Mengangkot Ria

Sejak jaman SMA berakhir, saya terhitung jaraaaang sekali naik angkot. Jangan dilihat dari sudut sombong, gengsi atau apa deh. Yang jelas, naik angkot itu mahal bok. Jadi berasa tambah mahal karena naik angkot itu sama sekali nggak bisa dibilang nyaman. Kalo panas, jelas kepanasan. Pas ujan juga suka basah-basah karena jendelanya ngga bisa tertutup rapat. Belum lagi kalo ada yang ngerokok, huaaaaaa….. mau marah rasanya. Ketambahan lagi kalo pas nemu orang yang engga mau bergeser saat penumpang lain masuk. Hasrat pengen nginjek jadinya.

Dan jangan lupa, naek angkot itu mahal lho. Soalnya kan rute angkotnya belum tentu sampe ke tempat tujuan kita ya. Yang ada kita sambung menyambung gonta-ganti angkot terus kalo masih jauh juga jaraknya, akhirnya kita naek ojeg atau becak. bayangin aja kalo tiap hari, ngajak miskin deh. Harga nyicil motor kayaknya malah seimbang, apalagi kalo lihat dari waktu yang bisa kita hemat.

Nah, sejarang-jarangnya saya naek angkot, belakangan ini saya ada beberapa kali naek angkot. Soalnya saya harus pergi ke jarak yang ngga terlalu jauh dari kantor (iya iya, palingan pergi kopdar sih, hehe). Saya kan jadi merhatiin apa aja sih yang berubah dari angkot jaman dulu sama jaman sekarang. Tarif sih jelas ya berubah, tambah mahal bok! Kalo soal penumpang yang enggan bergeser. masih juga. Malah kayaknya sekarang tambah parah deh. Yang sudah mulai membaik adalah sekarang sih jarang ya orang yang ngerokok di angkot. Begitu ada yang ngeluarin rokok aja, udah langsung pada melotot gitu deh.

Ada beberapa hal lucu dan nyebelin yang saya alami selama naek angkot kemaren-kemaren ;

1. Satu kali di dalem angkot ada anak-anak SMP yang baru pada pulang sekolah. Sibuk bercanda-canda soal henpon. Katanya, “eh, sodara gua jual Nokia N97 tuh, murah cuma 2 juta aja”. “Temennya langsung nyamber, “waks, murah bener, mau dong gue !” Dan jawaban yang terluncur adalah, “ya, tapi layarnya gede segede layar tancep jadi kalo lagi sms-an sama pacar sekampung lo bisa baca semua”

hmpffff… saya setengah mati nahan ketawa.

Karena garing aja dong becandanya bukan sama saya tapi saya malah ikutan ketawa Ternyata becandaan ga berhenti sampai situ. Udahnya ada yang bilang, mau jual Sony Ericcson Experia cuma 2.5 juta aja. Kali ini udah ngga ada tuh yang kecele. Soalnya katanya, “tapi batrenya gede banget jadi harus dipanggul di punggung ala backpack. Saya ngga mau ambil resiko dengan nahan ketawa lagi, akhirnya saya pasang iPod dan kehilangan joke-joke selanjutnya yang mungkin lucu juga.

2. Eh si angkot itu nyebelin deh kalo klakson-klakson cari penumpang ya. Itu lho, kalo lagi nunggu penumpang mereka suka ngetem lama banget dan nglakson-nglakson. Belum lagi kalo kita lagi nunggu taxi atau angkot laen, ini angkot pede bener nglakson dan nungguin kita naek. Eh supir angkot, kita ini statusnya sama-sama butuh kok. Saya juga kan butuh angkotnya, jadi ga usah diklakson, pasti saya juga nyari kok. Kalo memang bukan angkot itu yang dimau, ga akan juga karena diklakson jadi mau kan?

Ya gitu deh suka duka (apa sih??) naek angkot. Sebisa mungkin sih saaya nggak naek angkot deh. Jujur aja, dukanya lebih banyak daripada sukanya. Ya panasnya, ya disuit-suit nya, benci deh.

7 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

7 responses to “Mengangkot Ria

  1. Ya begitulah derita yang masih kurasakan setiap pagi kalau hendak pergi kerja..

  2. cimahi cimahi cimahi…

    pasar atas neng?…

    eh, eta mah gw.. :p

  3. suit suit??
    sama sapahhh???

    ia atuh, ke rumah teteh mah mending pake taxi…
    ya oloooohh..itu dari gapuranya juga jauh amir…
    kalo pake angkot pan mesti jalan lagih..
    jauhhh ajah…

  4. nd

    Sukanya pas seangkot sama cowo keren (jarang terjadi). Dukanya pas ngetemnya lebih lama dari pada rute perjalanannya, yaiks!

    Pernah ber-bis-ria? (Damri)
    Lebih menyenangkan daripada angkots :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s