Category Archives: Kerja

Happy New Year, Survivors.

Yang namanya waktu kan memang tidak pernah bersedia menunggu. Secepat apapun kita bergerak, dia bergerak lebih ┬ácepat lagi, konstan pula. Mungkin itu sebabnya kita terus menerus bilang “gila ya ga kerasa udah tanggal segini lagi”. Well kecuali kalo lagi nunggu gajian yang waktu suka berasa agak lama.

Hari ini, 31 Desember 2012, juga termasuk tanggal yang tau tau ada depan mata seperti tanpa aba-aba. Rasanya baru kemarin taun baruan, ih sekarang udah mau taun baruan lagi aja.

Apa saja yang dilewati selama 2012? Some concerts, bunch of new friends, senang deh :).

Yang nyebelin? alhamdulilah ga terlalu banyak. walaupun bisa dibilang ya pasti ada.

Eh taun 2012 ini punya kerjaan baru. Lumayan menyenangkan, dengan segala kelebihan dan kekurangannya.

Taun ini juga menyadari bahwa ada hal yang memang tak perlu dipaksakan, ada beberapa hal yang memang harus dilepas tanpa disesali jauh-jauh.

Travelling ke beberapa tempat membuat 2012 ini juga tambah menyenangkan. *senyum lebar sampe kuping*

2012 juga membawa sedikit pemikiran bahwa kadang2 gila sedikit itu perlu untuk membuat hidup lebih berwarna :)

Iya, 2012 membuat hidup saya jauh lebih berwarna dari sebelumnya.

Yang sempat berpikir bahwa 2012 adalah tahun yang berat, well we survived kan, once again :).

Selamat taun baru ya survivors. Semoga 2013 membawa banyak hal baik buat kita semua.

2 Comments

Filed under Family, Greetings, Kerja, life, Saya, Saya, dan Saya

Nggak Usah Judes

Suka pada makan di tempat umum kan? Maksudnya di cafe, di restoran, di kedai, atau di tempat makan pinggir jalan. Saya, suka banget. Makan ngga harus mahal, asal diladenin, selalu aja enak, hehehe.

Belakangan saya suka merhatiin orang-orang yang makan di tempat umum tadi ya. Utamanya, cara mereka manggil waiter atau waitress untuk minta sesuatu. Ada yang sibuk ngangkat tangan tinggi, ada yang sibuk teriak2, ada yang harap2 cemas nunggu si waiter/waitress nya lewat.

Saya sendiri, seringkali ada di posisi yang ketiga. Iya, harap2 cemas si waiter atau waitress nya lewat, supaya ngga usah angkat2 tangan, apalagi teriak2. Beberapa orang yang saya perhatiin, suka ada aja lho yang manggil si waiter itu dengan gaya yang bossy (Pong, gua pinjem nih istilahnya). Kebayang ngga sih? iut lho, yang manggilnya dengan nada judes, merintah dan saya rasa nggak ada kontak mata. Kenapa bisa begitu? Mungkin karena si tamu merasa ‘derajat’nya lebih tinggi dari yang ngeladenin kali ya.

ngga usah judes. dan ga usah lama :)

ngga usah judes. dan ga usah lama :)

Ga bermaksud menggurui nih. Cuma mau bagi pengalaman aja. Sambil kuliah dulu kan saya pernah kerja di cafe ya. Memang sih bukan bagian service, tapi pernah aja dong ngerasain ngeladenin tamu yang pesen2… pernah juga kerja di butik yang juga bolalk balik ngeladenin tamu minta size, minta warna, dll deh pokoknya. Nah, dari pengalaman itu saya banyak belajar, bahwa kalo kita lagi di posisi ngeladenin, trus tamu yang ada malah nyentak2, atau ga berusaha membuat komunikasi yang cukup ‘enak’ dengan kita, aduh rasanya ga enakkkk sekali. Belom lagi kalo pas kebagain abis long shift, alias jam kerja nggak ada matinya, mana capek, mana akhir bulan, gajian masih jauh, haduuuuh :) Ugh, belom lagi kalo deep down lagi punya masalah pribadi ya.

Makanya, kalo saya makan dimana gitu, atau beli apa gitu di toko apapun, saya selalu berusaha untuk bikin suasana yang enak antara saya sebagai tamu, dengan si waiter atau waitress atau SPG yang ada. Buat saya, judes2 sama mereka beneran nggak ada untungnya lho, malah entar yang ada makanan kita diapa2in, hahaha, males.
Jadi, masih suka pada judes2? ga musim tau ! :)


*gambarnya ngerampok dari http://www.collider.com

15 Comments

Filed under Info Aja, Kerja, kerjaan, life, Makan Minum, Saya, Saya, dan Saya

Interview

Hari ini di kantor lumayan rusuh. Sayangnya bukan karena mall tempat saya bekerja lagi mengadakan sale up 70%. Tapi karena interview. Kok interview aja rusuh sih ? Iya, soalnya ini walk in interview !!

Nekad banget emang, hari gini bikin walk in interview. Tapi jujur aja, saya dan teman-teman nggak nyangka kalo yang dateng bakalan membludak begitu. Ternyata banyak juga orang yang cari kerja ya ? Seharian ini, pemandangan senantiasa melihat kerumunan orang berebutan ngisi aplikasi, nunggu berjam-jam, sama sekali nggak ada yang berani meninggalkan lokasi interview barang sedetik aja, takut kelewat panggilan kali ya. Bahkan ada yang sampe duduk-duduk di bawah lantai dengan muka kusam karena nunggu dari pagi. Kursi yang disediakan cuma 30, eh yang dateng mencapai angka 550 orang. Gila aja. Continue reading

19 Comments

Filed under Kerja