Kalau 3 Bulan Nggak Ngantor. Trus Ngapain?

Sudah 3 bulan ini saya berhenti kerja kantoran. Iya, setelah 15 tahun lebih jadi pekerja kantoran, akhirnya saya punya keberanian untuk beneran berhenti bekerja. Sebenernya keinginannya sudah ada dari dulu (ah kalau boleh jujur : keinginan ini muncul setiap saya bangun pagi untuk pergi ke kantor, setiap lagi mandi dan setiap hari minggu sore, tepat ketika saya sadar besok harus ngantor lagi setelah bisa santai sejenak selama weekend).

Artinya, keinginan berhenti ngantor memang selalu ada di benak saya.

Tapi sebelumnya saya nggak pernah berani. Takut nggak punya uang, takut nggak bisa belanja sepatu, takut nggak bisa jalan-jalan, dan takut-takut lainnya yang mostly berhubungan dengan uang.

Akhir tahun 2015 kemarin saya kemudian berpikir, 2016 umur udah 37. Kalau nggak berhenti bekerja sekarang, saya nggak tau taun-taun ke depan ; apakah akan punya keberanian, atau malah tambah terbelenggu dan tergantung sama kehidupan kantoran.

Akhirnya saya memberanikan diri ngobrol sama atasan di kantor dan pamit mau resign. Nggak mudah memang. Kantor tempat saya bekerja -dengan segala dinamika-nya adalah kantor yang cukup menyenangkan, atasan saya juga adalah tempat saling curhat perihal kerjaan dan perihal-perihal lain sekaligus teman main saya waktu kecil dulu.

Waktu memutuskan berhenti kerja jujur saya belum tau persis mau ngapain. Yang jelas sih menulis. Saya berencana menulis lebih banyak setelah nggak ngantor. Berencana secara berkala menulis untuk blog ini, kemudian surgamakan.com dan juga TripCanvas. Yang akhirnya ternyata hanya angan-angan karena berhenti kerja ternyata nggak bikin saya konsisten lebih banyak nulis. Di bulan awal, saya menikmati kemewahan tidur siang yang sudah lama nggak saya dapatkan. Nggak tanggung-tanggung, dalam sehari saya bisa tidur siang DUA KALI!

Setelah berhenti kerja, saya juga jadi punya kesempatan untuk pergi jalan berhubungan dengan kerjaan tulis menulis saya. Karena nggak mesti cuti-cuti lagi, saya jadi bisa pergi dengan bebas. Ini salah satu kemewahan berhenti kerja yang kontan saya terima.

Saya juga berencana beres-beres rumah. Lemari pakaian, lemari buku, lemari sepatu. Saya pikir setelah resign “gw bakal punya waktu untuk beresin ini semua!”. Yang mana ternyata enggak juga. Ternyata selama ini males,  bukan nggak punya waktu😀

Bersama beberapa teman kemudian saya punya beberapa project yang sedang digodok. Belum tau kapan matangnya, godok aja terus🙂

Lalu ngapain aja dong setelah berhenti kerja?

Cita-cita saya banyak, salah satunya ya itu tadi, punya kedai makan yang akan saya tunggui sendiri. Di mana saya bisa pergi kerja bercelana pendek dan bersendal jepit setiap hari. Saya bercita-cita mau nerusin menulis sambil menunggui warung. Salah satu meja di warung akan saya jadikakn tempat kerja saya. Mau pasang internet yang mumpuni supaya kerjaan maksimal.

Cita-cita sih boleh cita-cita.Namun keinginan ini pun kandas seiring dengan harga sewa tempat berjualan yang agak tak masuk akal. Belum lagi memikirkan biaya operasional, investasi barang-barang dan lain-lain.

Akhirnya saya memilih jalan yang lebih mungkin dijalani dengan segala keterbatasan ini. Buka catering online. Setidaknya keinginan saya untuk menyediakan makanan-makanan khas rumahan buat orang-orang yang – ngantor atau kost atau sekedar malas / tidak sempat masak – terpenuhi. Warung belum mampu, jualan online pun jalan.

Cara berjualan seperti ini memang paling aman. Kalaupun profitnya tipis, minimal saya nggak rugi. Kalaupun lelah, minimal saya mengerjakan apa yang saya inginkan. So far tanggapan yang beli cukup menyenangkan. Satu dua kali ada masukan tapi pujian juga bikin pinggang yang sering pegal ini berasa baikan.

Kadang-kadang kalau saya sedang motong-motong wortel/kentang/bawang/cabe dll saya suka berpikir “gw ninggalin karir dan kerjaan di kantor untuk masuk dapur. Am I crazy or what?“. Karena jujur aja pendapatan saat bekerja tentu saja lebih banyak. Kalau dikurangi dengan jajan-jajan makan enak di luar, pendapatan dari catering ini belum cukuplah. Tapi saya jadi bisa memberi ibu saya kegiatan biar dia nggak kebanyakan nonton drama Korea dan kebanyakan nganggur ntar cepet pikun. Bisa juga menyalurkan hobi saya memadumadankan makanan enak.

Oh yang menyebalkan adalah saya sekarang nggak bisa atur makan. Dulu, waktu ngantor saya bisa cuma sarapan juice buah tanpa gula. Siang makan normal, malem makan sayur. Sekarang : pagi-pagi udah sarapan nasi. Makan siang sudah jelas makan nasi, abis itu tidur siang, sore-sore bangun cari camilan. Malam ya makan malam. Udah naik 2 kg juga

Banyak hal yang saya rindukan dari kehidupan berkantor. Misalnya dandan cantik, pakai sepatu tinggi, kuku yang rapi di-manicure-pedicure. Sekarang buat apa coba dandan cantik (cantik amat), kerjaannya pagi-pagi di pasar basah beli daging dan sayuran. Buat apa ber cutex karena tangannya sibuk ngolah makanan. Dan udah sama sekali ga pernah bersepatu tinggi karena ya males aja.

