Se-Clumsy Clumsy nya Clumsy

Teman saya bilang tangan saya bau.

Eh bukan bau beneran ya. Tangan bau ini istilah orang Sunda untuk bilang tangan yang gampang ngerusakin barang. Ekstrimnya, apa aja yang dipegang trus kemudian rusak. Sebel-sebel kemudian saya harus mengakui kalau dia bener. Sejak kecil, saya gampang banget ngerusakin barang. Walau nggak semua, tapi banyak banget barang yang berakhir rusak di tangan saya.

Contoh yang paling gampang ni ya : walkman. Kalau kami mengikuti cerita jalan-jalan saya di Instagram @pashatama, kamu akan mendapati kalau setiap ke pantai saya selalu mengajak walkman saya yang waterproof itu. Buat saya, barang ini best buy. Karena bisa diajak lari tanpa belepotan kabel, bisa buat berenang, bisa buat mandi.

14659426_533495450178713_6200080532122894336_n

Kalau kamu mengamati lebih jelas lagi, kamu akan liat saya punya TIGA walkman yang serupa. Bukan sekaligus beli tiga biji tentunya, tapi beli satu kemudian rusak, beli satu lagi kemudian rusak dan kemudian beli lagi (semoga yang ini nggak pake rusak).

img_2778

Contoh lain, handphone. Terhitung sudah sekitar 4 kali saya memecahkan kaca LCD nya. Dari yang lagi makan Mie Kocok pinggir jalan kemudian tergelincir jatuh dari pangkuan saya, kemudian jatuh di kamar mandi, sampai jatuh di tempat parkir pas turun dari mobil.

Selain tangannya yang bau, saya juga clumsy. Ketinggalan kartu ATM pas abis transaksi di ATM beberapa kali kejadian. Pernah juga uangnya udah keluar kemudian keasikan ngelamun, nggak diambil dan lalu masuk lagi uangnya -__-.

Saya juga sering salah beli ticket pesawat. Salah masukin nama pernah, beli ticket tiga yang mestinya nama saya-nama anak-nama suami kemudian jadi nama saya-nama anak-nama anak. Pernah juga beli tiket pulang pergi di hari yang sama karena salah input tanggal, kacau bener kan😐

Dan belakangan saya cukup sering nabrakin mobil😦

Kalau kamu pikir saya nggak ahli parkir atau nyetir mobil, ih kamu salah. Sejak belum punya SIM, kerjaan saya dulu adalah masukin dan keluarin mobil di showroom mobil bekas milik ayah saya. Jadi belum bisa bawa mobil ke jalan aja saya udah ahli parkir di tempat yang sempit. Tapi belakangan saya kok clumsy pas nyetir. Dan bukan mobil sendiri pula, pernah nabrakin mobil suami ke tembok di belakang dan baru-baru ini nabrak dudukan patung dengan mobil sewaan di Bali yang membuat saya mesti ganti dengan harga yang lumayan.

Katanya kalau punya kekurangan kayak gini sebaiknya ga diomong-omongin ntar malah kejadian terus. Tapi saya nulis ini justru sebagai pengingat supaya saya lebih hati-hati.

Sayangnya, kesialan-kesialan macam begini nggak semuanya karena salah saya. Pernah juga lho mobil lagi diem karena macet trus kemudian ketabrak motor dan mobil pun lecet padahal jelas bukan salah saya, wong saya lagi diem aja. Ngejar si pengendara motor pun nggak memungkinkan karena ya kan lagi macet yaaaaaa. Dia sih melesat aja pergi tanpa halo-halo apalagi minta maaf.

Dan yang paling bikin kesel adalah yang baru saja terjadi kemarin. Hari Sabtu pagi saya berencana ketemu seseorang dan bertekad nggak akan terlambat karenanya saya mandi lebih cepat, panasin mobil dan balik ke dalam rumah untuk ambil tas dan pake sepatu. Pas mau pergi, DANG mobilnya terkunci. Iya, terkunci dalam keadaan mesin nyala -___-

Gawatnya, saya nggak punya kunci serep. Maklum, mobilnya beli second dan nggak pernah punya kunci serepnya, pun remote mobilnya. Bhay.

Trus kok bisa terkunci sih? Kenapa pintunya ditutup rapat? Kenapa jendelanya nggak dibuka aja?

Ya kan nggak tau akan kejadian begitu. Karena mobil itu (lagi-lagi mobil suami) biasanya baru terkunci setelah jalan dalam kecepatan tertentu, jadi kejadian kemarin bukan karena saya lalai tapi ya sial aja pas central lock nya korslet. Lumayan bangetlah itu mesin diesel nyala selama 2,5 jam sampai akhirnya pintu berhasil dibongkar.

Kadang-kadang putus asa lho, udahlah clumsy kok ya sial juga. Bagian clumsy nya sih bisa diatasi dengan usaha ekstra hati-hati tiap ngapa-ngapain. Tapi bagian sialnya kan nggak bisa dihindari ya?

Ada yang pernah punya pengalaman serupa?

11 Comments

Filed under dan Saya, Film, Just a Thought, life, Saya, Saya, dan Saya

11 responses to “Se-Clumsy Clumsy nya Clumsy

  1. Dessi

    Lah, aku mah sering kejadian macem gini. Kalo kata orang mah murphy’s law

  2. Wah belum pernah yg kayak gitu. Ternyata ada juga ya orang yg mudah ngrusakin barang. Yg sabar aja mbak dan lebih hati-hati lagi.

  3. kok aku tertarik dengan walkmannya :))

    duh maap syaaaaa

    • Pashatama

      Udah banyak yang beli walkman ini gara2 aku mestinya aku udah jadi buzzer Sony aja sekalian :))))

      Eh tapi serius, kamh perlu deh mbok buat lari kan enak ga ada kabel menjuntai2, tahan air pun 💙

  4. Salah pesen tiket pesawat pernah. Nabrak tembok pas ngeluarin mobil juga pernah. Ngilangin kunci sering. Lupa naro kacamata kayaknya tiap hari. Hadeuuuuhhh samaaan lah kita mba 😅

  5. Hahah kalo istilah di rumah aku ‘tangannya panas’ :’)))) Mungkin kalo dokter ‘tangan dingin’ ahli mengobati terus ‘tangan panas’ sebaliknya :p Kalo aku di keluarga, adikku terkenal ngilangin barang…. dan bukan hanya karena dia clumsy tapi suka sial juga… misal gara2 dipinjem atau dicuri….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s