Category Archives: Kerja

Singapore. Nyoba Nginep di Capsule : Met, a Space Pod

Berhubung lagi agak sering bolak balik ke Singapore dalam rangka kerjaan (yang kemudian selalu diikuti dengan acara extend dalam rangka main-main), saya kemudian jadi suka cari-cari alternative menginap di Singapore yang selain nggak bikin bosen juga nggak ngajak merogoh kantong dalam-dalam alias ga mahal-mahal amat.

Kemudian saya nemu yang namanya Met, A Space Pod. Ngintip website nya eh kok lucu. Jadi ini semacam hostel yang boboknya di kapsul atau di pod, wihiiii lucu. Soalnya udah lumayan lama saya pengen coba The Pod yang ada di Bugis ini tapi belom ada kesempatan. Malah jadinya coba si Met ini duluan deh.

IMG_1754

Dari sisi lokasi, Met A Space Pod ini SANGAT MENYENANGKAN. Gimana enggak, posisinya persis di area Boat Quay, yang kalau malem-malem pemandangannya cakep banget bisa intip Marina Bay Sands segala. Plus bisa juga memandangi sungai di mana ada kapal-kapal cantik berwarna warni yang senantiasa hilir mudik.

View sunrisenya juga ga kalah cakep. Hampir mirip seperti nginep di hotel berbintang

IMG_1776

Kalau liat fotonya, kapsul di Met The Space Pod ini mirip mesin cuci yang bertumpuk-tumpuk. Kamu bisa pilih pintunya mau bukaan depan atau mau bukaan samping. Dengan pertimbangan kalau buka samping keluar masuknya akan lebih mudah, maka saya milih yang bukaan samping.

IMG_1784

Kapsul atau pod-nya sendiri bisa dibilang lumayan spacious. Kamu nggak cuma bisa tidur di dalamnya, tapi bisa juga sambil buka laptop buat main kerja, masih cukup luas juga kalau sambil tidur kamu mau ngecharge laptop dll. Namun menurut pengalaman saya yang tidurnya nggak bisa tertib, ngecharge laptop berujung kabelnya ketendang kaki sendiri kemudian copot.

Masing-masing pod dilengkapi dengan televisi, 2 usb port buat ngecharge, satu colokan juga buat ngecharge, 3 panel lampu yang bisa kamu pilih mau pake yang mana : lampu terang, lampu tidur warna biru, atau lampu tidur warna putih. Tentu saja saya pilih warna biru buat bobok. Biar berasa kayak astronot.

Pendeknya, tidur di kapsul atau pod ternyata asik juga, nggak bikin sesak napas padahal saya merasa agak-agak semi-semi klautrophobia, suka senewen kalau naik lift yang penuh. Tidurnya pun lumayan pulas kok sampe telat bangun. Kasurnya berkualitas cukup baik, bantalnya pun. Selimutnya juga hangat tapi adem, dan mereka menyediakan handuk tebal seperti layaknya di hotel yang lumayan bagus.

Menginap di Met A Space Pod artinya free flow juice, buah dan kopi-kopian. Ada area makan di lantai 4 yang bisa kamu kunjungi setiap saat. Di area ini juga ada tempat duduk lesehan kalau-kalau kamu mau buka laptop buat main atau nonton film kerja. Di luar jam sarapan juga suka masih ada roti lengkap dengan selai-selainya, saya tiba di sana cukup malam dan setelah mandi agak males keluar lagi, kemudian berujung ngemil roti 3 biji plus 2 cangkir teh tarik.

Oya ngomong-ngomong soal kamar mandi, walaupun kecil, tapi cukup nyaman kok. Ada air panas, dan tekanan air cukup keras, cukup banget buat saya, walau kamu harus pinter-pinter menyusun barang bawaan ke kamar mandi biar nggak kena basah. Oya, asiknya lagi, ada 1 kamar mandi lumayan besar di lantai 4 (ini kelihatannya punya pribadi si owner) yang boleh kita pake mandi jugaaaa! Oya, sabun dan shampoo disediakan jadi kamu nggak perlu repot bawa-bawa dari rumah.

Yang juga istimewa dari Met A Space Pod adalah pelayanan staff nya yang sangat ramah dan helpful. Proses check in cepet, semuanya ramah. Corinne, staff perempuan yang membantu saya check in dan menunjukkan ini itu dari tempat mandi dan tempat makan sangat ramah dan lalu memotret saya untuk dipasang di dinding front officenya. Jadi kalau kamu kesana nanti, coba cari foto saya ya kebagusan.

