Lyfe With Gojek

Sejak Gojek mulai beroperasional di Bandung, cita-cita saya cuma satu : beli Martabak Andir tanpa harus ngantri lama-lama di sana. Makanya begitu download Gojek, yang pertama saya lakukan tentu saja pesan Martabak ke Andir. Berhasilkah? Tidak. Di awal masa tayangnya, Gojek selalu gagal membelikan saya Martabak yang hits banget itu. Kadang-kadang katanya driver sudah belikan dan menuju rumah saya tapi tak pernah kunjung datang.

Gojek-Bandung1

note : gambarnya dari google

Tapi namanya juga usaha baru yah, pasti masih trial & error. Selain aplikasinya, saya yakin di sebrang sana juga banyak driver-driver Gojek yang masih gagap aplikasi. Apalagi kalau bukan yang memang internet user tadinya. Bayangkan aja mas-mas gojek yang mungkin ga biasa pake aplikasi, sekarang mesti kerja dengan aplikasi. Bukan hal yang mudah.

Makin hari Gojek makin menunjukkan kemajuannya. Waktu saya ngantor saya agak sering pakai langganan gojek untuk mengambil barang-barang yang tertinggal di rumah : charger henpon, henponnya sendiri, charger laptop, baju buat main sepulang kerja, sepatu, sampai novel. Kenapa novel? Emang mau baca buku di kantor? Iya kalau pas ke toilet. Pasalnya, wifi di kantor nggak nyampe toilet dan sinyal henpon saya nggak bagus di toilet. Ya mesti bawa buku biar ga kesel : )). Ya abis kredit Gojek saya waktu itu lumayan banyak hasil bagi-bagi referral kan ya.

Layanan Gojek yang sering saya pakai memang Go-Send. Apalagi belakangan saya punya usaha catering makanan. Walaupun saya udah punya kurir sendiri, kadang-kadang masih suka panggil Gojek untuk situasi-situasi tertentu.

Sebelumnya, saya nggak pernah punya masalah sama Gojek dan ga pernah kesel sama layananannya. Sering baca komplenan teman-teman di timeline twitter atau facebook soal pelayanan gojek, tapi alhamdulilah saya sih lancar aja.

Tapi karena catering itu tadi, saya kan jadi makin sering pakai Gojek. Dari yang tadinya ambil barang santai aja, sampe mengirim makanan yang harus tiba tepat waktu supaya pembeli nggak terlambat makan siang.

Di sinilah drama dimulai.

Masalah saya sama Gojek biasanya masalah SDM. Saya nggak sabar sama driver yang kemudian menelpon dan nanya lagi alamatnya di mana (lah kan udah ada ya di form pas pesan). Suka nanya lagi tujuannya kemana (ya kan ada juga di form pemesanan). Tapi kemudian ada yang bilang, itu cara mereka konfirmasi, mungkin prosedurnya memang begitu. Oh okelah, ga jadi kesel.

Tapi kemudian saya juga ketemu beberapa driver yang ajaib. Pernah sekali waktu saya kirim makanan ke teman. Si teman ini perawan gojek, alias belum pernah pake Gojek sama sekali. Alhasil saya udah bayar pake GoPay, eh dia bayar juga cash ke drivernya. “Abis gw tanya biayanya, drivernya bilang 16.000, ya gw bayar”.ย  Sebel juga sih, tadinya mau saya report ke Gojek, tapi drivernya udah cukup tua. Akhirnya membatin dalam hati, semoga uang 16.000 nya bisa jadi rejeki buat beliau.

Kisah dengan driver yang usianya sudah lanjut kemudian terjadi lagi di lain hari. Pas dia telpon suaranya KERAS banget. Sampe terganggu, dan teleponnya ga cuma sekali tapi berulang-ulang. Setelah beliau ambil barang di rumah saya, masih juga telpon-telpon nanya alamat yang dituju. Padahal alamat sudah saya tulis jelas dan kirimnya ke Bank pula. Jadi mestinya ga susah toh carinya. Percakapan telepon pun semakin memanas

Driver Gojek : YA IBU! ADA TIBA BANK B** DI CIMAHI INI MAKSUDNYA YANG MANA??

note : pake capslock karena dese ngomongnya memang keras banget

Saya : Diliat aja alamatnya Pak, ada nomernya di situ, dekat alun-alun

Driver Gojek : YA IBU! INI JALANNYA PANJANG DAN NOMERNYA GA BERATURAN!

Saya : coba bapak tanya sama orang di sekitar situ karena…

Driver Gojek : JALANNYA PANJANG BU SAYA MESTI KEMANA MANA INI NOMERNYA GA BERATURAN DAN GANG NYA GATAU YANG MANA

Saya : Pak mau denger saya jelasin apa bapak mau ngomong terus??

Singkat cerita, si nasi akhirnya sampe di tangan yang beli dan kemudian dia telepon saya sambil ketawa-ketawa. “Itu driver gojeknya kayaknya udah tua ya, mungkin kurang denger jadi ngomongnya keras banget”.

