama aku pakai waze, si teman pakai googlemaps…directionnya beda…hmm bikin kita galawwww kak! 😁

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s