IMG_1944

Pertanyaan besarnya adalah, apakah saya lain kali akan menginap lagi di Met A Space Pod kalau pas ke Singapore lagi? YES! Tentu saja. Kalau perginya sendirian, nginep di Met A Space Pod adalah pilihan yang lumayan oke. Harganya sekitar SGD42. Cukup mahal untuk harga hostel tapi masih lumayan ekonomis dibanding harus menginap di hotel biasa banget yang harganya tetep aja di atas itu.

Oya, pas saya nyampe beberapa café di Boat Quay sedang menggelar acara nonton bareng bola atau apalah yang tentu saja bikin berisik, apalagi pod saya ada di pinggir jendela. Sebagai tukang tidur sejati, saya sih sebetulnya nggak terganggu, tapi Corrine dengan baik hati memberikan saya tutup kuping biar ga berisik dan tidurnya nyenyak katanya.

Area Boat Quay ini memang enak sih buat nginep dan jalan-jalan. Kamu bisa jalan menyusuri sungai sore-sore, atau nongkrong ala ala anak muda lokal di Clarke Quay, bisa juga jalan ke area MBS dan patung Merlion. MRT juga ga jauh, jalan kaki bisa 8 menit, atau 15 menit kalau kamu kebanyakan berenti foto-foto kayak saya. Kalau kamu penggemar kucing, di sebelah Met ada café kucing bernama Neko no Niwa, kamu tinggal bayar SGD12 lalu bisa main-main sama kucing di situ selama satu juga. Katanya sih kucing di sini bagus-bagus dan bersih-bersih plus terjamin kesehatannya. I can not relate karena saya nggak suka kucing😀. Tapi seorang teman yang kebetulan tinggal di Singapore bilang café kucing yang ini adalah yang terbaik dibanding kafe-kafe kucing lainnya di sana.

Keterangan lengkap soal Met A Space Pod ada di sini ya. Kalau mau tanya-tanya silakan di kolom komen:)

 

11 Comments

Filed under dan Saya, Info Aja, jalan-jalan, Kerja, kerjaan, life, Saya, Saya, Saya, dan Saya, traveling

Belanja Makanan Cuma Modal Dasteran

Kalau saja diijinkan –oleh waktu, dompet, kantor dan oleh orang di rumah-, saya sih maunya jalan-jalan keliling nyobain makanan yang enak-enak di daerah aslinya. Sayangnya, nggak gampang keliling-keliling kayak begitu. Selain waktu seringkali tak bersahabat dan dompet juga nggak mengijinkan, si boss di kantor kayaknya udah siap rolling eyes tiap saya minta ijin cuti (yang sebenernya udah habis jatahnya berbulan-bulan lalu).

Problemnya ada satu lagi,

Continue reading

4 Comments

Filed under Friends, Info Aja, Kerja, kerjaan, life, Makan Minum, Saya, Saya, Saya, dan Saya

Happy New Year, Survivors.

Yang namanya waktu kan memang tidak pernah bersedia menunggu. Secepat apapun kita bergerak, dia bergerak lebih  cepat lagi, konstan pula. Mungkin itu sebabnya kita terus menerus bilang “gila ya ga kerasa udah tanggal segini lagi”. Well kecuali kalo lagi nunggu gajian yang waktu suka berasa agak lama.

Hari ini, 31 Desember 2012, juga termasuk tanggal yang tau tau ada depan mata seperti tanpa aba-aba. Rasanya baru kemarin taun baruan, ih sekarang udah mau taun baruan lagi aja.

Apa saja yang dilewati selama 2012? Some concerts, bunch of new friends, senang deh:).

Yang nyebelin? alhamdulilah ga terlalu banyak. walaupun bisa dibilang ya pasti ada.

Eh taun 2012 ini punya kerjaan baru. Lumayan menyenangkan, dengan segala kelebihan dan kekurangannya.

Taun ini juga menyadari bahwa ada hal yang memang tak perlu dipaksakan, ada beberapa hal yang memang harus dilepas tanpa disesali jauh-jauh.