Oh ya ampun saya ga kepikir, beliau udah tua dan memang kurang denger jadi suaranya keras banget sementara saya udah marah-marah duluan.

Kisah mengesalkan lainnya yaitu driver yang ambil order tapi kemudian telepon minta cancel. Alasannya macam-macam, ada yang bilang posisi dia lagi jauh (lah kenapa ambil ordernya dong ya), ada yang bilang bannya tiba-tiba bocor (repot juga ya kalau benerin ban dulu kan lama). Dan yang baru saja terjadi adalah minta cancel karena saya bayar pake GoPay dan dia belum punya uang cash untuk beli bensin. Oh pernah juga sekali, saya bayarnya cash. Setelah barang sampe, dia minta orderan dicancel supaya uangnya bisa untuk dia sendiri.

Trus kenapa saya nggak pernah komplen ke Gojek? Karena dari sekian banyak ‘masalah’, problemnya minor kok. Selain itu, di kali lain saya pakai Gojek, layanannya kebanyakan baik-baik saja. Mencoba mengerti bahwa mereka juga bekerja sama dengan banyak orang, dan drivernya kan bukan karyawan mereka, jadi yaaa minus-minus dikit sih termaafkan.

Belakangan saya juga suka pakai layanan Go-Tix mereka. Buat saya yang nggak punya kartu blitz, jadi gampang banget beli tiket bioskop pake Gojek. Kalau layanan Go-Ride belum bisa komentar karena baru sekali pake pas ngejar jam kereta api di Jakarta. Pernah mau coba Go-Car tapi belum pernah dapet mungkin karena unitnya masih sedikit.

Di antara beberapa kekurangannya, saya sih tertolong banget dengan adanya Gojek dan beberapa layanan serupa. Kirim barang jadi praktis dan cepat. Belum lagi suka ada promo diskon kalau bayar pake GoPay, lumayan banget buat usaha catering kecil-kecilan kayak saya gini. Tadinya ga terbayangkan kan, ada orang asing yang bisa ngetok rumah kita untuk membantu kita nganter barang? Dan kirim-kiriman barang maupun makanan sekarang jadi lebih mudah.

(eh ini bukan postingan berbayar lho ya๐Ÿ™‚ )

7 Comments

Filed under Friends, Info Aja, Iseng Abis, Just a Thought, Kerja, kerjaan, life, Saya, Saya, dan Saya

7 responses to “Lyfe With Gojek

  1. Gak ada habis cerita ttg GoJek ini ya. Good system, but not necessarily equally good human resource. Kemarin aku di-cancel setelah 20 menit nunggu. Sering dapet supir yang gak tau jalan. Pernah juga dapet kurir nganter tumpeng yang diem2 aja gak bilang2 kalo ngambilnya dari tempat yang jauh banget. Gak abis-abis kalo dikumpulin jadi satu cerita2 ini.

  2. Pashatama

    ya kan? bisa jadi film ini “Lyfe with Gojek”. brb cari investor : ))
    iyaaa, waktu jarang pake aku ceritanya cuma sedikit, setelah catering-an kan jadinya sering pake, jadilah ceritanya banyak, ada juga yang katanya rumahnya deket tapi ke rumahku ga nyampe2 karena nyasar katanya. I was like “dude, nyasar di deket rumah sendiri?”

  3. Kalo saya saking udh keseringan suka dukanya udh macem2. Mulai dari driver yg gak ditanya apa2, tau2 curhat panjang lebar soal perceraian dan karir di studio rekamannya, yang ngedoain gue celaka sampe rumah, yg ngechat lewat WA, yg salah orang pas gue tanya “gojek?” Taunya suami temen gue, yg makanan Go-Food gue nyasar ke tetangga, yg pas order eh dapetnya gojek yg sama diorder beberapa hari yg lalu, udh cocok dibkin sinetron ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    • Pashatama

      waaah ceritanya banyak banget ini mah. Kalau pake Go-Ride kayaknya memang akan lebih banyak ya ceritanya. Kalau Go-Send kan ketemu abang gojeknya bentaran doang.

  4. Justjn

    Cuih.. Cmn pernah sekali go-ride??.. Brarti sama gua ke genting tuh apa??. Apa??.. Tak dianggap yah aku.. Goride 1000km dilupakan begitu saja..

    Maap sya sindrom ahir bulan stress di kantor nyink.. Hayu ah makan butter chicken lg ke genting.. Tapi brg etep yah.. ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    • Pashatama

      Tiiinnnn sumpe lo mau disamain harley dari Singapore ke Genting sama Gojek? hahaha.

      Untuk Butter Chicken gw maulah motor-motoran 9 jam lagi. hahahaha…..

  5. Di Bali banyak cerita go-ride nya nih Ci pengalaman akuuu x)))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s