Satu hal yang pasti terasa perbedaannya adalah saya menghabiskan semakin banyak waktu sama Biyan. Bisa antar dan jemput sekolah setiap hari, bisa berduaan sepanjang hari, kadang-kadang saya bawa juga ke pasar supaya bisa bareng-bareng terus (dan karena di rumah nggak ada yang jagain juga sih).

Biyan tentu saja senang walau kadang komplen katanya saya bukan berhenti kerja cuma mindahin kerjaan dari kantor ke rumah. (karena saya masih suka sibuk bungkus-bungkus kerupuk, sendok, sambal dll).

 

Baru 3 bulan. Belum tau apakah keputusan saya berhenti mengantor ini bener apa engga. Tapi sekarang jarang banget sakit sih, mungkin karena ga kena AC sepanjang hari plus ga mikirin target dan report bulanan ya🙂

Nggak tau apakah keputusannya benar atau salah tapi kalau nggak berhenti bekerja sekarang, saya tahu persis bahwa saya akan menyesal nantinya. Jadi kita sibuk-sibukin diri ajalah cari kerjaan yang bisa dikerjain ya. (dan sesekali ke salon untuk mani-pedi lagi lah, hehe).

 

14 Comments

Filed under Cinta, Family, Just a Thought, Kerja, kerjaan, life, Saya, Saya, Saya, dan Saya

14 responses to “Kalau 3 Bulan Nggak Ngantor. Trus Ngapain?

  1. *ngaca*

    dulu keluar dari kantor utk bikin ‘sesuatu yang gue banget’, ngerapihin rumah, mobil, motor, maenan anak, dan lain-lain yang catetannya lebih panjang dari catatan belanja.

    trus ga terasa udah 3 tahun ga ‘ngantor di kantor’ suka ada iseng pikiran : enak kayaknya dapet THR, enak makan siang barengan temen kantor, enak ngobrol sambil kerja.. phuih..

    tapi pas dipikir2, selama 3 tahun ini, tiap tahunnya ternyata gue bisa membuat karya sendiri, 4 film kelar, beberapa proyek yang gue dulu ngerasa ga bisa ternyata jadi kenyataan, plus bonusnya bisa nganter 2 anak sekolah,

    oh iya, satu lagi.. kadar males ternyata berhubungan dengan isi dompet, hahahahhaa, klo males ya ga ada pemasukan, klo rajin ya insyaAllah dompet gendut. :DD

    • Pashatama

      ah, kamu udah duluan merasakan ya ternyata.

      Iya, ternyata kita ngalamin hal yang sama. Bedanya aku belum menghasilkan banyak, baik dari karya maupun uang (working on it!, haha).

      Semoga berkat kita lancar selalu dan kita selalu tambah rajin ya Nto🙂

  2. Tosss duluuu kita ci shashy :*

    Semoga lancar selalu rezekinya dengan keputusan ini yaa.. dan makin sukses nulis serta katering2annya😀

  3. Sarah

    Smg sukses catering nya ya, Gbu 😉

  4. Jangan sedih.. aku udah berhenti kerja kantoran dari tahun 2008 dan sepenuhnya freelance, tapi mau beresin 1 lemari buku sampe sekarang belum kelaaaar…. hahahaha….

  5. Hai Kaa..Aku baru bbrp kali baca blog kk dan lansung suka. I’m your new fan hehe..
    Apalagi tulisan kk yg ini,berasa gw banget. Udah 6 taun kerja,kepengen resign karena ingin mengejar mimpi yg tertunda dan belum punya keberanian hehehe..
    Smoga someday bisa punya keberanian spt kk. Thanks bwt tulisannya yg inspiring,sukses terus kaa 😊😊

    • Pashatama

      Haaai, wah senangnya ada yang suka baca tulisanku yang kadang-kadang ndak jelas ini :
      Waaah lagi kepengen resign juga ya. Aku juga kepengen resignnya sebenernya udah lamaaaa sekali, dan baru berani kemarin ini. Agak-agak nekad juga sebenarnya🙂
      Terima kasih sudah mampir ya MIta🙂

      • eka madu

        Hahhaa dilema antara anak n kerjaan tp smua pilihan spertiny aq jg akn memikirkn itu dkemudian hari sanggupkah aq mnunggu smpi usia 55 thn pensiun ohhhhh beratttt tulisan kk kli ini menginspirasi

      • Pashatama

        tapi banyak juga lho yang sukses menyeimbangkan antara kerjaan dan ngurusin anak :))

  6. cK

    Ini kayak kegilaan yang aku lakukan 2 tahun yang lalu. Ujuk-ujuk resign pas mau umroh. Tapi ternyata selama 2 tahun ini bisa survive dan bahkan merasa lebih baik dari pas ngantor. Waktu istirahat lebih banyak, less stress, gak menghadapi kemacetan Jakarta (kecuali pas ke mall), dan lebih hemat karena mostly pekerjaan dilakukan dari rumah.

    Aku mau dong ngerasain katering mbak Shasya. Bisa kirim sampai Jakarta ga?😄

    • Pashatama

      Ah ya sama Chika, aku juga gitu. Sekarang nggak lagi tidur resah malem-malem mau ngadepin target kantor besok harinya. Dan bisa ngerjain lebih banyak hal ternyata.

      Catering ku cuma bisa Bandung dan sekitarnya karena masakannya fresh semua, tapi Pindang Tongkol Balado sih bisa dipesan untuk kirim ke Jakarta lho. Yuk mari?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s