Travelling ke beberapa tempat membuat 2012 ini juga tambah menyenangkan. *senyum lebar sampe kuping*

2012 juga membawa sedikit pemikiran bahwa kadang2 gila sedikit itu perlu untuk membuat hidup lebih berwarna:)

Iya, 2012 membuat hidup saya jauh lebih berwarna dari sebelumnya.

Yang sempat berpikir bahwa 2012 adalah tahun yang berat, well we survived kan, once again:).

Selamat taun baru ya survivors. Semoga 2013 membawa banyak hal baik buat kita semua.

2 Comments

Filed under Family, Greetings, Kerja, life, Saya, Saya, dan Saya

Nggak Usah Judes

Suka pada makan di tempat umum kan? Maksudnya di cafe, di restoran, di kedai, atau di tempat makan pinggir jalan. Saya, suka banget. Makan ngga harus mahal, asal diladenin, selalu aja enak, hehehe.

Belakangan saya suka merhatiin orang-orang yang makan di tempat umum tadi ya. Utamanya, cara mereka manggil waiter atau waitress untuk minta sesuatu. Ada yang sibuk ngangkat tangan tinggi, ada yang sibuk teriak2, ada yang harap2 cemas nunggu si waiter/waitress nya lewat.

Saya sendiri, seringkali ada di posisi yang ketiga. Iya, harap2 cemas si waiter atau waitress nya lewat, supaya ngga usah angkat2 tangan, apalagi teriak2. Beberapa orang yang saya perhatiin, suka ada aja lho yang manggil si waiter itu dengan gaya yang bossy (Pong, gua pinjem nih istilahnya). Kebayang ngga sih? iut lho, yang manggilnya dengan nada judes, merintah dan saya rasa nggak ada kontak mata. Kenapa bisa begitu? Mungkin karena si tamu merasa ‘derajat’nya lebih tinggi dari yang ngeladenin kali ya.

ngga usah judes. dan ga usah lama :)

ngga usah judes. dan ga usah lama:)

Ga bermaksud menggurui nih. Cuma mau bagi pengalaman aja. Sambil kuliah dulu kan saya pernah kerja di cafe ya. Memang sih bukan bagian service, tapi pernah aja dong ngerasain ngeladenin tamu yang pesen2… pernah juga kerja di butik yang juga bolalk balik ngeladenin tamu minta size, minta warna, dll deh pokoknya. Nah, dari pengalaman itu saya banyak belajar, bahwa kalo kita lagi di posisi ngeladenin, trus tamu yang ada malah nyentak2, atau ga berusaha membuat komunikasi yang cukup ‘enak’ dengan kita, aduh rasanya ga enakkkk sekali. Belom lagi kalo pas kebagain abis long shift, alias jam kerja nggak ada matinya, mana capek, mana akhir bulan, gajian masih jauh, haduuuuh:) Ugh, belom lagi kalo deep down lagi punya masalah pribadi ya.

Makanya, kalo saya makan dimana gitu, atau beli apa gitu di toko apapun, saya selalu berusaha untuk bikin suasana yang enak antara saya sebagai tamu, dengan si waiter atau waitress atau SPG yang ada. Buat saya, judes2 sama mereka beneran nggak ada untungnya lho, malah entar yang ada makanan kita diapa2in, hahaha, males.
Jadi, masih suka pada judes2? ga musim tau !:)


*gambarnya ngerampok dari http://www.collider.com

15 Comments

Filed under Info Aja, Kerja, kerjaan, life, Makan Minum, Saya, Saya, dan Saya

Interview

Hari ini di kantor lumayan rusuh. Sayangnya bukan karena mall tempat saya bekerja lagi mengadakan sale up 70%. Tapi karena interview. Kok interview aja rusuh sih ? Iya, soalnya ini walk in interview !!

Nekad banget emang, hari gini bikin walk in interview. Tapi jujur aja, saya dan teman-teman nggak nyangka kalo yang dateng bakalan membludak begitu. Ternyata banyak juga orang yang cari kerja ya ? Seharian ini, pemandangan senantiasa melihat kerumunan orang berebutan ngisi aplikasi, nunggu berjam-jam, sama sekali nggak ada yang berani meninggalkan lokasi interview barang sedetik aja, takut kelewat panggilan kali ya. Bahkan ada yang sampe duduk-duduk di bawah lantai dengan muka kusam karena nunggu dari pagi. Kursi yang disediakan cuma 30, eh yang dateng mencapai angka 550 orang. Gila aja. Continue reading

19 Comments

Filed under Kerja